Fungsi bulbus olfaktorius

Bulbus olfaktorius adalah struktur yang terletak di otak depan vertebrata yang menerima input saraf tentang bau yang terdeteksi oleh sel-sel di rongga hidung. Akson sel reseptor penciuman (reseptor bau) meluas langsung ke bulbus olfaktorius yang sangat terorganisir, di mana informasi tentang bau diproses. Bulbus olfaktorius adalah bagian dari otak depan vertebrata. Ini bekerja dalam penciuman, atau indera penciuman.

Struktur

Bulbus olfaktorius memiliki satu sumber input sensorik (akson dari neuron reseptor olfaktori, dan satu output (akson sel mitral). Diperkirakan berfungsi sebagai filter. Namun, bulbus olfaktorius juga mendapatkan informasi “top-down” dari otak area seperti amigdala, neokorteks, hipokampus, locus coeruleus, dan substantia nigra.

Di dalam bulbus olfaktorius terdapat bola diskrit dari jaringan saraf yang disebut glomeruli. Mereka terbentuk dari ujung percabangan akson sel reseptor dan dari cabang luar (dendritik) interneuron, yang dikenal dalam vertebrata sebagai sel mitral, yang meneruskan informasi ke bagian lain dari otak. Sel-sel berumbai, yang serupa dengan tetapi lebih kecil dari sel mitral, dan sel periglomerular, jenis lain dari sel interneuron, juga berkontribusi pada pembentukan glomeruli.

Akson dari semua sel reseptor yang menunjukkan respons terhadap bahan kimia tertentu atau berbagai bahan kimia dengan struktur yang sama bertemu pada glomerulus tunggal, di mana mereka terhubung melalui sinapsis dengan interneuron. Dengan cara ini, informasi dari sejumlah besar sel reseptor dengan sifat yang sama disatukan. Jadi, bahkan jika hanya sedikit reseptor yang distimulasi karena konsentrasi yang sangat rendah dari bahan kimia stimulasi, efek sinyal dari sel-sel ini dimaksimalkan.

Pada tikus ada sekitar 1.800 glomeruli di setiap sisi otak, pada kelinci ada sekitar 2.000, dan pada anjing ada sebanyak 5.000. Karena ada jutaan sel reseptor penciuman, tingkat konvergensi akson, dan karena itu informasi tentang bau tertentu, sangat besar. Sebagai contoh, pada kelinci, akson dari sekitar 25.000 sel reseptor bertemu pada setiap glomerulus.

Vertebrata darat tampaknya memiliki lebih sedikit glomeruli daripada ikan. Ikan zebra, yang biasa digunakan dalam studi laboratorium, memiliki sekitar 80 glomeruli di setiap bulbus olfaktorius, dan sel-sel mitral, yang bersinapsis (terhubung) dengan akson sel reseptor dalam glomeruli, memiliki akson yang meluas ke beberapa glomeruli, sedangkan pada mamalia yang utama koneksi setiap sel mitral adalah dengan satu glomerulus.

Apa Fungsi bulbus olfaktorius

Rentang fungsi bulbus olfaktorius mungkin meliputi:

  • membedakan antara bau
  • meningkatkan sensitivitas deteksi bau
  • menyaring bau latar belakang
  • memungkinkan area otak yang lebih tinggi yang terlibat dalam rangsangan dan perhatian untuk memodifikasi deteksi atau diskriminasi bau.
Fungsi bulbus olfaktorius

Tinggalkan Balasan