Membran sinovial dan fungsinya

Sendi sinovial adalah sendi bergerak yang memungkinkan abbduksi, adduksi, ekstensi, fleksi, dan rotasi. Sendi sinovial terdiri dari kapsul sendi berserat seperti kantung, rongga sinovial diisi dengan cairan sinovial, dan lapisan tulang rawan artikular.

Kapsul sendi adalah kapsul yang membungkus sendi sinovial. Secara umum, ini terdiri dari dua lapisan. Lapisan pertama adalah membran berserat yang terletak di bagian luar kapsul. Ini terutama terdiri dari ligamen, karena sifatnya yang berserat. Lapisan kedua, yang juga merupakan lapisan dalam kapsul sendi, adalah membran sinovial.

Membran sinovial adalah lapisan dalam kapsul sendi yang terdiri dari intima dan subintima (lapisan luar jaringan ikat). Intima adalah lapisan dalam membran sinovial yang terdiri dari dua jenis sel: sel sinovial seperti-fibroblast (tipe B) dan sel sinovial seperti-makrofag (tipe A). Sel-sel sinovial tipe B melepaskan komponen-komponen dari cairan sinovial ke dalam rongga sinovial.

Membran sinovial, oleh karena itu, terlibat dalam mensekresi komponen untuk cairan sinovial yang mengisi rongga sinovial. Cairan sinovial adalah cairan kental jernih yang berfungsi dengan melumasi sendi artikulasi, memasok nutrisi dan oksigen, dan menghilangkan limbah metabolisme.

Cairan sinovial (LS) diproduksi oleh membran sinovial, yang melumasi permukaan artikular sendi dan memberikan nutrisi ke tulang rawan artikular. Cairan sinovial terutama terdiri dari asam hialuronat, glikoprotein, dan kapiler transudat di dalam membran sinovial.

Membran sinovial terdiri dari jaringan adiposa dan berserat, mereka memiliki permukaan yang tidak melekat yang memungkinkan pergerakan yang mudah antar jaringan. Permukaan permeabel terhadap protein, air dan molekul kecil.

Fungsi Membran sinovial

Membran sinovial memiliki fungsi menyediakan pelumasan sendi, membatasi gesekan dan membersihkan rongga sendi, menentukan apa yang bisa masuk ke rongga sendi dan mana yang harus tetap berada di luar.

Fungsi Cairan sinovial

Ini adalah cairan bening, tidak berwarna, tebal dan berserat. Banyak yang menganggapnya mirip dengan putih telur.

Cairan sinovial memiliki dua fungsi utama:

  •     Membantu dalam pemberian nutrisi tulang rawan artikular untuk bertindak sebagai alat transportasi nutrisi seperti glukosa.
  •     Ini membantu dalam fungsi mekanis sendi, dengan melumasi permukaan sendi.

Konsentrasi glukosa cairan sinovial biasanya kira-kira sama dengan darah. Penurunan jumlah glukosa dalam cairan sinovial dapat dikaitkan dengan penyakit sendi, terutama artritis yang dimediasi oleh septik dan imun.

Gangguan membran sinovial

Membran sinovial tunduk pada penyakit dan cedera dan merupakan target utama dalam rheumatoid arthritis. Ini adalah penyakit autoimun di mana sistem kekebalan menyerang ketika tidak ada ancaman patogen, dan dalam kasus ini menyerang sendi.

Ini mempengaruhi sekitar 1 dari 100 orang. Membran sinovial membengkak dan menghasilkan cairan ekstra yang menyebabkan ligamen meregang di sekitar sendi.

Hasilnya adalah persendian yang kaku, bengkak, dan seringkali nyeri, dan juga dapat menyebabkan kerusakan pada tendon, ligamen, dan tulang. Cairan berlebih yang dilepaskan berair dan memiliki viskositas rendah; oleh karena itu sangat berguna sebagai pelumas.

Membran sinovial dan fungsinya
Membran sinovial dan fungsinya 1

Sendi sinovial adalah sendi bergerak yang memungkinkan abbduksi, adduksi, ekstensi, fleksi, dan rotasi. Sendi sinovial terdiri dari kapsul sendi berserat s

Editor's Rating:
5
Fungsi Membran sinovial

Tinggalkan Balasan