Trombosit: Pengertian, Struktur dan fungsi

Trombosit (juga disebut Platelet atau keping darah) adalah sel-sel berbentuk oval kecil yang dibuat di sumsum tulang. Trombosit memiliki fungsi membantu dalam proses pembekuan. Ketika pembuluh darah pecah, trombosit berkumpul di daerah dan membantu menutup kebocoran.

Trombosit bertahan hidup hanya sekitar 9 hari dalam aliran darah dan secara konstan akan digantikan oleh sel-sel baru. Protein penting yang disebut faktor pembekuan sangat penting untuk proses pembekuan. Kendati trombosit sendiri bisa menutup kebocoran pembuluh darah kecil dan untuk sementara menghentikan atau memperlambat pendarahan, dengan adanya faktor pembekuan darah menghasilkan penggumpalan yang kuat dan stabil.

Trombosit dan faktor pembekuan bekerja sama untuk membentuk benjolan padat (disebut bekuan darah) untuk menutup kebocoran, luka-luka, atau goresan dan untuk mencegah pendarahan di dalam dan pada permukaan tubuh kita. Ketika pembuluh darah besar yang terputus (atau dipotong), tubuh mungkin tidak dapat memperbaiki dirinya melalui pembekuan saja. Dalam kasus ini, perban atau jahitan digunakan untuk membantu mengontrol perdarahan.

Jika jumlah trombosit terlalu rendah, perdarahan yang berlebihan dapat terjadi. Namun, jika jumlah trombosit terlalu tinggi, dapat terbentuk pembekuan darah  (trombosis), yang dapat menghambat pembuluh darah dan mengakibatkan peristiwa seperti stroke, infark miokard, emboli paru atau penyumbatan pembuluh darah ke bagian lain dari tubuh , seperti ujung-ujung lengan atau kaki. Suatu kelainan atau penyakit dari trombosit disebut thrombocytopathy.

Struktur Trombosit

Trombosit sebenarnya bukan sel sejati tetapi hanya sel-sel yang bersirkulasi. Tetapi meskipun trombosit hanyalah fragmen sel, mereka mengandung banyak struktur yang penting untuk menghentikan pendarahan. Mereka mengandung protein pada permukaan mereka yang memungkinkan mereka untuk menempel di dinding pembuluh darah dan juga saling menempel.

Mereka mengandung butiran yang dapat mensekresikan protein lain yang diperlukan untuk membuat sumbat yang kuat untuk menutup kerusakan pembuluh darah. Juga platelet mengandung protein yang mirip dengan protein otot yang memungkinkan mereka untuk berubah bentuk ketika mereka menjadi lengket.

Gambar di bawah menunjukkan trombosit normal di sebelah kanan. Mereka berbentuk seperti piring, oleh karena itu nama mereka. Ketika trombosit distimulasi oleh pecahnya dinding pembuluh darah, mereka berubah bentuk.

Mereka menjadi bulat dan memperpanjang filamen panjang. Mereka bahkan mungkin terlihat seperti gurita, dengan tentakel panjang menjangkau untuk membuat kontak dengan dinding pembuluh darah yang rusak atau dengan trombosit lainnya. Dengan filamen yang panjang ini, trombosit kemudian membentuk sumbat untuk menutup pembuluh darah yang rusak.

Struktur dan fungsi trombosit
Struktur dan fungsi trombosit

Fungsi trombosit

Selain menjadi sel darah terkecil, trombosit juga yang paling ringan. Karena itu mereka didorong keluar dari pusat aliran darah ke dinding pembuluh darah. Di sana mereka berguling-guling di sepanjang permukaan dinding pembuluh, yang dibatasi oleh sel-sel yang disebut endotelium. Endothelium adalah permukaan yang sangat istimewa, seperti Teflon, yang mencegah apa pun menempel padanya.

Namun ketika ada luka atau luka, dan lapisan endotel rusak, serat-serat keras yang mengelilingi pembuluh darah terpapar dengan cairan yang mengalir darah. Trombosit-lah yang pertama bereaksi terhadap cedera. Serat tangguh yang mengelilingi dinding kapal, seperti selubung, menarik trombosit seperti magnet, menstimulasi perubahan bentuk yang ditunjukkan pada gambar di atas, dan trombosit kemudian menggumpal ke serat-serat ini, memberikan segel awal untuk mencegah pendarahan, kebocoran merah sel-sel darah dan plasma melalui cedera pembuluh.

Ada gangguan yang mengurangi jumlah trombosit, seperti heparin-induced trombositopenia (HIT) atau Thrombotic Thrombocytopenic Purpura (TTP) yang biasanya menyebabkan trombosis, atau bekuan, bukannya pendarahan.

Ketika pendarahan dari luka tiba-tiba terjadi, trombosit berkumpul di luka dan berusaha untuk memblokir aliran darah. Mineral kalsium, vitamin K, dan protein yang disebut fibrinogen membantu trombosit membentuk gumpalan.

Bekuan mulai terbentuk ketika darah terkena udara. Trombosit merasakan kehadiran udara dan mulai pecah. Mereka bereaksi dengan fibrinogen untuk mulai membentuk fibrin, yang menyerupai benang kecil. Benang fibrin kemudian mulai membentuk mesh web seperti itu perangkap sel-sel darah di dalamnya. Ini lubang sel darah mengeras karena mengering, membentuk bekuan, atau “Keropeng.”

Kalsium dan vitamin K harus hadir dalam darah untuk mendukung pembentukan bekuan. Jika darah yang kurang gizi ini, maka akan memakan waktu lebih lama dari biasanya untuk darah untuk membeku. Jika nutrisi ini hilang, Anda bisa mati kehabisan darah. Diet sehat harus menyediakan sebagian besar orang dengan cukup vitamin dan mineral, tetapi suplemen vitamin terkadang diperlukan.

Keropeng adalah suatu bekuan darah eksternal yang kita bisa melihat dengan mudah, tetapi ada juga pembekuan darah internal. Sebuah memar, atau tanda hitam dan biru, adalah hasil dari gumpalan darah. Kedua keropeng dan memar adalah gumpalan yang menyebabkan penyembuhan. Beberapa gumpalan bisa sangat berbahaya. Bekuan darah yang terbentuk di dalam pembuluh darah dapat mematikan karena menghambat aliran darah, memotong pasokan oksigen.

Stroke adalah hasil dari gumpalan dalam arteri otak. Tanpa pasokan oksigen, otak tidak dapat berfungsi normal. Jika aliran oksigen rusak, kelumpuhan, kerusakan otak, hilangnya persepsi sensorik, atau bahkan kematian dapat terjadi.

Trombosit: Pengertian, Struktur dan fungsi
Trombosit: Pengertian, Struktur dan fungsi 1

Trombosit (juga disebut Platelet atau keping darah) adalah sel-sel berbentuk oval kecil yang dibuat di sumsum tulang. Trombosit memiliki fungsi membantu da

Editor's Rating:
5

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *