8 Perbedaan Antara Celsius dan Fahrenheit

Dalam skala Celsius, titik didih air adalah 100 ° C, dan titik beku pada 0 ° C, sedangkan dalam skala Fahrenheit titik didih air diukur pada 212 ° F dan titik beku pada 32 ° C. Inilah poin penting yang membedakan keduanya.

Meski ada faktor lain, yang membuat mereka berbeda satu sama lain seperti soal penerimaan. Karena properti yang mudah digunakan, Celsius digunakan di seluruh dunia, kecuali di Amerika Serikat, karena mereka menggunakan Fahrenheit sebagai alat ukur mereka. Celsius juga tidak diterima di beberapa tempat, di mana Kelvin (cara lain untuk mengukur suhu) digunakan.

Celsius adalah cara paling sederhana untuk mengukur suhu. Namun, nilai skala pengukuran ini dapat dikonversi satu sama lain, dengan menerapkan perhitungan matematika tertentu, yang dijelaskan di bawah ini.

Definisi Celcius

Skala Celsius adalah bagian dari sistem metrik dan digunakan untuk mengukur suhu di banyak negara. Celsius sebelumnya dikenal sebagai skala Celcius; ini dilambangkan sebagai ° C (skala Celcius). Ini adalah metode termudah untuk memahami pembacaan suhu.

Celsius diperkenalkan pada pertengahan tahun 1700 oleh ‘Andres Celsius‘. Mengambil air sebagai dasarnya, mereka telah menetapkan nilai standar tertentu, yang jelas untuk dipikirkan. Seperti titik beku air adalah 0 ° C dan titik didih adalah 100 ° C. Suhu tubuh manusia normal adalah 32 ° C, dan nilai nol absolut ditetapkan pada -273,15 ° C.

Seperti yang kami katakan bahwa nilainya bisa saling dipertukarkan, dengan menerapkan beberapa perhitungan mudah, jadi inilah cara untuk mengubah Celsius ke Fahrenheit.

° F ke ° C : Kalikan dengan 9, lalu bagi dengan 5 dan kemudian tambahkan 32.

Rumusnya ditulis sebagai: (° C × 9/5) + 32 = ° F atau tepatnya (° C × 1.8) +32.

Contoh: Cara mengonversi 28 ° C ke Fahrenheit (° F).

Langkah pertama: 28 ° C × 9/5 = 252/5 = 50,4.

Langkah kedua: 50,4 + 32 = 82 ° F.

Penjelasan: Dari contoh di atas kita dapat wajib menjelaskan bahwa mengapa kita telah mengubah suhu dengan mengambil nilai pengali 9/5 dan kemudian menambahkan dengan 32. Jadi jika kita melihat skala Celcius dan Fahrenheit, skala mereka mulai pada 0 ° C dan 32 ° C (0 vs 32), masing-masing, jadi di sini kita telah menambahkan 32. Kedua, skala naik pada tingkat 100 ° C dan 180 ° F (100 vs 180), jadi sekali lagi kita perlu mengembangkan, dan 180/100 = 9/5. Jadi ini sangat mudah untuk dihitung.

Definisi Fahrenheit

Fahrenheit adalah parameter lain untuk mengukur suhu tetapi saat ini digunakan di Amerika Serikat (AS) dan beberapa wilayahnya. Itu berasal oleh fisikawan ‘Daniel Gabriel Fahrenheit‘ pada tahun 1724. Nilai-nilai pengkuran dasar seperti titik beku dan titik didih air membuat perbedaan. Menurut parameter ini, titik didih air adalah 212 ° F dan titik leleh 32 ° F, sehingga membuat perbedaan 180 derajat tepat.

Perbedaan Antara Celsius dan Fahrenheit
Perbedaan Antara Celsius dan Fahrenheit

Skala Celsius dan skala Fahrenheit bertepatan pada -40 °, yang sama untuk keduanya. Bahkan suhu tubuh manusia normal adalah 96 ° pada skala ini dan nol mutlak –459,67 ° F.

Demikian juga, nilai-nilai Celsius ke Fahrenheit bisa saling dipertukarkan, dan hal yang sama dapat dilakukan dari Fahrenheit ke Celsius.

° F ke ° C: Kurangi 32, lalu kalikan dengan 5, lalu bagi dengan 9.

Rumusnya ditulis: (° F – 32) × 5/9 = ° C atau tepatnya (F – 32) /1.8.

Contoh: Cara mengonversi 98,6 ° Fahrenheit ke Celsius (° C)

Langkah pertama: 98,6 ° F – 32 = 66,6.

Langkah kedua: 66,6 × 5/9 = 333/9 = 37 ° C.

Maka dari contoh di atas, mudah dimengerti untuk mengubah nilai yang diberikan dalam Celsius ke Fahrenheit.

Tabel Perbedaan Antara Celsius dan Fahrenheit

Perbedaan Celsius Fahrenheit
Diusulkan oleh Anders Celsius tahun 1700. Daniel Gabriel Fahrenheit tahun 1724.
Disingkat sebagai derajat C (°C). derajat F (°F).
Nol mutlak -273.15°C. -459.67°F.
Suhu rata-rata tubuh manusia 37.0°C. 98.6°F.
Titik didih air 99.9839 atau 100°C . 211.97102 atau 212°F.
Titik beku air 0°C. 32°F.
Penggunaan Metode yang diterima secara luas untuk mengukur suhu, meskipun tidak digunakan di negara-negara yang menggunakan Kelvin sebagai alat pengukuran mereka. Amerika Serikat dan beberapa wilayahnya menggunakan sistem ini.
Rumus konversi Celsius ke Fahrenheit: °C * 1.8 + 32 = °F Fahrenheit ke Celsius: (°F – 32) / 1.8 = °C

Poin yang akan datang adalah perbedaan utama antara dua parameter penting untuk mengukur suhu yaitu Celcius dan Fahrenheit:

  1. Skala suhu Celsius atau Celcius, dilambangkan dengan ° C dan dinamai astronom ‘Andres Celsius‘ pada pertengahan tahun 1700. Di sisi lain, Fahrenheit dilambangkan dengan ° F dan dinamai sesuai dengan fisikawan ‘Daniel Gabriel Fahrenheit‘ pada tahun 1724.
  2. Gagasan di balik asal mula pengukuran semacam ini adalah untuk mengukur suhu, meskipun dalam kasus Celcius mereka menggunakan konsep bahwa air membeku pada suhu 0 ° C dan mendidih pada suhu 100 ° C. Dalam kasus Fahrenheit, mereka menggunakan konsep bahwa titik beku air berada pada 32 ° F dan di bawahnya. Titik didih Fahrenheit digambarkan sebagai 212 ° F ke atas.
  3. Skala Celsius diterima dan digunakan secara luas, tetapi Fahrenheit diterima dan digunakan di Amerika Serikat dan beberapa wilayahnya.
  4. Nol absolut dalam skala Celsius adalah -273,15 ° C, dan di Fahrenheit, -459,67 ° F.
  5. Suhu tubuh manusia rata-rata dalam skala Celsius adalah 37 ° C, sedangkan di Fahrenheit adalah 98,6 ° F.
  6. Meskipun nilai-nilai ini dapat dipertukarkan, dengan menggunakan rumus konversi sangat sederhana seperti, jika kita ingin mengonversi Celsius ke Fahrenheit: ° C × 1.8 + 32 = ° F dan mengonversi Fahrenheit ke Celsius: (° F – 32) / 1.8 = ° C.
8 Perbedaan Antara Celsius dan Fahrenheit 1

Tinggalkan Balasan