Stratifikasi sosial: prinsip, ciri dan jenis

Stratifikasi sosial adalah pembagian horizontal masyarakat ke dalam unit sosial yang lebih tinggi dan lebih rendah, yaitu, mengacu pada disposisi dari setiap kelompok sosial atau masyarakat dalam hierarki posisi yang tidak setara dalam kekuasaan, properti, evaluasi sosial dan gratifikasi sosial.

Sama halnya itu merupakan pembagian ke dalam kelompok atau kategori permanen yang dihubungkan satu sama lain oleh hubungan superioritas dan subordinasi, yang dimanifestasikan bahkan dalam masyarakat yang paling primitif, karena diyakini bahwa kesetaraan nyata dari para anggota adalah mitos yang tidak pernah terwujud dalam Sejarah kemanusiaan.

Stratifikasi sosial adalah fenomena yang ada di semua masyarakat. Anggota mengklasifikasikan diri mereka sendiri dan orang lain berdasarkan hierarki yang diberikan oleh berbagai faktor. Ada beberapa sistem stratifikasi sosial. Dalam masyarakat yang memiliki sistem tertutup, ketidaksetaraan dilembagakan, dan lebih nyata dan kaku; Sementara dalam sistem stratifikasi terbuka, mobilitas sosial dimungkinkan, meskipun beberapa anggota populasi tidak memiliki kesempatan untuk mewujudkan potensi penuh mereka.

Sebagian besar masyarakat industri modern memiliki sistem stratifikasi terbuka atau kelas. Keberadaan fenomena ini selama berabad-abad telah menimbulkan masalah ketimpangan sosial, karena ditandai oleh perbedaan yang dievaluasi sebagai inferior dan superior.

Prinsip stratifikasi sosial

Menurut Bernard Barber, stratifikasi sosial dalam pengertian yang paling umum adalah konsep sosiologis yang merujuk pada kenyataan bahwa baik individu dan kelompok individu dipahami sebagai bagian dari tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, dibedakan menjadi strata atau kelas dalam hal beberapa spesifik atau karakteristik umum atau dalam satu set karakteristik.

Maknanya didasarkan pada pembagian masyarakat dalam kaitannya dengan strata atau lapisan yang berbeda. Ini adalah hierarki kelompok sosial. Anggota lapisan tertentu memiliki identitas yang sama, memiliki gaya hidup yang serupa. Stratifikasi sosial didasarkan pada empat prinsip dasar:

  1. Ini adalah fitur masyarakat, dan bukan sekadar cerminan dari perbedaan individu.
  2. Itu bertahan selama beberapa generasi.
  3. Ini universal (terjadi di mana-mana) tetapi variabel (mengambil bentuk yang berbeda di masyarakat yang berbeda).
  4. Ini menyiratkan tidak hanya percaya pada ketidaksetaraan, tetapi juga bahwa ia berakar pada filosofi masyarakat.

Jenis stratifikasi sosial dalam sejarah

Keturunan: Adalah kelompok sosial turun temurun di mana pangkat seseorang dan hak-hak mereka serta kewajiban prosedural yang menyertainya, dikaitkan berdasarkan kelahiran mereka dalam kelompok tertentu.

Kelas: Didasarkan pada kelas penguasa masyarakat modern, dalam hal ini, posisi seseorang sangat tergantung pada pencapaiannya dan kemampuannya untuk secara menguntungkan menggunakan karakteristik bawaan dan kekayaan yang mungkin dimilikinya.

Domain: Adalah sistem dasar Eropa Abad Pertengahan, karena ia menyediakan sistem stratifikasi lain yang memberi banyak penekanan pada kelahiran serta kekayaan dan kepemilikan.

Perbudakan: Memiliki dasar ekonomi dan selama waktu itu setiap budak memiliki tuan yang menjadi sasarannya. Kekuatan tuan atas budak itu tidak terbatas.

Status: Didasarkan pada kebijakan negara, jumlah elemen ekonomi yang dimilikinya di masyarakat, dan berdasarkan itu menentukan jumlah hak istimewa atau perlakuan yang harus diserahkan.

Penghasilan: Distribusi pendapatan antara individu atau keluarga mengambil bentuk kelompok yang relatif kecil di bagian atas yang menerima jumlah besar dan kelompok kecil yang lebih rendah menerima apa yang disebut pendapatan negatif.

Ras: Di beberapa tempat, ras dan etnis diperhitungkan.

Ciri-ciri stratifikasi sosial

  • Ini universal: Para penulis menyatakan bahwa tidak ada masyarakat di dunia ini yang bebas dari stratifikasi, apa pun jenisnya. Disarankan bahwa masyarakat dalam pengertian ini primitif. Menurut Sorokin “semua kelompok yang terorganisir secara permanen bertingkat.”
  • Itu sosial: Memang benar bahwa kualitas biologis tidak menentukan superioritas dan inferioritas seseorang. Faktor-faktor seperti usia, jenis kelamin, kecerdasan, serta resistensi, sering berkontribusi sebagai dasar di mana budaya yang berbeda dibedakan dari yang lain. Tetapi pendidikan, properti, kekuasaan, dan pengalaman adalah kualitas yang paling penting.
  • Itu sudah tua: Sistem stratifikasi sudah sangat tua, ada bahkan di daerah kecil penangkaran. Di hampir semua peradaban kuno, perbedaan antara si kaya dan si miskin, rendah hati dan kuat selalu ada. Bahkan selama periode Plato dan Kautilya, penekanan diberikan pada ketidaksetaraan politik, sosial dan ekonomi.
  • Ada dalam beberapa bentuk: Tidak seragam di semua masyarakat, di kelas dunia modern, kasta dan akar adalah bentuk umum stratifikasi, semua masyarakat, dulu atau sekarang, besar atau kecil, ditandai oleh berbagai bentuk stratifikasi sosial.
  • Ini adalah gaya hidup: Sistem kelas tidak hanya memengaruhi peluang hidup tetapi juga gaya hidup, meskipun para anggotanya mungkin memiliki kemungkinan sosial yang serupa, bervariasi sesuai dengan hierarki tempat mereka berada, yang mempengaruhi kelangsungan hidup, kesehatan fisik dan mental, pendidikan, dan keadilan. Mereka termasuk masalah-masalah seperti area perumahan di semua komunitas yang memiliki derajat prestise, pangkat, mode akomodasi, fasilitas rekreasi, jenis pakaian, buku, program televisi yang menjadi tempat seseorang terpapar dan seterusnya.

Dimensi stratifikasi sosial

Prestise: Mengacu pada kehormatan yang melibatkan perilaku hormat. Radcliffe Brown mengatakan bahwa di antara masyarakat ada tiga kelompok di mana prestise khusus biasanya diberikan: orang tua, orang-orang dengan kekuatan gaib, dan orang-orang dengan atribut pribadi khusus seperti kemampuan berburu, keterampilan olahraga, dan sebagainya.

Preferensi: Mereka mencakup posisi, yaitu, fungsi yang disukai oleh sebagian besar orang yang dinilai lebih unggul, misalnya, saya ingin menjadi dokter, karena profesi ini menunjukkan beberapa tingkat hierarki.

Popularitas: Adalah pilihan yang dipilih oleh masyarakat karena itu umum, mudah dan modis. Ini tidak didasarkan pada selera dan preferensi atau prestise, tetapi pada apa yang dianggap pilihan lebih populer untuk saat ini.

Aspek Sosial Stratifikasi: Distribusi hadiah diatur secara eksklusif oleh norma-norma sosial atau konvensi yang mungkin berlaku dalam masyarakat.

Istilah “sosial” menyiratkan kesinambungan norma-norma ini terutama dipengaruhi oleh sosialisasi. Pembagian masyarakat menjadi kelompok-kelompok negara yang hierarkis bukan sekadar masalah satu generasi; Berlanjut dari generasi ke generasi.

Stratifikasi bersifat dinamis, terutama disebabkan oleh kekuatan sosial, sehingga dapat dilihat bahwa sosialisasi tidak selalu sempurna atau seragam, dan bahkan lebih, dari nilai-nilai yang dipertahankan oleh masyarakat, struktur dan alam tidak tetap sama seiring Waktu, karena perubahan konstan yang menjadi sasarannya.

Stratifikasi sosial terkait erat dengan institusi sosial lainnya. Itu terpengaruh, dan pada saat yang sama memiliki efek pada masalah-masalah seperti pernikahan, agama, pendidikan, struktur ekonomi dan sistem politik.

Ini memiliki karakteristik yang didasarkan pada jaman dahulu. Tidak ada masyarakat di masa lalu di mana, dalam satu atau lain cara, stratifikasi sosial tidak ditemukan tanpa mengecualikan kelompok pengembara kecil yang menjadi ciri masyarakat pada masa-masa awal manusia. Dalam kondisi primitif seperti itu, usia dan jenis kelamin dalam kombinasi dengan kekuatan fisik harus menjadi kriteria stratifikasi yang penting.

Pembela stratifikasi sosial

Pejabat struktural berpendapat bahwa ketidaksetaraan sosial memainkan peran mendasar dalam munculnya kota dan budaya. Tesis Davis-Moore mengklaim bahwa stratifikasi sosial memiliki konsekuensi yang menguntungkan bagi berfungsinya masyarakat.

Oleh karena itu, mereka berpendapat bahwa pekerjaan yang paling sulit di masyarakat mana pun adalah yang paling diperlukan dan membutuhkan imbalan dan kompensasi tertinggi untuk memotivasi individu untuk mengisinya.

Akhirnya, mereka menyatakan bahwa masyarakat mana pun bisa sama, tetapi hanya sejauh orang bersedia untuk memenuhi pekerjaan yang mereka persiapkan, jika tidak akan mengharuskan bahkan mereka yang melakukan pekerjaan mereka dengan buruk dihargai sama, yang dapat menyebabkan beberapa kritik.

Stratifikasi sosial

Tinggalkan Balasan