Lihat Fungsi Sitoplasma dalam Sel Telur Manusia

Jika Anda pernah melihat gambar sperma berenang hingga sel telur, Anda mungkin berpikir itu tidak adil. Sperma harus bekerja keras berenang mencari sementara telur hanya duduk di sana. Namun gambar itu agak menyesatkan. Setelah pekerjaan sperma selesai, sel telur memiliki pekerjaan besar kemudian: memulai pertumbuhan makhluk yang sama sekali baru.

Sel telur membutuhkan molekul untuk memulai pengembangan, energi untuk pengembangan daya dan makanan untuk memasok bahan baku untuk pengembangan.

Sperma dan Ovum
Sperma dan Ovum

Menyediakan sumber daya

Reproduksi seksual adalah penyatuan dua sel – masing-masing dari organisme induk yang berbeda – untuk membuat sel baru yang dapat tumbuh menjadi organisme anak. Organisme anak mendapat bagian dari DNA-nya dari masing-masing orangtua, menghasilkan kombinasi DNA baru yang akan mengendalikan perkembangan anak.

Zigot dan embrio
Zigot dan embrio

Sel baru yang diciptakan oleh penyatuan sel dari ibu dan ayah disebut zigot. Zigot akan membelah berkali-kali dan memulai perkembangan sebelum menempel pada dinding rahim untuk mendapatkan bantuan dari ibu. Jadi ia perlu memiliki semua sumber daya yang dibutuhkannya untuk berkembang dengan sendirinya – dan kualitas sumber daya tersebut sangat menentukan kesehatan embrio.

Komponen sintesis protein

Setiap sel perlu memproduksi protein untuk bertahan hidup. Membagi sel memiliki kebutuhan yang lebih besar, karena enzim yang melakukan pekerjaan membelah dan struktur dalam sel anak adalah protein atau dibangun oleh protein.

Sitoplasma dalam sel telur mengandung tiga komponen penting untuk sintesis protein: ribosom, transfer RNA (tRNA) dan messenger RNA (mRNA). Ribosom seperti pabrik pembuat protein; tRNA seperti truk pengantar yang membawa bahan pembangun protein; dan mRNA adalah instruksi untuk membangun protein. Semua elemen yang bekerja di dalam sitoplasma sel telur manusia.

Menyediakan energi

Sampai menempel pada rahim, organisme yang berkembang itu sendiri. Itu berarti ia perlu memasok energinya sendiri, sehingga sitoplasma sel telur manusia mengandung banyak pabrik penghasil energi yang disebut mitokondria.

Mitokondria itu hanya berasal dari ibu. Itulah alasan DNA mitokondria Anda mengandung sejarah sisi perempuan dari pewarisan Anda – karena DNA dalam mitokondria Anda hanya berasal dari sel telur ibu Anda.

Menyediakan Makanan

Seluruh tujuan zigot adalah untuk membelah diri menjadi sel anak, berulang kali sampai organisme anak tercipta. Ini memulai pekerjaan itu sebelum terhubung ke ibu dan mengambil nutrisi darinya – pada manusia, enam atau tujuh hari. Itu berarti setiap zigot harus memiliki nutrisi yang cukup untuk memberi makan terlebih dahulu, kemudian sel anak yang dihasilkan dari beberapa divisi pertama.

Sitoplasma dalam sel telur menyediakan nutrisi tersebut. Sel telur jauh lebih besar daripada sel sperma karena mengandung nutrisi ini dan juga memegang sebagian besar mesin yang diperlukan untuk memungkinkan sel untuk bertahan hidup.

Lihat Fungsi Sitoplasma dalam Sel Telur Manusia
Lihat Fungsi Sitoplasma dalam Sel Telur Manusia 1

Jika Anda pernah melihat gambar sperma berenang hingga sel telur, Anda mungkin berpikir itu tidak adil. Sperma harus bekerja keras berenang mencari sementa

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan