10 Dampak pembakaran bahan bakar terhadap kesehatan

Membakar bahan bakar fosil seperti bensin atau solar untuk energi tidak hanya melepaskan karbon dioksida dan berkontribusi terhadap perubahan iklim. Ini juga melepaskan partikel, gas sulfur dioksida, dan senyawa lain yang berdampak buruk bagi kesehatan manusia. Ozon, sulfat, dan jenis partikel lainnya dilepaskan ke udara, demikian juga zat beracun seperti formaldehida dan benzena. Partikel yang lepas berukuran kecil – diameternya bisa kurang dari 0,1 mikrometer.

Partikulat yang berdiameter hingga 10 mikrometer juga bisa sangat berbahaya. Toksisitas, tingkat paparan, dan usia (anak-anak sangat rentan terhadap efek kesehatan dari bahan bakar fosil) adalah faktor, tetapi di sini ada 10 dampak pembakaran bahan bakar terhadap kesehatan  terkait dengan konsumsi bahan bakar fosil.

1. Asma

Ozon, partikulat, dan senyawa lain yang dilepaskan saat pembakaran batu bara, misalnya, dapat berkontribusi pada perkembangan asma. Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa 300 juta orang di dunia memiliki kondisi ini selama tahun tertentu. Asma adalah peradangan dan penyempitan saluran udara di paru-paru. Orang yang menderita itu bisa mengalami kesulitan bernapas dan mengi saat bernapas. Respons peradangan bisa sangat parah sehingga obstruksi jalan napas menyebabkan keadaan darurat medis.

2. Pneumonia

Studi telah menghubungkan paparan polusi udara dengan pneumonia pada orang dewasa yang lebih tua. Sebuah tim peneliti dari McMaster University di Kanada menemukan bahwa paparan sulfur dioksida, nitrogen dioksida, dan partikel halus dari polusi lalu lintas, yang semuanya juga terkait dengan pembakaran bahan bakar fosil, meningkatkan risiko orang dewasa yang lebih tua dirawat di rumah sakit karena pneumonia. Studi ini dilakukan antara 2003 dan 2005. Infeksi paru-paru ini dapat disebabkan oleh kuman, partikel, atau bahan kimia dan terutama risiko bagi anak-anak kecil dan orang tua.

3. Bronkitis

Bronkitis akut dan kronis dapat disebabkan oleh partikel bahan bakar fosil. Paparan nitrogen oksida, terutama pada anak kecil, dapat memicu peradangan jalan nafas yang berhubungan dengan batuk, kelelahan, dan demam. Badan Perlindungan Lingkungan A.S. mengatur nitrogen dioksida, suatu iritasi paru-paru yang dikenal dan polusi industri.

4. Iritasi Pernapasan Atas dan Mata

Ozon, terutama pembentukan gas sekunder, dapat menyebabkan iritasi mata dan tenggorokan yang signifikan. Hidrogen klorida, hidrogen fluorida, dan gas asam lainnya dapat melakukannya juga. Ini dapat mengiritasi hidung dan kulit juga, dan menyebabkan berbagai masalah pernapasan. Iritasi tidak selalu mencapai tubuh dari partikel; campuran nitrogen oksida dan sulfur dioksida dengan elemen atmosfer dapat menciptakan hujan asam, yang dapat membahayakan pohon, ikan, dan satwa liar.

5. Serangan jantung

Menurut sebuah studi Perspektif Kesehatan Lingkungan, partikel-partikel dari pembakaran batu bara lima kali lebih berbahaya bagi jantung daripada membakar bahan bakar fosil lainnya, seperti minyak atau gas alam. Merkuri, arsenik, selenium, dan racun lainnya sangat kecil sehingga dapat diserap ke dalam aliran darah. Partikel-partikel dapat terakumulasi pada lapisan arteri dan bahkan sampai ke tumpukan lemak yang sudah ada di sana, memicu serangan jantung.

6. Penyakit jantung

Peradangan dalam sistem kardiovaskuler dapat disebabkan oleh polutan dari pabrik, pembangkit listrik, dan kilang. Ini disebabkan oleh senyawa seperti ozon. Penelitian telah menemukan itu dapat bereaksi dengan jaringan biologis dan menyebabkan perubahan pada detak jantung. Efeknya dapat bertahan hanya dalam beberapa jam. Orang yang sudah memiliki kondisi jantung paling rentan. Merkuri telah dikaitkan dengan penebalan arteri dan tekanan darah tinggi.

7. Defisit Neurologis

Masalah perkembangan dan perilaku dapat terjadi dengan paparan merkuri, yang dipancarkan oleh pembangkit listrik tenaga batu bara dan instalasi seperti pabrik semen dan boiler. Logam ini bermasalah di danau, sungai, dan lautan di mana ia bisa masuk ke ikan, yang dikonsumsi manusia. Ini telah terhubung dengan gangguan hiperaktif defisit perhatian, IQ rendah, dan gangguan memori dan keterampilan motorik.

8. Kanker

Hidrokarbon aromatik poliklik juga dikenal dalam komunitas ilmiah sebagai mutagen dan karsinogen. Risiko kanker yang lebih tinggi sepanjang hidup adalah mungkin jika zat berbahaya ini mencapai janin dari plasenta. Menghirup senyawa organik dan bahan kimia beracun oleh siapa saja dari segala usia dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru. Benzena, formaldehida, kadmium, arsenik, mangan, dan timbal dikenal sebagai karsinogen. Dioksin telah dikaitkan dengan limfoma, sarkoma jaringan lunak, dan karsinoma lambung.

9. Masalah Sistem Kekebalan Tubuh

Beberapa polutan yang dilepaskan ketika bahan bakar fosil dibakar dikaitkan dengan berkurangnya fungsi kekebalan tubuh. Ini termasuk senyawa aromatik, dioksin, logam berat, timbal, dan hidrokarbon. Pada anak-anak, sistem kekebalan tubuh belum matang, sehingga zat apa pun yang mempengaruhinya dapat memiliki konsekuensi yang lebih mengerikan. Patogen yang terkait dengan air dan udara yang terkontaminasi tidak membantu, meningkatkan kemungkinan tertular penyakit dari polusi.

10. Kerusakan Organ

Kerusakan otak, hati, dan ginjal telah diketahui terjadi dengan paparan merkuri. Orang-orang sering tidak terpapar langsung padanya, tetapi logam beracun sering ada dalam makanan, masuk ke lingkungan melalui konsumsi bahan bakar fosil dan proses industri seperti pembakaran, peleburan, dan penambangan. Sulfur dioksida dapat secara permanen merusak paru-paru, sementara timbal dikenal sebagai pemicu kerusakan otak dan sistem saraf.

Emisi partikel, atau jelaga, diketahui menyebabkan banyak masalah kesehatan, terutama masalah pernapasan yang dapat menyebabkan kematian dini. Emisi pembangkit listrik mewakili sumber merkuri terbesar yang ada di udara, yang kemudian mengendap di tanah dan mengalir ke sumber air. Transportasi bahan bakar fosil juga bertanggung jawab untuk melepaskan sejumlah besar oksida nitrogen dan karbon monoksida.

Terlepas dari bagaimana polutan dipancarkan dan dari sumber apa, ada banyak senyawa yang terkait dengan pembakaran bahan bakar fosil yang dapat mempengaruhi kesehatan manusia – banyak dari kondisi ini dapat dihindari atau dikurangi dengan mengurangi paparan dan beralih ke metode produksi energi yang lebih bersih.

Dampak pembakaran bahan bakar

Tinggalkan Balasan