Pengertian Spora

Spora adalah sel reproduksi pada tumbuhan; ganggang dan protista lainnya; dan jamur. Spora biasanya bersel tunggal dan memiliki kemampuan untuk berkembang menjadi organisme baru. Tidak seperti gamet dalam reproduksi seksual, spora tidak perlu melebur agar reproduksi dapat terjadi. Organisme menggunakan spora sebagai alat reproduksi aseksual.

Spora juga terbentuk pada bakteri, namun, spora bakteri biasanya tidak terlibat dalam reproduksi. Spora ini tidak aktif dan berfungsi sebagai pelindung dengan melindungi bakteri dari kondisi lingkungan yang ekstrem. Macam-macam spora di uraikan berikut ini:Spora Bakteri

Spora Bakteri

Beberapa bakteri membentuk spora yang disebut endospora sebagai alat untuk memerangi kondisi ekstrem di lingkungan yang mengancam kelangsungan hidup mereka. Kondisi-kondisi ini termasuk suhu tinggi, kekeringan, keberadaan enzim atau bahan kimia beracun, dan kekurangan makanan. Bakteri pembentuk spora mengembangkan dinding sel tebal yang tahan air dan melindungi DNA bakteri dari pengeringan dan kerusakan. Endospora dapat bertahan untuk waktu yang lama sampai kondisi berubah dan menjadi cocok untuk perkecambahan. Contoh bakteri yang mampu membentuk endospora termasuk Clostridium dan Bacillus.

Spora Alga

Alga menghasilkan spora sebagai alat reproduksi aseksual. Spora ini mungkin non-motil (aplanospora) atau mereka dapat motil (zoospora) dan berpindah dari satu tempat ke tempat lain menggunakan flagela. Beberapa ganggang dapat bereproduksi baik secara seksual maupun seksual. Ketika kondisinya menguntungkan, ganggang dewasa membelah dan menghasilkan spora yang berkembang menjadi individu baru. Spora adalah haploid dan diproduksi oleh mitosis. Pada saat kondisi yang tidak menguntungkan untuk pengembangan, ganggang mengalami reproduksi seksual untuk menghasilkan gamet. Sel-sel kelamin ini bergabung menjadi zigospora diploid. Zigospora akan tetap tidak aktif sampai kondisi menjadi menguntungkan sekali lagi. Pada saat seperti itu, zigospora akan menjalani meiosis untuk menghasilkan spora haploid.

Beberapa alga memiliki siklus hidup yang berganti-ganti antara periode berbeda reproduksi aseksual dan seksual. Jenis siklus hidup ini disebut pergantian generasi dan terdiri dari fase haploid dan fase diploid. Pada fase haploid, struktur yang disebut gametofit menghasilkan gamet jantan dan betina. Perpaduan gamet-gamet ini membentuk zigot. Pada fase diploid, zigot berkembang menjadi struktur diploid yang disebut sporofit. Sporofit menghasilkan spora haploid melalui meiosis.Spora Alga

Spora Jamur

Kebanyakan spora yang dihasilkan oleh jamur melayani dua tujuan utama: reproduksi melalui penyebaran dan bertahan hidup melalui dormansi. Spora jamur dapat bersel tunggal atau multiseluler. Mereka datang dalam berbagai warna, bentuk, dan ukuran tergantung pada spesies. Spora jamur bisa aseksual atau seksual. Spora aseksual, seperti sporangiospora, diproduksi dan disimpan dalam struktur yang disebut sporangia. Spora aseksual lainnya, seperti konidia, diproduksi pada struktur filamen yang disebut hifa. Spora seksual termasuk askospora, basidiospora, dan zigospora.

Kebanyakan jamur bergantung pada angin untuk menyebarkan spora ke daerah di mana mereka dapat berkecambah dengan sukses. Spora dapat dikeluarkan secara aktif dari struktur reproduksi (balistospora) atau dapat dilepaskan tanpa dikeluarkan secara aktif (statismospora). Setelah di udara, spora dibawa oleh angin ke lokasi lain. Pergantian generasi adalah umum di antara jamur. Kadang-kadang kondisi lingkungan sedemikian rupa sehingga spora jamur menjadi tidak aktif. Perkecambahan setelah periode dormansi pada beberapa jamur dapat dipicu oleh faktor-faktor termasuk suhu, tingkat kelembaban, dan jumlah spora lainnya di suatu daerah. Dormansi memungkinkan jamur untuk bertahan hidup dalam kondisi stres.Spora Jamur

Spora Tumbuhan

Seperti ganggang dan jamur, tanaman juga menunjukkan pergantian generasi. Tumbuhan tanpa biji, seperti pakis dan lumut, tumbuh dari spora. Spora diproduksi di dalam sporangia dan dilepaskan ke lingkungan. Fase utama dari siklus hidup tanaman untuk tanaman non-vaskuler, seperti lumut, adalah generasi gametofit (fase seksual). Fase gametofit terdiri dari vegetasi lumut hijau, sedangkan fase sporophtye (fase nonseksual) terdiri dari tangkai memanjang dengan spora tertutup dalam sporangia yang terletak di ujung tangkai.

Pada tanaman vaskuler yang tidak menghasilkan biji, seperti pakis, generasi sporofit dan gametofit bersifat independen. Daun pakis atau daun pakis mewakili sporofit diploid matang, sedangkan sporangia di bagian bawah daun menghasilkan spora yang berkembang menjadi gametofit haploid.Spora Tumbuhan

Pada tanaman berbunga (angiospermae) dan tanaman tanpa biji berbunga, generasi gametofit sepenuhnya bergantung pada generasi sporofit dominan untuk bertahan hidup. Pada angiospermae, bunga menghasilkan mikrospora jantan dan megaspora betina. Mikrospora jantan terkandung dalam serbuk sari dan megaspora betina diproduksi di dalam ovarium bunga. Setelah penyerbukan, mikrospora dan megaspora bersatu untuk membentuk biji, sedangkan ovarium berkembang menjadi buah.

Spora Jamur Lendir dan Sporozoan

Jamur lendir adalah protista yang mirip dengan protozoa dan jamur. Mereka ditemukan hidup di tanah yang lembab di antara daun yang membusuk dan memakan mikroba tanah. Baik jamur lendir plasmodial maupun jamur lendir seluler menghasilkan spora yang berada di atas tangkai reproduksi atau tubuh buah (sporangia). Spora dapat diangkut di lingkungan dengan angin atau dengan menempel pada hewan. Setelah ditempatkan di lingkungan yang cocok, spora berkecambah membentuk cetakan lendir baru.Spora Jamur Lendir

Sporozoa adalah parasit protozoa yang tidak memiliki struktur lokomotif (flagela, silia, pseudopodia, dll) seperti protista lainnya. Sporozoa adalah patogen yang menginfeksi hewan dan mampu menghasilkan spora. Banyak sporozoan dapat berganti-ganti antara reproduksi seksual dan aseksual dalam siklus hidup mereka. Toxoplasma gondii adalah contoh dari sporozoan yang menginfeksi mamalia, terutama kucing, dan dapat ditularkan ke manusia oleh hewan. T. gondii menyebabkan penyakit toksoplasmosis yang dapat menyebabkan penyakit otak dan keguguran pada wanita hamil. Toksoplasmosis umumnya ditularkan dengan mengonsumsi daging yang kurang matang atau melalui penanganan kotoran kucing yang terkontaminasi oleh spora. Spora ini dapat tertelan jika pencucian tangan yang benar tidak dilakukan setelah menangani kotoran hewan.

Pengertian Spora
Pengertian Spora 1

Spora adalah sel reproduksi pada tumbuhan; ganggang dan protista lainnya; dan jamur. Spora biasanya bersel tunggal dan memiliki kemampuan untuk berkembang

Editor's Rating:
5
spora

Tinggalkan Balasan