Pengertian Monogliserida

Monogliserida adalah gliserida yang memiliki gliserol dengan gugus asil yang diesterifikasi ke posisi 1 (khususnya disebut sebagai 1-monokilgliserol) atau posisi 2 (khususnya disebut sebagai 2-monoasilgliserol. Monogliserida terutama digunakan sebagai surfaktan, biasanya dalam bentuk pengemulsi.

1-monogliserol adalah jenis monogliserida di mana asam lemak melekat pada alkohol primer. 2-monoasilgliserol adalah salah satu di mana asam lemak melekat pada alkohol sekunder.  2-Monoasilgliserol adalah produk utama selama degradasi triasilgliserol (trigliserida), molekul dengan gliserol dan tiga asam lemak. Monogliserida terutama berfungsi sebagai perantara dalam degradasi dan sintesis lipid.

Monogliserida diproduksi secara alami dengan hidrolisis. Dua sumber khasnya adalah trigliserida, melalui bantuan lipoprotein lipase dan digliserida, melalui aksi katalitik diasilgliserol lipase. Monogliserida terjadi pada beberapa minyak biji, mis. minyak zaitun, minyak biji kapas, minyak lobak, dll.

Monogliserida juga diproduksi secara artifisial untuk keperluan industri. Mereka digunakan sebagai surfaktan (pengemulsi). Mereka digunakan sebagai bahan dalam es krim, permen karet, margarin, dan permen. Mereka juga digunakan untuk meningkatkan volume dan tekstur roti roti. Monolaurin (sebagai surfaktan dalam kosmetik, aditif makanan, suplemen makanan, dll.),

Monostearin (pengemulsi dan pengawet), dan gliseril hidroksistearat (sebagai emolien dalam produk kosmetik) adalah contoh monogliserida yang diproduksi secara buatan. Hidrolisis monoasilgliserida menghasilkan produksi anion asam lemak dan gliserol oleh aksi katalitik enzim, monoasilgliserol lipase.

Sintesis

Monogliserida diproduksi secara biologis dan industri. Mereka hadir secara alami pada tingkat yang sangat rendah (0,1-0,2%) dalam beberapa minyak biji seperti minyak zaitun, minyak lobak dan minyak biji kapas. Mereka di biosintesis oleh hidrolisis enzimatik trigliserida oleh lipoprotein lipase dan hidrolisis enzimatik digliserida oleh diasilgliserol lipase; atau sebagai perantara dalam alkanoilasi gliserol untuk membentuk lemak. Beberapa monogliserida aktif secara farmakologis (mis. 2-oleoilgliserol, 2-arachidonoilgliserol.

Produksi industri terutama dicapai dengan reaksi gliserolisis antara trigliserida dan gliserol. Bahan baku komersial untuk produksi monoacylglycerol dapat berupa lemak dan minyak nabati atau hewani.

Penggunaan

Monogliserida terutama digunakan sebagai surfaktan, biasanya dalam bentuk pengemulsi. Bersama dengan digliserida, monogliserida biasanya ditambahkan ke produk makanan komersial dalam jumlah kecil sebagai “E471” (s.a. Mono dan digliserida dari asam lemak), yang membantu mencegah pemisahan minyak dan air dari pemisahan.

Nilai-nilai yang diberikan dalam label nutrisi untuk total lemak, lemak jenuh, dan lemak trans tidak termasuk yang ada dalam mono dan digliserida karena lemak didefinisikan sebagai trigliserida. Mereka juga sering ditemukan dalam produk roti, minuman, es krim, permen karet, shortening, topping kocok, margarin, dan permen.

Dalam produk roti, monogliserida bermanfaat dalam meningkatkan volume dan tekstur roti, dan sebagai agen antistaling. Monogliserida digunakan untuk meningkatkan stabilitas fisik terhadap creaming dalam minuman susu.

Pengertian Monogliserida
Pengertian Monogliserida 1

Monogliserida adalah gliserida yang memiliki gliserol dengan gugus asil yang diesterifikasi ke posisi 1 (khususnya disebut sebagai 1-monokilgliserol) atau

Editor's Rating:
5
Monogliserida

Tinggalkan Balasan