Pengertian pendapatan Per kapita: Perhitungan dan penggunaan

Pendapatan per kapita adalah ukuran jumlah uang yang diperoleh per orang di suatu negara atau wilayah geografis. Pendapatan per kapita dapat digunakan untuk menentukan pendapatan rata-rata per orang untuk suatu daerah dan untuk mengevaluasi standar hidup dan kualitas hidup populasi. Pendapatan per kapita untuk suatu negara dihitung dengan membagi pendapatan nasional negara tersebut dengan penduduknya.

Memahami Pendapatan Per Kapita

Per kapita berarti per orang. Ini adalah istilah Latin yang diterjemahkan menjadi “oleh kepala.” Ini biasanya digunakan dalam statistik, ekonomi, dan bisnis untuk melaporkan rata-rata per orang. Pendapatan Per Kapita memberi tahu Anda bagaimana suatu negara, provinsi, atau kota mempengaruhi penghuninya.

Penghasilan per kapita menghitung setiap pria, wanita, dan anak, bahkan bayi yang baru lahir, sebagai anggota populasi. Ini berbeda dengan ukuran umum lainnya dari kemakmuran suatu daerah, seperti pendapatan rumah tangga, yang menghitung semua orang yang tinggal di bawah satu atap sebagai rumah tangga, dan pendapatan keluarga, yang dianggap sebagai keluarga yang terkait dengan kelahiran, perkawinan, atau adopsi yang tinggal di bawah atap yang sama.

Dalam statistik, pendapatan Per kapita digunakan untuk membandingkan indikator ekonomi negara dengan ukuran populasi yang berbeda. Indikator yang paling umum diukur yang menggunakan per kapita adalah produk domestik bruto dan pendapatan.

Perhitungan pendapatan Per kapita

Per kapita membagi ukuran statistik untuk suatu organisasi dengan populasinya. Rumusnya adalah:

Pengukuran / Populasi = Pengukuran per Kapita.

Jika ukurannya kecil, seperti kejadian penyakit, maka per kapita dilaporkan per 100.000 orang. Sebagai contoh:

# Serangan Jantung / Populasi = Serangan Jantung per Kapita

Serangan Jantung per Kapita * 100.000 = Serangan Jantung per 100.000.

Penggunaan pendapatan Per Kapita

Mungkin penggunaan pendapatan per kapita yang paling umum adalah untuk memastikan kekayaan suatu daerah atau kekurangan kekayaan. Misalnya, pendapatan per kapita adalah satu metrik yang digunakan oleh Badan Pusat StatistikĀ  untuk memberi peringkat pada provinsi terkaya diĀ  Indonesia, yang lainnya adalah pendapatan rumah tangga rata-rata.

Pendapatan per kapita juga berguna dalam menilai keterjangkauan suatu daerah. Ini dapat digunakan bersamaan dengan data tentang harga real estat, misalnya, untuk membantu menentukan apakah rata-rata rumah tidak terjangkau oleh keluarga rata-rata. Daerah-daerah yang terkenal mahal seperti Jakarta dan Batam mempertahankan rasio harga rumah rata-rata yang sangat tinggi terhadap pendapatan per kapita.

Bisnis juga dapat menggunakan pendapatan per kapita ketika dianggap membuka toko di kota atau wilayah. Jika populasi kota memiliki pendapatan per kapita yang tinggi, perusahaan mungkin memiliki peluang yang lebih baik untuk menghasilkan pendapatan dari menjual barang-barang mereka karena orang akan memiliki lebih banyak uang belanja dibandingkan kota dengan pendapatan per kapita yang rendah.

Keterbatasan pendapatan Per Kapita

Meskipun pendapatan per kapita adalah metrik yang populer, ia memang memiliki beberapa keterbatasan.

Standar Tempat Tinggal

Karena pendapatan per kapita menggunakan pendapatan keseluruhan populasi dan membaginya dengan jumlah total orang, itu tidak selalu memberikan representasi akurat dari standar kehidupan. Dengan kata lain, data bisa miring, di mana itu tidak memperhitungkan ketimpangan pendapatan.

Misalnya, katakanlah sebuah kota memiliki total populasi 50 orang yang menghasilkan $ 500.000 per tahun, dan 1.000 orang menghasilkan $ 25.000 per tahun. Kita menghitung pendapatan per kapita sebagai ($ 500.000 * 50) + (1.000 * $ 25.000) hingga mencapai $ 50.000.000 dalam total pendapatan. Ketika membagi $ 50.000.000 / 1.050 (total populasi), pendapatan per kapita adalah $ 47.619 untuk kota.

Namun, pendapatan per kapita tidak memberi kita gambaran yang benar tentang kondisi kehidupan bagi semua yang tinggal di kota. Bayangkan jika bantuan pemerintah pusat atau bantuan publik diberikan ke kota-kota berdasarkan pendapatan per kapita. Kota, dalam contoh kita, mungkin tidak menerima bantuan yang diperlukan seperti bantuan perumahan dan makanan jika ambang pendapatan untuk bantuan adalah $ 47.000 atau kurang.

Inflasi

Pendapatan per kapita tidak mencerminkan inflasi dalam suatu ekonomi, yang merupakan tingkat di mana harga naik dari waktu ke waktu. Misalnya, jika pendapatan per kapita untuk suatu negara naik dari $ 50.000 per tahun menjadi $ 55.000 pada tahun berikutnya, itu akan mendaftar sebagai kenaikan 10% dalam pendapatan tahunan untuk populasi. Namun, jika inflasi untuk periode yang sama adalah 4%, pendapatan hanya akan naik 6% secara riil. Inflasi mengikis daya beli konsumen dan membatasi kenaikan pendapatan. Akibatnya, pendapatan per kapita dapat melebih-lebihkan pendapatan untuk suatu populasi.

Perbandingan Internasional

Perbedaan biaya hidup dapat menjadi tidak akurat ketika membuat perbandingan internasional karena nilai tukar tidak termasuk dalam perhitungan. Kritik terhadap pendapatan per kapita menunjukkan bahwa penyesuaian paritas daya beli (PPP) lebih akurat, di mana PPP membantu untuk menghapuskan perbedaan nilai tukar antar negara. Juga, ekonomi lain menggunakan barter dan aktivitas non-moneter lainnya, yang tidak dipertimbangkan dalam menghitung pendapatan per kapita.

Tabungan dan Kekayaan

Pendapatan per kapita tidak termasuk tabungan atau kekayaan individu. Sebagai contoh, orang kaya mungkin memiliki pendapatan tahunan yang rendah dari tidak bekerja tetapi menarik dari tabungan untuk mempertahankan standar hidup berkualitas tinggi. Metrik per kapita akan mencerminkan orang kaya sebagai pencari nafkah rendah.

Anak-anak

Pnedapatan Per kapita termasuk anak-anak dalam total populasi, tetapi anak-anak tidak mendapatkan penghasilan apa pun. Negara-negara dengan banyak anak akan memiliki hasil yang miring karena mereka akan memiliki lebih banyak orang yang membagi pendapatan dibandingkan negara-negara dengan lebih sedikit anak.

Kesejahteraan ekonomi

Kesejahteraan rakyat tidak harus ditangkap dengan pendapatan per kapita. Misalnya, kualitas kondisi kerja, jumlah jam kerja, tingkat pendidikan, dan tunjangan kesehatan tidak termasuk dalam perhitungan pendapatan per kapita. Akibatnya, kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan mungkin tidak tercermin secara akurat.

Penting untuk mempertimbangkan bahwa pendapatan per kapita hanya satu metrik dan harus digunakan bersama dengan pengukuran pendapatan lainnya, seperti pendapatan rata-rata, pendapatan menurut wilayah, dan persentase penduduk yang hidup dalam kemiskinan.

PDB

PDB (Produk domestik bruto) per kapita adalah output ekonomi suatu negara per orang. PDB mengukur semua yang diproduksi di dalam batas negara. Itu diberikan selama seperempat atau satu tahun. PDB per kapita adalah PDB suatu negara dibagi dengan populasinya.

Untuk membandingkan PDB antar negara, Anda harus menghapus efek nilai tukar. Untuk itu, Anda perlu menggunakan paritas daya beli. Untungnya, CIA World Factbook melakukan ini untuk Anda. PDB AS adalah $ 19,39 triliun pada tahun 2017. Itu menjadikan Amerika Serikat ekonomi terbesar ketiga di dunia, setelah Tiongkok dan Uni Eropa. Itu juga merupakan negara terpadat ketiga di dunia dengan 326 juta orang.

Ketika Anda membagi PDB dengan populasinya, Anda mendapatkan $ 59.500. Itu PDB per kapita-nya. Peringkat per kapita PDB AS turun ke peringkat 19. Banyak negara dengan populasi yang lebih kecil, seperti Irlandia, Swiss, dan Qatar, memiliki PDB yang sehat tetapi lebih sedikit orang.

PDB riil per kapita menghilangkan efek perubahan harga. Itu memungkinkan Anda untuk membandingkan PDB per kapita satu negara dari waktu ke waktu. Lebih baik menggunakan PDB nyata. Ini menghilangkan efek inflasi dari satu tahun ke tahun berikutnya. Jika Anda tidak menggunakan PDB riil, Anda mungkin berpikir negara itu mengalami pertumbuhan ketika negara itu benar-benar menderita karena kenaikan harga. Untuk 2018, PDB riil AS per kapita adalah $ 57.170.

Pengertian pendapatan Per kapita

Tinggalkan Balasan