Lipolisis: Pengertian, mekanisme dan proses

Lipolisis adalah jalur metabolisme di mana trigliserida lipid dihidrolisis menjadi gliserol dan tiga asam lemak. Ini digunakan untuk memobilisasi energi yang tersimpan selama puasa atau olahraga, dan biasanya terjadi pada lemak adiposit. Lipolisis diinduksi oleh beberapa hormon, termasuk glukagon, epinefrin, norepinefrin, hormon pertumbuhan, peptida natriuretik atrium, peptida natriuretik otak, dan kortisol.

Mekanisme Lipolisis

Di dalam tubuh, simpanan lemak disebut sebagai jaringan adiposa. Di daerah ini, trigliserida intraseluler disimpan dalam tetesan lipid sitoplasma. Ketika lipase terfosforilasi, mereka mengakses tetesan lipid dan melalui beberapa langkah hidrolisis, memecah trigliserida menjadi asam lemak dan gliserol. Setiap langkah hidrolisis mengarah pada penghapusan satu asam lemak.

Langkah pertama dan langkah pembatasan kadar lipolisis dilakukan oleh adipose triglyceride lipase (ATGL). Enzim ini mengkatalisis hidrolisis triasilgliserol menjadi diasilgliserol. Selanjutnya, hormon-sensitif lipase (HSL) mengkatalisasi hidrolisis diasilgliserol menjadi monoasilgliserol dan monoasilgliserol lipase (MGL) mengkatalisis hidrolisis monoasilgliserol menjadi gliserol.

Perilipin 1A adalah pengatur protein utama lipolisis dalam jaringan adiposa. Protein terkait tetesan lipid ini, ketika dinonaktifkan, akan mencegah interaksi lipase dengan trigliserida dalam tetesan lipid dan menangkap ko-aktivator ATGL, identifikasi gen komparatif 58 (CGI-58) (a.k.a. ABHD5). Ketika perilipin 1A difosforilasi oleh PKA, ia melepaskan CGI-58 dan mempercepat penumpukan lipase terfosforilasi ke tetesan lipid. [4] CGI-58 dapat difosforilasi lebih lanjut oleh PKA untuk membantu penyebarannya ke sitoplasma.

Dalam sitoplasma, CGI-58 dapat secara bersamaan mengaktifkan ATGL. [5] Aktivitas ATGL juga dipengaruhi oleh regulator negatif lipolisis, G0 / G1 switch gen 2 (G0S2). Saat diungkapkan, G0S2 bertindak sebagai inhibitor kompetitif dalam pengikatan CGI-58. Protein spesifik lemak 27 (FSP-27) (a.k.a. CIDEC) juga merupakan regulator negatif lipolisis. Ekspresi FSP-27 berkorelasi negatif dengan level mRNA ATGL.

Regulasi

Lipolisis dapat diatur melalui pengikatan cAMP dan aktivasi protein kinase A (PKA). PKA dapat memfosforilasi lipase, perilipin 1A, dan CGI-58 untuk meningkatkan laju lipolisis. Katekolamin mengikat reseptor 7TM (reseptor berpasangan protein G) pada membran sel adiposit, yang mengaktifkan adenilat siklase. Ini menghasilkan peningkatan produksi cAMP, yang mengaktifkan PKA dan menyebabkan peningkatan tingkat lipolisis. Meskipun aktivitas lipolitik glukagon (yang merangsang PKA juga) in vitro, peran glukagon dalam lipolisis in vivo masih diperdebatkan.

Insulin melawan peningkatan lipolisis ini ketika ia berikatan dengan reseptor insulin pada membran sel adiposit. Reseptor insulin mengaktifkan substrat reseptor seperti insulin. Substrat ini mengaktifkan phosphoinositide 3-kinases (PI-3K) yang kemudian memfosforilasi protein kinase B (PKB) (a.k.a. Akt). PKB selanjutnya memfosforilasi fosfodiesterase 3B (PD3B), yang kemudian mengubah cAMP yang dihasilkan oleh adenilat siklase menjadi 5’AMP. Insulin yang dihasilkan menginduksi penurunan kadar cAMP menurunkan tingkat lipolisis.

Insulin juga bekerja di otak di hipotalamus mediobasal. Di sana, ia menekan lipolisis dan mengurangi aliran saraf simpatis ke bagian berlemak dari materi otak. Pengaturan proses ini melibatkan interaksi antara reseptor insulin dan gangliosida yang ada di membran sel neuron.

Lipolisis dalam Budaya Populer

Seperti disebutkan secara singkat di atas, fakta yang menyenangkan adalah bahwa lipolisis telah menjadi istilah yang populer di dunia kosmetik. Tidak menjadi bingung dengan jalur lipolisis adiposa yang dirinci dalam artikel ini, laser lipolisis dan bahkan injeksi lipolisis adalah metode yang terbukti secara klinis mengurangi jumlah sel lemak tanpa operasi sedot lemak. Pengurangan lemak non-invasif telah menjadi bahan pokok kosmetik baru, dan berjanji untuk menargetkan sel-sel lemak melalui penggunaan panas, pendinginan (melalui laser atau frekuensi radio), atau suntikan asam deoksikolat yang kurang umum tanpa mengganggu jaringan di sekitarnya.

Lipolisis: Pengertian, mekanisme dan proses
Lipolisis: Pengertian, mekanisme dan proses 1

Lipolisis adalah jalur metabolisme di mana trigliserida lipid dihidrolisis menjadi gliserol dan tiga asam lemak. Ini digunakan untuk memobilisasi energi ya

Editor's Rating:
5
Lipolisis

Tinggalkan Balasan