Guanosina: Pengertian, sifat, fungsi

Nukleosida adalah nukleobasa dengan gula lima karbon (baik ribosa atau deoksiribosa). Ini adalah glikosida yang terbentuk dari hidrolisis asam nukleat. Nukleosida purin adalah nukleobasa yang merupakan purin, seperti guanin dalam guanosina. Guanosina adalah nukleosida yang terdiri dari guanin dan gula ribosa yang dihubungkan oleh ikatan β-N9-glikosidik. Ketika gugus fosfat secara kovalen melekat pada gula, ia membentuk nukleotida. Contoh nukleotida di mana tiga gugus fosfat yang melekat pada guanosina adalah guanosin trifosfat (GTP), salah satu bahan pembangun sintesis RNA.

Sifat

Guanosina ditemukan di semua organisme hidup sebagai komponen struktural RNA. Rumus kimia Guanosina adalah C10H13N5O5. Massa molarnya adalah 283,241 g / mol. Mudah larut dalam asam asetat dan sedikit larut dalam air. Meskipun tidak larut dalam etanol, benzena, dan kloroform.

Perbedaan Guanosina dan Deoksiguanosina

Nukleosida dapat diklasifikasikan menjadi ribonukleosida atau deoksiribonukleosida, tergantung pada komponen gula. Guanosina adalah ribonukleosida karena gula ribosa. Sebaliknya, deoksiguanosina adalah deoksiribonukleosida karena memiliki komponen gula yang bersifat deoksiribosa. Deoksiguanosina berbeda dari guanosina dengan memiliki gugus hidroksil yang digantikan oleh hidrogen pada posisi 2 ‘dari bagian gula. Dalam deoksiguanosina, nitrogen N9 dari guanin melekat pada C-1 dari cincin deoksirobosa. Deoksiguanosina berpasangan dengan deoksitidin dalam DNA sedangkan guanosina berpasangan dengan sitidin dalam RNA.

Reaksi biologis Guanosina

Metabolisme Guanosina

Nukleosida seperti guanosina dapat diproduksi oleh jalur sintesis de novo di hati. Namun demikian, mereka juga dapat diperoleh dari makanan. Ketika diet mengandung nukleotida, tubuh mencernanya dengan nukleotidase untuk menghasilkan nukleosida dan fosfat. Nukleosida terdegradasi ke dalam subkomponennya (yaitu nukleobase dan gula) oleh aksi nukleosidase dalam lumen saluran pencernaan.

Fungsi biologis Guanosina

Guanosina, seperti halnya nukleosida lainnya, dapat menimbulkan nukleotida. Ketika difosforilasi oleh kinase, nukleosida diubah menjadi nukleotida. Jadi, nukleotida adalah nukleosida dengan gugus fosfat. Guanosina dapat membentuk guanosina monofosfat (GMP, yaitu guanosina dengan kelompok fosfat tunggal), guanosina monofosfat siklik (cGMP), guanosina difosfat (PDB, yaitu guanosina dengan dua gugus fosfat), dan guanosina trifosfat (GTP, yaitu guanosina dengan tiga gugus fosfat) .

GTP, khususnya, adalah salah satu bahan bangunan untuk pembentukan RNA. Secara struktural, guanin melekat pada C-1 ribosa sedangkan bagian fosfat melekat pada C-5 ribosa. Selain sintesis asam nukleat, mereka juga terlibat dalam proses biokimia lainnya, mis. sintesis protein, fotosintesis, kontraksi otot, dan transduksi sinyal intraseluler (cGMP).

Guanosina: Pengertian, sifat, fungsi
Guanosina: Pengertian, sifat, fungsi 1

Nukleosida adalah nukleobasa dengan gula lima karbon (baik ribosa atau deoksiribosa). Ini adalah glikosida yang terbentuk dari hidrolisis asam nukleat. Nuk

Editor's Rating:
5
guanosina

Tinggalkan Balasan