Fungsi gigi pada hewan

Giginya adalah struktur keras, putih yang ditemukan di mulut. Biasanya gigi digunakan untuk pengunyahan, gigi spesies vertebrata yang berbeda kadang-kadang berbentuk khusus. Gigi ular, misalnya, sangat tipis dan tajam dan biasanya melengkung ke belakang; mereka berfungsi dalam menangkap mangsa tetapi tidak dalam mengunyah, karena ular menelan seluruh makanan mereka.

Gigi mamalia karnivora, seperti kucing dan anjing, lebih runcing daripada primata, termasuk manusia; gigi taring panjang, dan gigi premolar tidak memiliki permukaan gerinda yang rata, lebih mudah beradaptasi dengan pemotongan dan geser (seringkali gigi molar posterior lebih banyak hilang). Di sisi lain, herbivora seperti sapi dan kuda memiliki gigi molar dan geraham yang datar dan sangat besar dengan punggung dan cusp yang rumit; gigi taring sering benar-benar tidak ada.

Gigi runcing tajam, kurang beradaptasi untuk mengunyah, umumnya menjadi ciri pemakan daging seperti ular, anjing, dan kucing; dan gigi yang lebar dan rata, disesuaikan dengan baik untuk mengunyah, menjadi ciri herbivora. Perbedaan bentuk gigi adalah adaptasi fungsional. Beberapa hewan dapat mencerna selulosa, namun sel-sel tumbuhan yang digunakan sebagai makanan oleh herbivora terlampir di dinding sel selulosa yang harus dipecah sebelum isi sel dapat terpapar pada aksi enzim pencernaan.

Sebaliknya, sel-sel hewan dalam daging tidak terbungkus dalam zat yang tidak dapat dicerna dan dapat ditindaklanjuti secara langsung oleh enzim pencernaan. Akibatnya, mengunyah tidak begitu penting untuk karnivora seperti halnya untuk herbivora. Manusia, yang adalah omnivora (pemakan tumbuhan dan jaringan hewan), memiliki gigi yang termasuk, secara fungsional dan struktural, di suatu tempat di antara ekstrem spesialisasi yang dicapai oleh gigi karnivora dan herbivora.

Setiap gigi terdiri dari mahkota dan satu atau lebih akar. Mahkota adalah bagian fungsional dari gigi yang terlihat di atas gusi. Akar adalah bagian tak terlihat yang mendukung dan mengencangkan gigi di tulang rahang. Bentuk mahkota dan akar bervariasi di berbagai bagian mulut dan dari satu hewan ke hewan lainnya. Gigi pada satu sisi rahang pada dasarnya adalah bayangan cermin dari yang terletak di sisi yang berlawanan.

Gigi atas berbeda dari gigi bawah dan saling melengkapi. Manusia biasanya memiliki dua set gigi selama masa hidupnya. Set pertama, yang dikenal sebagai gigi sulung, susu, atau gigi sulung, diperoleh secara bertahap antara usia enam bulan dan dua tahun. Saat rahang tumbuh dan mengembang, gigi-gigi ini diganti satu per satu dengan gigi-gigi set sekunder. Ada lima gigi sulung dan delapan gigi permanen di setiap seperempat mulut, sehingga total 32 gigi permanen menggantikan 20 gigi sulung.

Fungsi gigi pada hewan
Fungsi gigi pada hewan 1

Giginya adalah struktur keras, putih yang ditemukan di mulut. Biasanya gigi digunakan untuk pengunyahan, gigi spesies vertebrata yang berbeda kadang-kadang

Editor's Rating:
0