Jelaskan fungsi asam lambung dalam proses pencernaan

Pencernaan adalah proses rumit yang bergantung pada asam lambung di dalam perut, serta beberapa organ lain dan cairan pencernaan. Tidak hanya ada satu fungsi asam lambung dalam lambung, tetapi beberapa cara asam berkontribusi terhadap pencernaan dan membuat Anda tetap sehat. Asam hidroklorat (asam lambung) membantu memecah protein, memungkinkan Anda untuk menyerap nutrisi tertentu dan membunuh penjajah asing, seperti bakteri dan virus yang dapat membuat Anda sakit. Untuk memahami sepenuhnya bagaimana asam lambung bekerja, sangat membantu untuk memahami cara kerja pencernaan.

Dasar-Dasar Sistem Pencernaan

Sistem pencernaan Anda terdiri dari beberapa organ yang berkumpul untuk membentuk apa yang disebut saluran pencernaan, atau saluran pencernaan. Saluran pencernaan Anda terdiri dari mulut, kerongkongan, lambung, usus halus, usus besar, hati, dan pankreas. Setiap organ memiliki pekerjaan yang terpisah dan bergantung pada serangkaian proses untuk menyelesaikan pekerjaannya.

Ketika Anda pertama kali memasukkan makanan ke dalam mulut Anda, gigi dan air liur Anda mulai memecah makanan itu. Kemudian ia berjalan melalui kerongkongan dan masuk ke perut Anda, di mana ia dicampur dengan getah lambung yang mengandung persentase besar asam klorida, juga disebut HCl, asam lambung.

Dari lambung, makanan mengalir ke usus halus Anda di mana itu dicampur dengan lebih banyak cairan pencernaan yang berasal dari hati dan pankreas. Setelah usus halus menyelesaikan tugasnya, makanan berpindah ke usus besar tempat pencernaan selesai, kemudian buang produk keluar dari tubuh Anda melalui buang air besar. Meskipun setiap bagian dari proses ini penting, asam hidroklorat dalam lambung adalah komponen vital.

Fungsi dari asam lambung

Asam hidroklorat adalah komponen utama asam lambung Anda, terhitung 0,5 persen dari total volume; Namun, itu bukan satu-satunya substansi yang penting. Asam lambung juga mengandung Kalium klorida dan natrium klorida dalam jumlah besar.

Bersama-sama, zat-zat ini memberi pH asam lambung sekitar 1 hingga 2, yang hampir sama asamnya dengan skala pH. Menurut ChemMatters edisi Februari 2012, sebuah publikasi yang diproduksi oleh American Chemical Society, tubuh Anda menghasilkan dua hingga tiga liter asam lambung setiap hari.

Meskipun asam lambung sangat asam, asam lambung tidak membahayakan lambung karena tubuh memiliki mekanisme untuk melindungi lapisan lambung agar tidak dimakan oleh asam.

Sel-sel lendir adalah sel paling banyak di lapisan lambung Anda. Sel-sel lendir ini melepaskan lendir yang melapisi seluruh bagian dalam perut Anda. Lendir tidak hanya membentuk penghalang fisik terhadap HCl; juga mengandung bikarbonat dalam volume tinggi, yang membantu menetralkan asam ketika bersentuhan dengan lapisan perut Anda.

Karena sistem biokimia canggih ini, asam hidroklorat dalam perut Anda dapat melakukan tugasnya tanpa menyakiti Anda.

Pemecahan Protein

Salah satu peran utama asam lambung dalam perut adalah membantu memecah protein. Lapisan lambung Anda mengandung sel-sel khusus, yang disebut sel parietal, yang melepaskan asam lambung di hadapan makanan. Sel-sel lain dalam lapisan perut Anda, yang disebut sel-sel utama, mengeluarkan zat-zat penting lainnya, salah satunya disebut pepsinogen. Ketika asam lambung bersentuhan dengan pepsinogen, asam lambung berubah menjadi enzim aktif yang disebut pepsin.

Pepsin diklasifikasikan sebagai enzim protease karena membantu memecah protein dari makanan yang Anda makan menjadi komponen yang lebih kecil, yang disebut asam amino. Tubuh Anda tidak dapat menyerap seluruh protein, tetapi ketika mereka dipecah menjadi asam amino, asam amino ini dapat melakukan perjalanan ke usus kecil Anda di mana mereka diserap dan digunakan untuk membuat protein lain yang dibutuhkan tubuh Anda untuk tetap sehat .

Tanpa HCl, pepsinogen tidak akan pernah berubah menjadi pepsin, dan tubuh Anda tidak akan dapat secara efektif mencerna protein dari makanan yang Anda makan. Di sisi lain, tanpa pepsin, HCl juga tidak akan dapat memecah protein sendiri.

Tetapi protein bukan satu-satunya nutrisi yang bergantung pada keberadaan asam lambung – HCl juga membantu Anda menyerap beberapa vitamin dan mineral juga.

Penyerapan Nutrisi

Fungsi lain HCl dalam proses pencernaa adalah untuk memfasilitasi penyerapan vitamin B12, zat besi dan kalsium, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada November 2014 dalam Opini Terkini dalam Gastroenterologi. Vitamin B12 adalah nutrisi penting yang ditemukan terutama di makanan hewani yang kaya protein.

Untuk menyerap vitamin B12, itu harus dilepaskan dari protein makanan yang digabungkan dengannya. Agar tubuh Anda melakukan ini secara efektif, ia perlu memiliki cukup pepsin, yang hanya diaktifkan oleh HCl.

Zat besi dan kalsium keduanya bergantung pada keasaman asam klorida itu sendiri untuk pencernaan dan penyerapan yang tepat. Sebuah laporan Juni 2013 dalam Therapeutic Advance in Drug Safety mencatat bahwa zat besi dan kalsium sama-sama membutuhkan lingkungan yang asam untuk terlepas dari makanan di mana mereka terjadi, sehingga tubuh Anda dapat secara efektif menyerapnya.

Karena asam hidroklorat merupakan komponen vital dalam pencernaan dan penyerapan nutrisi, orang yang menggunakan inhibitor pompa proton, atau obat yang mengurangi produksi asam lambung, memiliki risiko lebih tinggi terkena kekurangan vitamin dan mineral daripada orang yang tidak.

Pencegahan Penyakit

Laporan Current Opinion in Gastroenterology juga mencatat bahwa fungsi HCl lain dalam perut adalah kemampuannya untuk membunuh mikroorganisme yang dapat menyebabkan infeksi dan penyakit. Meskipun perut Anda bukan bagian resmi dari sistem kekebalan tubuh Anda, lingkungan asam yang diciptakan asam lambung menyulitkan bakteri atau virus untuk bertahan hidup.

Asam ini bergabung dengan pepsin dan lipase, enzim lain yang membantu tubuh Anda memecah lemak, untuk membunuh semua patogen yang mungkin Anda konsumsi melalui makanan yang terkontaminasi atau kontak dengan seseorang yang sakit, sehingga membantu mengurangi risiko sakit sendiri. Selain menangkal penyakit bawaan makanan, Opini Terkini dalam Gastroenterologi melaporkan bahwa ini juga dapat membantu mencegah:

  • Pertumbuhan bakteri yang berlebihan
  • Infeksi usus
  • Peritonitis bakteri
  • Jenis pneumonia tertentu
  • Infeksi Mycobacterium tuberculosis

Jadi, tidak hanya asam klorida membantu menjaga Anda tetap sehat dengan memungkinkan Anda mencerna dan menyerap protein dan nutrisi lain yang dibutuhkan tubuh Anda, asam lambung juga bertindak sebagai mekanisme pertahanan yang penting.

fungsi asam lambung

Tinggalkan Balasan