Amniota: Pengertian, ciri-ciri, contoh dan evolusi

Pengertian Amniota

Amniota adalah organisme vertebrata yang memiliki jaringan janin yang dikenal sebagai amnion. Amnion adalah membran yang berasal dari jaringan janin yang mengelilingi dan melindungi janin. Amnion dapat ditemukan di dalam sel telur, seperti pada kadal dan burung, atau amnion dapat dengan mudah membungkus janin di dalam rahim.

Amniota meliputi sebagian besar vertebrata, tidak termasuk ikan dan amfibi. Ikan dan amfibi adalah anamniota, artinya “tanpa amnion”. Telur-telur dari spesies ini sering diletakkan di dalam air, yang melindungi mereka dari kerusakan atau kelimpahan.

Kebanyakan amniota, sebaliknya, adalah terestrial dan membutuhkan amnion untuk melindungi janin yang sedang berkembang di bawah berat gravitasi. Satu-satunya pengecualian untuk ini adalah paus, yang hidup sepenuhnya di perairan. Mereka mengembangkan amnion sebelum leluhur mereka kembali ke laut. Beberapa kura-kura laut juga suka di laut, tetapi kembali ke darat untuk bertelur, membuat amnion diperlukan.

Ciri-ciri Amniota

Semua amniota memiliki tiga membran yang mengelilingi janin dari satu keturunan. Membran ini adalah amnion, atau lapisan pelindung, lapisan korion atas, dan alantois penyerap limbah. Lapisan-lapisan ini dapat dilihat pada gambar telur ayam, di bawah ini.

Sementara amniota berbagi sejumlah karakteristik lain secara umum (menjadi vertebrata, tetrapoda, dll.), Mereka semua berkembang dari nenek moyang yang sama yang mengembangkan karakter amnion. Amnion terlihat di dalam spesies yang bertelur, seperti burung dan reptil, serta pada mamalia. Sementara telur manusia telah kehilangan cangkang, dalam banyak hal mereka identik dengan telur ayam ketika mereka berkembang di dalam rahim.Ciri-ciri amniota

Contoh Hewan Dianggap Amniota

Amniota Sauropsida

Ada dua divisi utama amnion, amnion sauropsida dan amnion synapsida. Amniota sauropsida termasuk reptil dan burung. Secara formal, ini merupakan banyak kelompok yang berbeda, tetapi amnion sauropsida memiliki banyak karakteristik turunan yang memisahkan mereka dari synapsida. Kedua kelompok ini berevolusi sekitar waktu yang sama, dari leluhur bersama yang kemungkinan besar tidak terestrial.

Ini berarti bahwa synapsida dan sauropsida harus beradaptasi dengan lingkungan terestrial yang baru dalam sejumlah cara yang berbeda. Perbedaan-perbedaan ini tercermin di jantung, paru-paru, dan ginjal terutama. Pada sauropsida, biasanya akan ditemukan paru-paru faveolar, yang berbeda dari paru-paru sinapsida.

Paru-paru faveolar memiliki ruang-ruang kecil yang terbuka untuk ruang bersama. Jantung sauropsid tidak memiliki ventrikel yang terbagi secara permanen. Sementara beberapa sauropsida (kura-kura dan buaya) telah mengembangkan hati yang hampir 4 bilik, mereka bukan jantung sinapsid dengan pemisahan fisik antara ventrikel.

Amniota sauropsida juga mengeluarkan limbah berbeda dari synapsida. Sauropsida biasanya mengeluarkan asam urat (pasta putih di kotoran burung). Zat ini mengendap dari urin di kloaka, di mana banyak air dapat diserap kembali. Ini membuat asam urat menjadi cara yang lebih efisien dalam air untuk mengeluarkan limbah nitrogen, dibandingkan dengan metode sinapsid. Sauropsid termasuk kura-kura, kadal, buaya, dan burung. Biasanya, mereka bertelur meskipun ada beberapa pengecualian.

Amniota Synapsida

Amniota synapsida melakukan hal-hal yang sedikit berbeda, karena mereka terpisah dari sauropsida jutaan tahun yang lalu. Strategi synapsid untuk membuang limbah, misalnya, biasanya semua urea. Urea dapat terkonsentrasi di ginjal sinapsid, dan diekskresikan dengan sedikit air. Meskipun ini mungkin tidak seefisien air seperti asam urat, itu jauh lebih efisien daripada mengeluarkan amonia lurus, yang biasanya dilakukan ikan dan amfibi.

Jantung synapsida adalah 4-bilik, dengan partisi yang jelas antara ventrikel. Ini meningkatkan efisiensi oksigenasi darah, dengan mengasuransikan jalur terpisah untuk darah masuk dan keluar dari jantung. Synapsida mengembangkan paru-paru yang berbeda dari sauropsida. Paru sinapsida adalah paru aveolar. Alih-alih kantong kecil dari ruang pusat, paru-paru aveolar memiliki banyak cabang trakea, masing-masing berakhir di kantung aveolar.

Hanya ada 3 kelompok sinapsida yang masih ada, yang semuanya adalah mamalia. Walaupun semua amnion ini masih memiliki kantung amnion, mereka juga memiliki metode reproduksi yang sangat berbeda. Monotrema, seperti platipus, masih bertelur di sarang. Ketika menetas muda, mereka memberi mereka susu dari kelenjar di kulit mereka, seperti semua mamalia lainnya. Marsupial mewakili median antara monotrema dan mamalia plasenta.

Mereka berkembang muda di dalam rahim, tetapi yang muda lahir pada usia yang sangat dini. Mereka harus memanjat sepanjang ibu ke dalam kantong berkantung, di mana mereka dapat makan susu selama sisa perkembangan.

Mamalia plasenta mewakili sisa amnion sinapsida. Hewan-hewan ini menggunakan plasenta, atau oksigen dan nutrisi yang melewati membran ibu, untuk memberi makan dan memelihara keturunan di dalam rahim. Saat lahir, keturunan dari hewan-hewan ini adalah yang terbesar dari semua jenis amniotes. Namun, mamalia plasenta juga memiliki keturunan lebih sedikit dibandingkan dengan amniotes sauropsid.

Evolusi Amniota

Amniota kemungkinan besar muncul karena banyak hewan darat pertama berkelana ke darat. Lingkungan terestrial yang sangat berbeda adalah apa yang mendorong pemisahan antara dua kelompok utama amniotes. Ini kemungkinan terjadi pada periode Devonian, sekitar 400 juta tahun yang lalu. Sejak itu, kedua kelompok telah mengembangkan perbedaan besar dalam anatomi dan fisiologi mereka, seperti dibahas di atas. Pada saat itu, lingkungan terestrial yang baru menyediakan sejumlah celah baru untuk diisi oleh hewan, yang juga mendiversifikasi mereka secara signifikan.amniota modern

Di atas ini adalah organisme yang bisa menjadi nenek moyang dari amniota modern. Ini adalah parieasaur, organisme seukuran sapi dari zaman Devonian. Organisme yang tampak seperti reptil ini kemungkinan besar memiliki paru-paru, jantung, dan ginjal yang primitif. Itu juga kemungkinan memiliki amnion, menjadikannya salah satu amnion pertama.

Amniota: Pengertian, ciri-ciri, contoh dan evolusi
Amniota: Pengertian, ciri-ciri, contoh dan evolusi 1

Pengertian Amniota Amniota adalah organisme vertebrata yang memiliki jaringan janin yang dikenal sebagai amnion. Amnion adalah membran yang berasal dari ja

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan