Pengertian Sistem peredaran darah Tertutup dan terbuka, kelebihan, dan kekurangan

Sistem peredaran darah Tertutup Adalah sistem yang mengangkut darah melalui tubuh suatu organisme menggunakan sistem pembuluh darah. Jantung memompa darah yang kaya oksigen melalui arteri ke seluruh tubuh dan darah yang penuh puing-puing dan kekurangan oksigen kembali ke jantung melalui pembuluh darah.

Sistem peredaran darah adalah salah satu sistem transportasi yang mengangkut nutrisi, gas dan molekul lainnya diangkut dalam tubuh hewan. Ada dua jenis utama Sistem peredaran darah : sistem peredaran darah terbuka dan sistem peredaran darah tertutup.

Dalam Sistem peredaran darah terbuka, darah memandikan sel secara langsung yang berbeda dengan sistem sirkulasi tertutup di mana darah mengalir melalui pembuluh darah. Karena darah dalam sistem sirkulasi terbuka tidak terbatas pada pembuluh, darah dan cairan interstitial tidak memiliki perbedaan.

Sebaliknya, darah dan cairan interstitial tidak bercampur dalam Sistem peredaran darah tertutup. Sistem peredaran darah tertutup terdiri dari jantung yang memompa darah ke pembuluh untuk mencapai jaringan dan organ. Pertukaran gas dalam aliran darah terjadi antara pembuluh yang lebih kecil (kapiler) dan jaringan.

Dalam Sistem peredaran darah tertutup, darah melewati pembuluh darah yang berbeda untuk mencapai organ yang berbeda. Pada set ini, ada Sistem peredaran darah paru-paru (kecil) dan Sistem peredaran darah sistemik (besar). Darah juga bergerak karena perbedaan tekanan di dalam pembuluh darah. Sistem ini sangat ideal untuk hewan yang lebih besar untuk memasok darah yang cukup ke ekstremitas. Sistem pembuluh darah tertutup adalah sistem yang sangat maju karena:

Organisme memiliki dinding tebal untuk mencegah penguapan air, sehingga pertukaran bahan antara sel-sel tubuh dan lingkungan dengan difusi tidak dimungkinkan.
Organisme memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi dan membutuhkan pasokan nutrisi dan oksigen yang lebih besar. Mereka juga membutuhkan pembuangan limbah dan karbon dioksida yang lebih cepat.

Contoh hewan dengan Sistem peredaran darah tertutup adalah annelida dan vertebrata (termasuk manusia). Manusia memiliki sistem kardiovaskular yang terdiri dari jantung dan pembuluh darah yang mengedarkan darah ke seluruh tubuh dan sistem lain untuk sirkulasi getah bening yang disebut sistem limfatik.

Kelebihan dari Sistem peredaran darah tertutup

Efisien dalam pengiriman oksigen melalui suatu organisme

Jenis sistem ini menawarkan kapasitas besar untuk pengiriman oksigen. Ini melibatkan ultrafiltrasi darah, sirkulasi paru-paru dan sirkulasi sistemik. Darah terdeoksigenasi diangkut dari jantung ke paru-paru untuk dioksigenasi, yang dikenal sebagai Sistem peredaran darah kecil.

Darah teroksigenasi kemudian diangkut ke seluruh organ, yang dikenal sebagai Sistem peredaran darah besar. Setelah darah mencapai jaringan melalui kapiler, darah dikembalikan ke jantung melalui pembuluh darah, dengan tekanan darah di sistem vena yang lebih rendah dibandingkan dengan sistem arteri.

Memberikan lebih banyak kekuatan dalam bentuk tekanan

Dibandingkan dengan sistem sirkulasi terbuka, Sistem peredaran darah tertutup bekerja dengan tekanan darah yang jauh lebih tinggi.

Karena darah yang mengandung oksigen dapat mencapai ekstremitas tubuh pada tingkat yang jauh lebih cepat daripada dengan Sistem peredaran darah terbuka, manusia, serta organisme lain dengan sistem tertutup, dapat memetabolisme lebih cepat, yang mengarah pada gerakan lebih cepat, pencernaan dan pemborosan, pembuangan.

Selain itu, ini juga memungkinkan distribusi antibodi yang lebih baik dan efisien, membuat respons imun menjadi lebih kuat dan membuat tubuh lebih kuat untuk melawan infeksi.

Ia memiliki sistem limfatik yang bekerja secara terpisah

Dalam sistem ini, sistem limfatik bekerja secara terpisah. Darah bertanggung jawab untuk pengangkutan gas (oksigen dan karbon dioksida), sel-sel mempertahankan tubuh dengan mengatur keseimbangan elektrolit dan cairan, keseimbangan asam dan basa, dan suhu tubuh.

Ini juga melindungi tubuh dari infeksi dan kehilangan darah melalui pembekuan. Sementara itu, sistem limfatik bertanggung jawab untuk membersihkan lingkungan seluler dengan menyediakan jalur untuk menyerap lemak dan vitamin yang larut dalam lemak dalam aliran darah.

Ini juga bekerja sama untuk mengembalikan cairan jaringan dan protein ke darah dan bertanggung jawab atas pertahanan tubuh terhadap penyakit.

Ini lebih kompleks daripada sistem sirkulasi terbuka

Manusia, vertebrata, dan hewan yang lebih besar dan lebih aktif memiliki Sistem peredaran darah tertutup. Dibandingkan dengan Sistem peredaran darah terbuka, sistem sirkulasi tertutup jauh lebih kompleks karena mencakup dua proses utama: sirkulasi paru dan sirkulasi sistemik.

Sementara sirkulasi paru-paru mengangkut darah terdeoksigenasi melalui paru-paru untuk mendapatkan oksigen, sirkulasi sistemik mendistribusikan darah teroksigenasi ini ke seluruh tubuh. Untuk mengarahkan darah ini ke semua organ dan jaringan, ia menggunakan jaringan arteri dan vena.

Sistem sirkulasi tertutup bekerja dengan darah yang tertinggal di pembuluh dan diangkut ke semua ekstremitas tubuh pada tekanan tinggi dan kecepatan cepat. Sistem sirkulasi terbuka lebih sederhana. Dalam hal ini, jantung memompa darah ke rongga terbuka, dengan pembuluh darah mengangkut darah di bawah tekanan rendah ke seluruh tubuh, dan kemudian memandikan semua organ dan jaringan dengan darah.

Selain itu, tidak menggunakan vena dan arteri utama untuk meningkatkan tekanan darah. Organisme dengan Sistem peredaran darah terbuka, seperti laba-laba, serangga, moluska dan udang, biasanya memiliki banyak darah, namun mereka memiliki tekanan darah rendah.
Membutuhkan lebih banyak energi untuk distribusi darah

Dibandingkan dengan sistem sirkulasi terbuka, sistem sirkulasi tertutup membutuhkan lebih banyak energi untuk distribusi darah. Itulah mengapa dikatakan bahwa ia dirancang secara alami untuk hewan yang memiliki metabolisme yang cepat dan tubuh yang lebih besar.

Ini juga benar mengingat fakta bahwa darah yang mengandung oksigen membutuhkan banyak jaring untuk melakukan perjalanan ke ujung-ujung tubuh. Banyak organisme di planet ini membutuhkan sistem peredaran darah untuk mendistribusikan nutrisi melalui tubuh Anda menjadi zat yang efisien dan bertahan hidup.

Penting untuk mempertimbangkan bahwa kedua jenis sistem peredaran darah memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Meskipun sistem sirkulasi tertutup memungkinkan distribusi lebih cepat dan lebih maju, tidak cocok untuk semua spesies. Pada kenyataannya, sistem ini direduksi menjadi yang paling efisien.

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *