Sebutkan Fungsi makula densa

Di ginjal, makula densa adalah area sel-sel khusus padat yang melapisi dinding tubulus distal yang terletak berdekatan dengan arteriol aferen tepat sebelum memasuki glomerulus. Sel-sel makula densa di nefron distal, menurut paradigma klasik, adalah sensor garam yang menghasilkan sinyal kimia parakrin dalam aparatus juxtaglomerular untuk mengontrol fungsi ginjal vital, termasuk aliran darah ginjal, filtrasi glomerulus, dan pelepasan renin.

Fungsi

Sel-sel makula densa merasakan perubahan kadar natrium klorida, dan akan memicu respons autoregulasi untuk meningkatkan atau menurunkan reabsorpsi ion dan air ke darah (sesuai kebutuhan) untuk mengubah volume darah dan mengembalikan tekanan darah ke normal.

Penurunan diameter arteriol aferen menyebabkan penurunan GFR (laju filtrasi glomerulus), mengakibatkan penurunan konsentrasi ion natrium dan klorida dalam filtrat dan / atau penurunan laju aliran filtrat. Penurunan tekanan darah berarti penurunan tekanan vena dan, karenanya, tekanan kapiler peritubular menurun. Ini menghasilkan tekanan hidrostatik kapiler yang lebih kecil, yang menyebabkan peningkatan penyerapan ion natrium ke dalam vasa recta di tubulus proksimal.

Oleh karena itu, penurunan tekanan darah menghasilkan lebih sedikit natrium klorida yang ada di tubulus distal, tempat makula densa berada. Macula densa merasakan penurunan konsentrasi garam ini dan merespons melalui dua mekanisme, yang keduanya dimediasi oleh pelepasan prostaglandin. Pertama, prostaglandin lebih suka vasodilatasi arteri aferen ginjal, menurunkan resistensi arteriol aferen dan, dengan demikian, mengimbangi penurunan tekanan hidrostatik glomerulus yang disebabkan oleh penurunan tekanan darah.makula densa

Kedua, prostaglandin mengaktifkan sel-sel otot polos khusus sensitif prostaglandin dari arteriol aferen ginjal, sel juxtaglomerular (sel JG), untuk melepaskan renin ke dalam aliran darah. (Sel-sel JG juga dapat melepaskan renin secara independen dari makula densa. Ada baroreseptor peregangan-sensitif yang melapisi arteriol yang akan melepaskan renin jika ada penurunan tekanan darah (yaitu penurunan regangan arteriol karena kurang aliran darah) di arteriol terdeteksi Selain itu, sel-sel JG mengandung reseptor adrenergik beta-1, dan dengan demikian aktivasi sistem saraf simpatik akan lebih merangsang pelepasan renin.

Dengan demikian, penurunan tekanan darah menghasilkan vasodilatasi arteriol aferen, meningkatkan aliran darah ginjal (RBF), aliran plasma ginjal (RPF) dan GFR karena aliran darah yang lebih besar ke glomerulus. Perhatikan bahwa tidak ada perubahan dalam fraksi filtrasi, karena GFR dan RPF meningkat. Ini juga menghasilkan pelepasan renin, yang, melalui sistem renin-angiotensin, menyebabkan penyempitan arteriol eferen, yang pada akhirnya meningkatkan tekanan hidrostatik dalam glomerulus.

Proses yang dipicu oleh makula densa membantu menjaga GFR cukup stabil dalam menanggapi berbagai tekanan arteri.

Kerusakan pada makula densa akan berdampak aliran darah ke ginjal karena arteriol aferen tidak akan melebar sebagai tanggapan terhadap penurunan osmolaritas filtrat dan tekanan pada glomerulus tidak akan meningkat. Sebagai bagian dari pengaturan tekanan darah tubuh, macula densa memonitor filtrat osmolaritas; jika jatuh terlalu jauh, makula densa menyebabkan arteriol aferen ginjal membesar, sehingga meningkatkan tekanan pada glomerulus dan meningkatkan laju filtrasi glomerulus.

Sebutkan Fungsi makula densa
Sebutkan Fungsi makula densa 1

Di ginjal, makula densa adalah area sel-sel khusus padat yang melapisi dinding tubulus distal yang terletak berdekatan dengan arteriol aferen tepat sebelum

Editor's Rating:
5

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *