Fungsi Uang secara Primer dan Sekunder

  1. Fungsi Primer (Fungsi Utama atau asli)
  2. Fungsi Sekunder (Fungsi pelengkap atau turunan)

Fungsi Primer :

Fungsi Utama mencakup fungsi uang yang paling penting, yang harus dijalankan di setiap negara, Ini adalah:

Media Pertukaran:

Uang, sebagai alat tukar, berarti dapat digunakan untuk melakukan pembayaran untuk semua transaksi barang dan jasa. Ini adalah fungsi uang yang paling esensial. Uang memiliki kualitas penerimaan umum. Jadi, semua pertukaran terjadi dalam bentuk uang.

  1. Fungsi ini telah menghilangkan kesulitan utama kurangnya kebetulan ganda dari keinginan dan ketidaknyamanan yang terkait dengan sistem barter.
  2. Penggunaan uang memungkinkan pembelian dan penjualan dilakukan secara independen satu sama lain.
  3. Fungsi uang ini memfasilitasi perdagangan dan membantu dalam melakukan transaksi dalam suatu ekonomi.
  4. Uang tidak memiliki kekuatan untuk memuaskan keinginan manusia, tetapi ia memerintahkan kekuatan untuk membeli barang-barang itu, yang memiliki kegunaan untuk memuaskan keinginan manusia.

Ukuran Nilai (Satuan Nilai):

Uang sebagai ukuran nilai berarti uang bekerja sebagai denominasi umum, di mana nilai semua barang dan jasa dinyatakan.

  1. Dengan mengurangi nilai semua barang dan jasa menjadi satu unit (yaitu harga), menjadi sangat mudah untuk mengetahui rasio pertukaran di antara mereka dan membandingkan harganya.
  2. Fungsi ini memfasilitasi pemeliharaan akun bisnis, yang jika tidak akan mungkin terjadi.
  3. Uang membantu dalam menghitung harga relatif barang dan jasa. Karena alasan ini, itu dianggap sebagai Unit Akun ’. Misalnya, ‘Rupiah’ adalah unit akun di Indonesia, ‘Pound’ di Inggris dan sebagainya.

Fungsi Sekunder:

Ini merujuk pada fungsi-fungsi uang yang merupakan pelengkap dari fungsi-fungsi utama. Fungsi-fungsi ini berasal dari fungsi-fungsi primer dan, oleh karena itu, fungsi-fungsi ini juga dikenal sebagai ‘Fungsi Derivatif’. Fungsi sekunder utama adalah:

Standar Pembayaran yang Ditangguhkan:

Uang sebagai standar pembayaran yang ditangguhkan berarti uang bertindak sebagai ‘standar’ untuk pembayaran, yang harus dilakukan di masa depan. Setiap hari, jutaan transaksi terjadi di mana pembayaran tidak dilakukan segera. Uang mendorong transaksi semacam itu dan membantu dalam pembentukan modal dan perkembangan ekonomi. Fungsi uang ini penting karena:

  1. Uang sebagai standar pembayaran yang ditangguhkan telah menyederhanakan operasi peminjaman dan peminjaman.
  2. Ini telah mengarah pada penciptaan lembaga keuangan.

Nilai simpan (Fungsi Aset Uang):

Uang sebagai penyimpan nilai berarti uang dapat digunakan untuk mentransfer daya beli dari sekarang ke masa depan. Uang adalah cara untuk menyimpan kekayaan. Meskipun kekayaan dapat disimpan dalam bentuk lain juga, tetapi uang adalah cara yang paling ekonomis dan nyaman. Ini memberikan keamanan bagi individu untuk memenuhi kontinjensi, keadaan darurat yang tidak dapat diprediksi dan untuk membayar hutang masa depan. Di bawah sistem barter, sulit untuk menggunakan barang sebagai penyimpan kekayaan karena sifat barang yang mudah rusak dan biaya penyimpanan yang tinggi. Uang sebagai penyimpan nilai memiliki keuntungan sebagai berikut:

  1. Uang tersedia dalam pecahan pecahan, mulai dari Rp 100 hingga Rp 100.000.
  2. Uang mudah dibawa-bawa. Jadi, mudah dan ekonomis untuk menyimpan uang karena penyimpanannya tidak memerlukan banyak ruang.
  3. Uang memiliki kemampuan penerimaan umum sehingga; dapat dengan mudah ditukar dengan barang setiap saat.
  4. Penghematan dalam hal uang jauh lebih terjamin daripada dalam hal barang.

Uang telah mengatasi kelemahan Sistem Barter:

Sistem barter membuat proses pertukaran menjadi sangat sulit dan sangat tidak efisien. Uang telah mengatasi kelemahan sistem barter dengan cara berikut:

1. Media Pertukaran:

Sebagai alat tukar, uang telah menghilangkan kesulitan besar kurangnya keinginan ganda dalam sistem barter. Ini memisahkan tindakan penjualan dan pembelian barang dan jasa dan membantu kedua belah pihak dalam mendapatkan kepuasan maksimal. Seorang pembeli dapat membeli barang melalui uang dan penjual dapat menjual barang dengan uang.

2. Ukuran nilai:

Di bawah sistem Barter, barang yang berbeda memiliki nilai yang berbeda dan tidak ada denominasi umum untuk mengekspresikan rasio pertukaran mereka. Tapi, uang adalah tolok ukur yang mengekspresikan nilai komoditas lain. Menjadi lebih mudah untuk membandingkan nilai relatif dari dua komoditas.

3. Nilai Penyimpan :

Di bawah sistem Barter, sangat sulit untuk menyimpan barang untuk digunakan di masa depan. Sebagian besar barang mudah rusak dan penyimpanannya membutuhkan ruang besar dan biaya transportasi. Tapi, uang dapat dengan mudah disimpan untuk digunakan di masa depan. Ini adalah cara paling nyaman dan ekonomis untuk menyimpan pendapatan dan kekayaan. Ini memiliki kelebihan penerimaan umum dan nilainya tetap stabil dibandingkan dengan barang lainnya.

4. Standar pembayaran yang ditangguhkan:

Sistem barter tidak memiliki standar pembayaran ditangguhkan yang sesuai yang membuat kesulitan dalam transaksi kredit. Peminjam mungkin tidak dapat mengatur barang dengan kualitas yang persis sama pada saat pelunasan. Di sisi lain, karena penerimaan uang secara umum, pembayaran di masa depan dinyatakan dalam bentuk uang. Uang telah menyederhanakan operasi peminjaman dan peminjaman dan mendorong pembentukan modal.

Uang diminta untuk tiga motif:

(a) Motif Transaksi;

(b) Motif Pencegahan; dan

(c) Motif Spekulatif.

Tinggalkan Balasan