Pengertian pencernaan ekstraseluler, fungsi dan penggunaan

Pencernaan Ekstraseluler adalah suatu proses di mana sel menggunakan enzim yang dilepaskan ke lingkungan di mana mereka ditemukan, untuk mendegradasi molekul asing terutama untuk mengakses sumber makanan atau menghancurkan sel atau jaringan tertentu.

Di antara enzim yang paling penting untuk pencernaan ekstraseluler adalah yang diproduksi oleh Lisosom. Enzim lisosom seperti protease dan hidrolase lain memungkinkan untuk mendegradasi protein, karbohidrat dan komponen lain yang mungkin ada di dalam atau di luar sel.

Biasanya istilah pencernaan ekstraseluler digunakan untuk merujuk hanya pada proses yang terjadi di luar sel dalam saluran pencernaan beberapa hewan multiseluler. Namun, banyak mikroorganisme seperti bakteri dan jamur juga melakukan proses pencernaan ekstraseluler.

Fungsi Pencernaan ekstraseluler untuk makanan

Pada manusia, proses pencernaan ekstraseluler dilakukan terutama di usus untuk degradasi sumber makanan. Telah ditemukan, misalnya, bahwa hidrolisis pati menjadi disakarida dan oligosakarida dilakukan dengan cara ini. Organisme multiseluler lainnya juga melakukan proses pencernaan ekstraseluler dalam saluran pencernaannya. Ini adalah kasus Bivalvia, spesies moluska yang termasuk Tiram dan Kerang. Bivalvia dapat dengan cepat mengasimilasi banyak sumber karbon dengan pencernaan ekstraseluler yang terjadi di jalur usus mereka.

Beberapa organisme bersel tunggal seperti dinoflagellata dari genus Protoperidinium Melakukan pencernaan ekstraseluler alga dan beberapa senyawa organik yang dilepaskan oleh fitoplankton. Fitur ini berkembang sebagai sistem pangan oportunistik dan memungkinkan mereka akses ke sumber makanan yang mereka tidak bisa memanfaatkannya.

Fungsi lain dari pencernaan ekstraseluler

Salah satu proses pencernaan intraseluler yang paling umum terkait dengan kerusakan jaringan hidup. Enzim ekstraseluler bertanggung jawab atas proses “penghancuran diri” yang terjadi pada banyak organisme sebagai mekanisme perlindungan. Pada manusia, selain fungsi dalam saluran pencernaan, pencernaan ekstraseluler memanifestasikan dirinya dalam degradasi jaringan ovarium pada wanita.

Juga dalam penghancuran sel darah tua dan kulit untuk regenerasi konstan dari jaringan-jaringan ini. Pencernaan ekstraseluler juga penting pada organisme lain. Contoh dari ini adalah proses regresi ekor kecebong selama metamorfosis mereka. Badan lain seperti Microsporum canis Juga menggunakan enzim ekstraseluler untuk mendegradasi molekul seperti keratin, elastin dan kolagen.

Pemggunaan pencernaan ekstraseluler

Pencernaan ekstraseluler adalah proses yang telah digunakan untuk aplikasi bioteknologi di industri.

Di antara aplikasi yang paling umum adalah degradasi biomassa bandel menggunakan jamur yang melepaskan enzim yang menurunkan molekul seperti lignin dan selulosa.

Biomassa terdegradasi ini dapat digunakan untuk berbagai proses fermentasi yang menghasilkan alkohol atau senyawa menarik lainnya.

Aplikasi umum lainnya adalah penggunaan pencernaan ekstraseluler untuk membantu dalam perawatan sumber air yang terkontaminasi dan dalam proses fitoremediasi.

Loading...