Dinding sel sekunder: Pengertian, letak, ciri, fungsi

Sel tumbuhan adalah struktur yang terikat membran yang ditandai oleh adanya dinding sel, plastida (terutama kloroplas) dan vakuola besar (terlepas dari struktur sitoplasma dan organel lainnya (misalnya nukleus, mitokondria, retikulum endoplasma, dan aparatus Golgi).

Mirip dengan sel hewan, sel tanaman memiliki membran sel yang mengelilingi protoplasma dan memisahkannya dari lingkungan luar. Namun, sel tumbuhan berbeda dari sel hewan dalam memiliki lapisan lain di atas membran sel yang disebut dinding sel. Dinding sel, bagaimanapun, tidak eksklusif untuk tanaman. Organisme lain yang memiliki dinding sel adalah ganggang, jamur, dan sebagian besar prokariota. Dinding sel tumbuhan berbeda dari dinding sel organisme ini dalam hal struktur dan komposisi.

Dalam sel tumbuhan, dinding sel adalah struktur yang kuat dan kaku yang mungkin terdiri dari dinding sel primer yang umumnya merupakan lapisan tipis, fleksibel dan dapat diperpanjang yang terdiri dari selulosa, pektin dan hemiselulosa, dan dinding sel sekunder yang kaya akan lapisan tebal.

Lignin yang memperkuat dan membasahi dinding dan terbentuk di dalam dinding sel primer yang telah berhenti bertambah pada area permukaan ketika sel tersebut sepenuhnya tumbuh. Di antara dinding primer adalah lamela tengah yang merupakan bahan antar sel yang kaya pektin yang menempelkan sel-sel yang berdekatan. Dinding sel sangat penting pada tanaman karena membantu menahan tekanan osmotik.

Pada bakteri, dinding sel tersusun atas peptidoglikan, dan sangat penting untuk kelangsungan hidup banyak bakteri. Bakteri telah diklasifikasikan menjadi Gram-positif dan Gram-negatif berdasarkan struktur dinding sel. Bakteri gram positif memiliki dinding sel tebal yang terdiri dari banyak lapisan asam peptidoglikan dan teikoat. Bakteri gram negatif memiliki dinding sel yang relatif tipis yang terdiri dari beberapa lapis peptidoglikan.

Dalam archaea, dinding sel secara khas kekurangan peptidoglikan (kecuali untuk sekelompok metanogen) dan terdiri dari lapisan-S glikoprotein, pseudopeptidoglikan, atau polisakarida. Pada jamur, dinding sel tersusun atas kitin dan polisakarida lainnya sedangkan pada alga, ia tersusun atas glikoprotein dan polisakarida, dan pada spesies alga tertentu dapat tersusun dari asam silikat.

Letak, Ciri dan komposisi dinding sel sekunder

Pada tumbuhan, ada tiga bagian dinding sel: (1) dinding sel primer, (2) dinding sel sekunder, dan (3) lamela tengah. Dinding sel sekunder terbentuk di dalam dinding sel primer yang telah berhenti bertambah di area permukaan ketika sel sudah dewasa penuh. Dengan demikian, dinding sel sekunder ditemukan di antara dinding sel primer dan membran sel sel tumbuhan. Namun, tidak semua sel tanaman membentuk dinding sel sekunder. Ini hanya terjadi pada jenis sel tertentu, mis. trakeid, elemen pembuluh, dan sklerenkim.

Dinding sel sekunder terutama terdiri dari selulosa (mis. Sekitar 35-50%). Ini juga kaya akan lignin (10-25%). Lignin adalah zat organik yang merembes melalui ruang antara selulosa, hemiselulosa, dan pektin. Ini bertindak sebagai pengikat untuk serat selulosa dan membasahi dinding sel. Dinding sel sekunder juga kaya xilan (20-35%), sejenis hemiselulosa. Lubang yang terbentuk di dinding sel sekunder memungkinkan komunikasi sel-sel melalui plasmodesmata yang menghubungkan satu sel ke sel lainnya melalui dinding sel sekundernya.

Dinding sel sekunder
Dinding sel sekunder

Fungsi biologis

Dinding sel melindungi sel tanaman dari tekanan mekanis. Dalam sel tumbuhan, dinding sel memberikan kekuatan, kekakuan, dan perlindungan, terutama dari lisis osmotik. Ketika sel berhenti berkembang, dinding sekunder diendapkan antara dinding sel primer dan membran plasma yang memberikan dukungan, kekuatan dan perlindungan. Dalam beberapa sel, seperti dalam xilem, dinding sel sekunder mengandung lignin, yang memperkuat dan membasahi dinding. Sel tumbuhan lain memiliki dinding sel sekunder dengan fungsi tambahan, seperti penyimpanan makanan. Misalnya, kotiledon dan endosperma memiliki dinding sel sekunder yang mengandung sedikit selulosa tetapi lebih pada polisakarida.

Tinggalkan Balasan