Sifat dan kegunaan unsur lantanida 

Lantanoid, juga disebut lantanida adalah salah satu dari rangkaian 15 unsur kimia berurutan dalam tabel periodik dari lantanum hingga lutetium (nomor atom 57-71). Dengan skandium dan itrium, mereka membentuk logam tanah jarang. Atom-atom mereka memiliki konfigurasi dan perilaku fisik dan kimia yang serupa; valensi yang paling umum adalah 3 dan 4.

Unsur-unsur ini juga disebut unsur lantanida. Namun, Persatuan Internasional Kimia Murni dan Terapan, badan internasional yang bertanggung jawab atas tata nama kimia, lebih menyukai istilah lantanoid, karena ujung-sisi biasanya dicadangkan untuk ion bermuatan negatif.

Sifat umum lantanida

Semua lantanida adalah logam transisi berwarna perak yang mengkilap. Seperti logam transisi lainnya, mereka membentuk larutan berwarna, namun, larutan lantanida cenderung berwarna pucat. Lantanida cenderung berupa logam lunak yang dapat dipotong dengan pisau. Sementara atom dapat menunjukkan salah satu dari beberapa keadaan oksidasi, keadaan +3 adalah yang paling umum.

Logam umumnya cukup reaktif dan membentuk lapisan oksida setelah terpapar udara. Lantanum, serium, praseodimium, neodimium, dan europium sangat reaktif sehingga disimpan dalam minyak mineral. Namun, gadolinium dan lutetium hanya perlahan menodai di udara. Kebanyakan lantanida dan paduannya cepat larut dalam asam, menyala di udara sekitar suhu 150-200 ° C, dan bereaksi dengan halogen, sulfur, hidrogen, karbon, atau nitrogen pada pemanasan.

Unsur dari seri lantanida juga menampilkan fenomena yang disebut kontraksi lantanida. Dalam kontraksi lantanida, orbital 5s dan 5p menembus ke dalam subkulit 4f. Karena subkulit 4f tidak sepenuhnya terlindung dari efek muatan nuklir positif, jari-jari atom atom lantanida secara berturut-turut berkurang bergerak melintasi tabel periodik dari kiri ke kanan. (Catatan: Ini, pada kenyataannya, tren umum untuk jari-jari atom bergerak melintasi tabel periodik.)

Lantanida berbagi sifat umum berikut:

  • Logam putih keperakan yang ternoda ketika terpapar udara, membentuk oksida-oksida mereka.
  • Logam yang relatif lunak. Kekerasan meningkat dengan meningkatnya nomor atom.
  • Bergerak dari kiri ke kanan melintasi periode (peningkatan nomor atom), jari-jari setiap ion lantanida 3+ terus berkurang. Ini disebut sebagai ‘kontraksi lantanida’.
  • Titik lebur tinggi dan titik didih.
  • Sangat reaktif.
  • Bereaksi dengan air untuk membebaskan hidrogen (H2), perlahan-lahan di dingin / cepat saat pemanasan. Lantanida biasanya mengikat air.
  • Bereaksi dengan H + (encer asam) untuk melepaskan H2 (cepat pada suhu kamar).
  • Bereaksi dalam reaksi eksotermik dengan H2.
  • Mudah terbakar di udara.
  • Mereka adalah agen pereduksi yang kuat.
  • Senyawa mereka umumnya ionik.
  • Pada suhu tinggi, banyak lantanida yang menyala dan terbakar dengan kuat.
  • Kebanyakan lantanida sangat paramagnetik.
  • Banyak senyawa lantanida berpendar kuat di bawah sinar ultraviolet.
  • Ion lantanida cenderung berwarna pucat, yang dihasilkan dari transisi optik fx f yang lemah, sempit.
  • Momen magnetik dari lantanida dan ion besi saling bertentangan.

Lantanida mudah bereaksi dengan sebagian besar bukan logam dan membentuk biner saat pemanasan dengan sebagian besar bukan logam.
Jumlah koordinasi lantanida tinggi (lebih besar dari 6; biasanya 8 atau 9 atau setinggi 12).

Penggunaan Lantanida

Lantanida memiliki banyak kegunaan ilmiah dan industri. Senyawa mereka digunakan sebagai katalis dalam produksi minyak bumi dan produk sintetis. Lantanida digunakan dalam lampu, laser, magnet, fosfor, proyektor gambar bergerak, dan layar penguat sinar-X. Campuran langka-tanah campuran piroforik yang disebut Mischmetall (50% Ce, 25% La, 25% lantanida cahaya lainnya) atau logam misch dikombinasikan dengan besi untuk membuat batu api untuk pemantik api. Penambahan <1% Mischmetall atau lantanida silikida meningkatkan kekuatan dan kemampuan kerja baja paduan rendah.

Lantanida versus Lantanoid

Karena akhiran -id digunakan untuk menunjukkan ion negatif dalam kimia, IUPAC merekomendasikan anggota kelompok unsur ini disebut lantanoid. Sufiks -oid sesuai dengan nama-nama kelompok elemen lain – metalod. Ada preseden untuk perubahan nama, karena nama yang lebih awal untuk unsur adalah “lantanon.” Namun, hampir semua ilmuwan dan artikel peer-review masih merujuk pada kelompok unsur ini sebagai lantanida.

Sifat dan kegunaan unsur lantanida 
Sifat dan kegunaan unsur lantanida  1

Lantanoid, juga disebut lantanida adalah salah satu dari rangkaian 15 unsur kimia berurutan dalam tabel periodik dari lantanum hingga lutetium (nomor atom

Editor's Rating:
5
Sifat dan kegunaan unsur lantanida

Tinggalkan Balasan