Perbedaan Antara Kista dan Spora

Perbedaan utama antara kista dan spora yaitu kista adalah tahap aktif bakteri atau protozoa yang memfasilitasi kelangsungan hidup mereka selama kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan, sementara spora adalah struktur reproduksi yang dapat berkembang menjadi individu baru.

Mikroorganisme, terutama bakteri, menghasilkan struktur yang berbeda seperti kista, endospora, dll untuk bertahan hidup dan menyebar di lingkungan yang berbeda. Kista adalah struktur tidak aktif yang membantu mereka bertahan hidup dalam kondisi lingkungan yang keras. Ini bukan struktur reproduksi. Sebaliknya, spora adalah struktur reproduksi, yang dapat memunculkan individu baru. Tujuan artikel ini adalah untuk membahas perbedaan antara kista dan spora.

Pengertian Kista

Kista adalah struktur aktif dari mikroorganisme tertentu seperti bakteri dan protozoa. Ini terutama memfasilitasi kelangsungan hidup mikroorganisme dalam kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan seperti nutrisi dan oksigen yang tidak mencukupi, suhu tinggi, adanya bahan kimia beracun dan kurangnya kelembaban, dll. Kista juga memiliki dinding yang tebal. Namun, itu bukan sel reproduksi seperti spora. Niat utama kista adalah untuk memastikan kelangsungan hidup organisme sampai kondisi lingkungan kembali ke tingkat normal dan menguntungkan.

Encystment adalah proses di mana parasit internal, sebagian besar dalam tahap larva, dimasukkan dalam kista. Oleh karena itu, proses encystment membantu mikroorganisme untuk dengan mudah didispersikan ke lingkungan yang menguntungkan atau untuk berpindah dari satu host ke host lainnya. Ketika mikroorganisme mencapai lingkungan yang menguntungkan setelah encystment, dinding kista pecah oleh proses yang disebut excystation. Karena kista adalah struktur yang tidak aktif, ia dalam bentuk tidak aktif. Dengan kata sederhana, kista menghentikan semua aktivitas dan memperlambat metabolisme.

Komposisi dinding sel kista bervariasi sesuai dengan mikroorganisme yang berbeda. Dinding kista bakteri mengandung lapisan peptidoglikan yang tebal sedangkan dinding kista protozoa mengandung kitin. Karena adanya dinding tebal dalam kista, mereka tahan terhadap berbagai jenis metode sterilisasi seperti klorinasi dan desinfeksi. Karenanya, kista mikroba, terutama kista protozoa, menimbulkan risiko kesehatan yang serius dengan mengkontaminasi makanan, air minum dan saluran air, dll.

Pengertian Spora

Spora adalah sel reproduksi mikroorganisme yang dapat memunculkan individu baru. Ini adalah struktur yang tidak aktif secara metabolik. Namun, mengandung materi genetik untuk menghasilkan individu baru. Pembentukan spora terutama terjadi sebagai respons terhadap kekurangan nutrisi pada bakteri.

Mirip dengan kista, spora juga memiliki dinding tebal. Oleh karena itu, spora tahan terhadap kondisi lingkungan yang merugikan. Bakteri endospora adalah spora paling resisten yang tidak dapat disterilkan dengan mudah. Selain itu, beberapa bakteri menghasilkan eksospora di luar sel vegetatif. Baik endospora maupun eksospora ini merupakan ancaman bagi kesehatan dan keamanan pangan.

Apa Persamaan Antara Kista dan Spora?

  • Baik kista maupun spora adalah sebagian besar struktur mikroba.
  • Struktur ini tahan terhadap kondisi lingkungan yang merugikan.
  • Selain itu, mereka tahan terhadap banyak metode sterilisasi fisik dan kimia.
  • Karenanya, baik kista maupun spora merupakan ancaman bagi keamanan pangan.
  • Juga, keduanya tidak aktif secara metabolik.
  • Selama kondisi yang tidak menguntungkan, sel vegetatif berubah menjadi spora atau kista.

Apa Perbedaan Antara Kista dan Spora?

Kista dan spora adalah struktur istirahat mikroorganisme. Tidak seperti kista, spora adalah struktur reproduksi yang dapat berkembang menjadi individu baru. Jadi, inilah perbedaan utama antara kista dan spora. Selanjutnya, encystment adalah proses pembentukan kista, sedangkan sporulasi adalah proses pembentukan spora. Karena itu, kita dapat menganggap ini juga sebagai perbedaan antara kista dan spora.

Selain itu, perbedaan lebih lanjut antara kista dan spora adalah bahwa pembentukan kista dominan terjadi di bawah berbagai jenis kondisi lingkungan yang merugikan. Tapi, sporulasi terutama terjadi di bawah kekurangan nutrisi.

Ringkasan – Kista dan Spora

Kista adalah keadaan mikroorganisme yang tidak aktif. Ini memfasilitasi kelangsungan hidup mikroorganisme di bawah kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan. Encystment adalah proses dimana parasit internal, sebagian besar dalam tahap larva, berada dalam kista. Spora adalah struktur aktif lain yang diproduksi oleh mikroorganisme, terutama di bawah kekurangan nutrisi.

Tetapi, tidak seperti kista, spora adalah struktur reproduksi yang dapat berkembang menjadi individu baru. Namun, baik kista maupun spora membantu mikroba untuk bertahan dalam kondisi yang tidak menguntungkan. Selain itu, mereka mengandung penutup luar yang tahan. Oleh karena itu, kedua struktur tidak dapat dihilangkan dengan mudah dengan banyak metode sterilisasi. Jadi, ini adalah ringkasan perbedaan antara kista dan spora.

Perbedaan Antara Kista dan Spora
Perbedaan Antara Kista dan Spora 1

Perbedaan utama antara kista dan spora yaitu kista adalah tahap aktif bakteri atau protozoa yang memfasilitasi kelangsungan hidup mereka selama kondisi lin

Editor's Rating:
5

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *