Flavin adenin dinukleotida (FAD): Pengertian, sifat dan fungsi

Flavin adenin dinukleotida (FAD) adalah dinukleotida, yang berarti bahwa itu adalah jenis nukleotida yang dibedakan dengan terdiri dari dua monomer. Setiap monomer, pada gilirannya, terdiri dari gugus nukleobasa, pentosa, dan fosfat.

Sifat

Flavin adenin dinukleotida (FAD) (rumus kimia: C27H33N9O15P2) adalah dinukleotida yang juga disebut sebagai riboflavin 5′-adenosin difosfate. Ini adalah biomolekul dengan riboflavin pada intinya. Jadi, flavin dalam namanya menunjukkan dari mana ia berasal, yaitu riboflavin (juga dikenal sebagai vitamin B2. Secara etimologis, flavin berasal dari istilah Latin flavus, untuk “kuning”.

Rumus kimia Flavin adenin dinukleotida
Rumus kimia Flavin adenin dinukleotida

Itu karena riboflavin berasal dari ribosa dan flavin, yang merupakan cincin-moieti yang menanamkan warna kuning ke molekul teroksidasi. Dengan demikian, FAD termasuk dalam kelompok flavin, yang merujuk pada senyawa organik yang dibentuk oleh heterosiklik trisiklik isoalloxazine. Contoh lain dari senyawa flavin adalah flavin mononukleotida (FMN), yang merupakan biomolekul (rumus kimia: C17H21N4O9P) yang juga berfungsi sebagai kofaktor dalam berbagai reaksi reduksi oksidasi.

Ada dua bagian utama rumpon: (1) adenin dan (2) flavin mononukleotida. Kedua bagian tersebut disatukan dalam gugus fosfat. FAD terjadi di berbagai kondisi redoks: kuinon, semiquinon, dan hidrokuinon. Itu mengkonversi dari satu keadaan ke keadaan lain baik dengan menerima atau menyumbangkan elektron. Quinone adalah bentuk FAD teroksidasi penuh. Ketika menerima dua elektron (e-) dan dua proton (H +), ia berubah menjadi bentuk hidrokuinon, FADH2. FADH2 dapat dikonversi ke FADH ketika kehilangan satu H + dan satu e-, dan kehilangan H + lainnya dan satu mengubahnya menjadi FAD. FAD dapat diproduksi dengan reduksi dan dehidrasi flavin-N (5) -oksida. [1]

Reaksi biologis yang umum

Biosintesis

Bakteri, jamur, dan tanaman mampu mensintesis riboflavin. Eukariota lain membutuhkan organisme semacam itu untuk mendapatkan riboflavin. Dengan demikian, manusia dapat memperoleh riboflavin dari sumber makanan. Makanan yang mengandung riboflavin dicerna untuk melepaskan riboflavin yang akan diambil oleh usus kecil. Ini kemudian diangkut ke sel melalui protein pembawa. Melalui aksi enzim riboflavin kinase, FMN diproduksi oleh penambahan gugus fosfat ke riboflavin. FMN kemudian dapat diubah menjadi FAD melalui aksi (1) enzim FAD sintetase yang menambahkan adenin nukleotida ke FMN dan (2) ATP.

Reaksi redoks

FAD (dan juga FMN) bertindak sebagai agen pengoksidasi. FAD dan FMN dapat menerima satu elektron dalam proses dua langkah atau dua elektron sekaligus. [2] Salah satu reaksi paling penting yang melibatkan FAD adalah dalam siklus asam sitrat. Suksinat dehidrogenase adalah enzim yang mengoksidasi suksinat untuk dikonversi menjadi fumarat dengan menggabungkannya dengan reduksi ubiquinone menjadi ubiquinol. Elektron dari oksidasi disimpan sementara oleh reduksi FAD menjadi FADH2. FADH2 kembali ke FAD dengan mengirimkan dua elektron melalui rantai transpor elektron.

Fungsi

FAD adalah dinukleotida yang bertindak sebagai kofaktor dalam reaksi redoks. FAD, seperti halnya FMN, membentuk flavoprotein tertentu ketika terkonjugasi dengan protein tertentu. Flavoprotein adalah protein yang mengandung bagian flavin. Protein ini sangat penting dalam banyak proses biologis, seperti perbaikan DNA, bioluminesensi, fotosintesis, dan penghilangan radikal bebas.

Flavin adenin dinukleotida

Tinggalkan Balasan