Apa fungsi negara yang utama

Ada kontroversi yang tak henti-hentinya tentang apa yang harus dilakukan negara. Pemikir politik dari waktu ke waktu mengajukan banyak teori untuk mendefinisikan ruang kegiatan negara. Di satu sisi, ada pemikir seperti anarkis, komunis, daftar sindikat yang mempertanyakan keberadaan negara dan mengadvokasi masyarakat tanpa kewarganegaraan.

Di sisi lain, ada pemikir absolut seperti kaum idealis yang menganggap negara mahakuasa dan mempercayakan padanya setiap tindakan yang berkaitan dengan kehidupan manusia. Di antara dua jenis pemikiran ekstrem ini terdapat individualis yang berpendapat bahwa Pemerintah adalah yang terbaik yang paling sedikit memerintah. Dengan demikian, tidak ada suara bulat di antara para pemikir politik tentang apa yang harus dilakukan oleh negara.

Negara adalah agen terbatas:

Negara Modern ’. Menurutnya, sifat dasar negara membatasi fungsi-fungsi negara. Negara memiliki batasan untuk apa yang dapat dilakukannya. Negara, sebagaimana dinyatakan di atas, meskipun bersifat universal namun merupakan lembaga yang terbatas. Ini dibatasi dengan cara yang dimilikinya. Itu dibatasi oleh kebiasaan masyarakat.

Itu dibatasi oleh ketakutan akan perlawanan. Dan itu dibatasi oleh keberadaan asosiasi lain dalam masyarakat yang fungsinya tidak bisa dilakukan atau dijalankan. MacIver berkata, “Tidak perlu dan sia-sia untuk berkonsentrasi dalam satu agensi semua aktivitas kehidupan. Tugas-tugas tertentu yang dapat dilakukan instrumen, tetapi dengan buruk dan canggung — kita tidak mengasah pensil kita dengan kapak. Tugas lain yang tidak bisa dilakukan sama sekali dan ketika diarahkan pada mereka itu hanya merusak materi. ”

Dari apa yang dikatakan MacIver, kesimpulan dapat ditarik bahwa ada fungsi tertentu yang hanya dapat dilakukan oleh negara; yang lain, yang sepenuhnya tidak mampu melakukan dan mereka yang dapat melakukan dengan keunggulan dan yang diadaptasi dengan baik.

Pemeliharaan ketertibah:

Mengambil jenis fungsi pertama, yaitu, yang dapat dilakukan sendiri oleh negara, fungsi utama adalah pemeliharaan ketertiban dalam masyarakat. Negara memiliki atribut-atribut khusus yang memungkinkannya untuk melakukan fungsi ini, ia “memiliki kekuatan hidup dan mati atas semua asosiasi tidak kurang dari pada orang-orang karena haknya yang tak tergoyahkan untuk membuat perang dan perdamaian.”

Ia “mengklaim hak untuk menyelesaikan perselisihan politik secara paksa. Dengan melakukan hal itu mengangkat kepentingan politik untuk menyelesaikan supremasi di atas semua kepentingan lain. ”Itu saja dapat membuat aturan penerapan universal. “Itu sendiri dapat menetapkan hak dan kewajiban yang tidak mengenal pengecualian… Hanya itu yang dapat menentukan area dan batas kekuasaan bawahan. Itu sendiri dapat mengoordinasikan dalam satu kerangka sosial besar berbagai organisasi masyarakat. Singkatnya, negara adalah penjamin dan penjaga ketertiban umum. ”

Tetapi ketertiban bukan untuk kepentingannya sendiri, tetapi “demi perlindungan dan konservasi dan pembangunan.” Ia hanya dibenarkan sejauh ia melayani kebutuhan masyarakat sesuai dan dibatasi oleh cita-cita masyarakat. , khususnya oleh cita-cita keadilan dan kebebasan.

Untuk pemeliharaan ketertiban, tugas utamanya, negara melakukan sejumlah fungsi tambahan seperti mengatur dan mengoordinasikan pekerjaan asosiasi lain, mendefinisikan hak dan kewajiban kewarganegaraan, membangun dan mengendalikan alat komunikasi dan transportasi, membentuk unit dan standar perhitungan, nilai pengukuran dll., merumuskan hak dan kewajiban spesifik orang-orang dalam keluarga, dalam tatanan ekonomi dan dalam hubungan sosial lainnya, mempertahankan tentara dan polisi dan memberikan keadilan.

Konservasi dan pembangunan:

Mempertimbangkan jenis fungsi kedua yaitu fungsi yang disesuaikan dengan negara dengan baik, MacIver memasukkan dalam kategori ini “konservasi dan pengembangan kapasitas manusia serta sumber daya ekonomi.” Negara diadaptasi dengan baik untuk mengatur eksploitasi sumber daya alam, demi kepentingan generasi sekarang dan masa depan seluruh komunitas.

Jika eksploitasi sumber daya alam ditinggalkan di tangan individu pribadi, maka mereka akan mencari keuntungan mereka sendiri dengan mengorbankan keuntungan bersama. Negara dapat lebih menjunjung tinggi kepentingan keseluruhan dan kepentingan masa depan sebagai lawan kepentingan kompetitif. Jadi konservasi hutan, perikanan, dan eksploitasi sumber daya mineral adalah fungsi yang harus dilakukan oleh negara.

Konservasi dan pengembangan kapasitas manusia tidak kalah pentingnya dibandingkan dengan sumber daya alam. Negara harus menyediakan pendidikan, taman umum, museum, taman bermain, dan berkontribusi untuk pengembangan ilmu pengetahuan, dan untuk mendorong seni. Meskipun lembaga lain dapat melakukan tugas-tugas ini tetapi tidak ada yang begitu efisien dan dalam skala yang begitu besar dan dengan otoritas seperti yang dapat dilakukan oleh negara.

Dengan demikian jelas bahwa negara modern telah memperluas kegiatannya ke berbagai arah. Rasio jumlah pegawai pemerintah terhadap total penduduk terus meningkat. Apakah perluasan kegiatan pemerintah baru-baru ini menguntungkan atau tidak tergantung pada bagaimana perasaan seseorang tentang nilai peningkatan fungsi dan layanan dan biaya fungsi dan layanan ini.

Pada pertanyaan ini mungkin ada perbedaan pendapat yang kuat. Sementara para kritikus di satu sisi menunjukkan kejahatan pertumbuhan birokrasi, hasil yang tak terhindarkan dari perluasan kegiatan pemerintah; di sisi lain ditunjukkan bahwa perubahan sosial dan teknologi baru-baru ini telah membuat negara perlu mengambil alih fungsi yang sebelumnya dilakukan oleh lembaga lain.

Kita hidup di era yang ditandai oleh pembentukan pemerintahan terpusat besar yang melakukan fungsi yang tak terhitung jumlahnya dan menjalankan kekuatan yang sangat besar. Mungkin sekarang tidak mungkin untuk kembali ke masyarakat komunitas kecil. Oleh karena itu, masalah kita bukanlah untuk mengurangi fungsi negara atau menghapusnya, tetapi untuk mengembangkan pengetahuan dan teknik ilmiah yang lebih memadai untuk pelaksanaan kekuasaan ini secara efisien demi kepentingan publik.

Seharusnya tidak mengontrol opini publik:

Mengambil fungsi yang seharusnya tidak dilakukan oleh Negara, MacIver mengatakan, “Negara seharusnya tidak berusaha mengendalikan opini publik, apa pun pendapatnya,” asalkan tidak ada “hasutan untuk melanggar hukumnya atau menentang otoritasnya.” “Mendesak melanggar hukum berarti menyerang tatanan fundamental, pendirian yang merupakan bisnis pertama negara, dan untuk pelestarian yang diberkahi dengan kekuatan koersif.”

Seharusnya tidak menegakkan moralitas:

Kedua, negara seharusnya tidak menegakkan moralitas. ‘Lingkungan moralitas berbeda dari bidang hukum politik. “Moralitas selalu individual dan selalu dalam kaitannya dengan seluruh situasi yang disajikan, di mana fakta politik tidak pernah lebih dari aspek.” Tidak ada yang namanya ‘moralitas negara’. Tidak ada moralitas kecuali moralitas individu. Hukum tidak dapat menentukan moralitas, ia hanya dapat menentukan kondisi eksternal. Itu tidak dapat mencakup semua dasar moralitas. “Mengubah semua moral menjadi kewajiban hukum berarti menghancurkan moralitas.”

Seharusnya tidak mengganggu kebiasaan dan mode:

Ketiga, negara seharusnya tidak mengganggu adat dan mode secara langsung. “Negara memiliki sedikit kekuatan untuk membuat adat, dan mungkin lebih sedikit untuk menghancurkannya, meskipun secara tidak langsung memengaruhi bea cukai dengan mengubah kondisi dari mana mereka muncul.” MacIver menyatakan dengan kata-kata yang kuat: “Kebiasaan, ketika diserang, pada gilirannya menyerang hukum, menyerang tidak hanya hukum tertentu yang menentangnya, tetapi, yang lebih penting, semangat kepatuhan hukum, kesatuan kehendak umum. ”

Negara bahkan memiliki kontrol yang jauh lebih kecil terhadap bentuk kebiasaan kecil dan berubah-ubah yang disebut mode. MacIver menyatakan, “Orang-orang akan mengikuti dengan penuh semangat diktat mode yang diproklamasikan oleh beberapa coterie yang tidak dikenal di Paris atau London atau New York, Tetapi jika negara tersebut mendekritkan perubahan dalam diri mereka yang begitu kecil, itu akan dianggap sebagai tirani yang mengerikan; bahkan mungkin mengarah ke revolusi. ”

Seharusnya tidak menciptakan budaya:

Terakhir, negara tidak dapat menciptakan budaya karena budaya adalah ekspresi dari semangat masyarakat atau zaman. “Ini adalah karya komunitas, ditopang oleh kekuatan-kekuatan dalam yang jauh lebih kuat daripada hukum politik.” Seni, sastra, dan musik tidak datang langsung dalam lingkup negara. “Dalam semua kegiatan ini, orang atau peradaban berjalan dengan caranya sendiri, responsif terhadap pengaruh dan kondisi sebagian besar tidak dipahami dan tidak dikendalikan oleh negara.”

Dapat ditekankan di sini bahwa belakangan ini ada kecenderungan pertumbuhan fungsi negara. Saat ini tidak ada warga negara dan hampir tidak ada organisasi yang beroperasi di luar orbit kekuasaannya. Hambatan antara bidang ekonomi dan pemerintah dengan cepat diturunkan. Negara kesejahteraan sekarang menjadi cita-cita populer. Sekarang hampir tidak ada fase kehidupan di mana negara tidak berpartisipasi baik sebagai Tender layanan, sebagai arbiter, atau sebagai pengontrol.

Kedua perang dunia ini semakin memperluas fungsi negara. Tren ke arah perluasan fungsi pemerintahan kemungkinan akan berlanjut. Tren ini adalah hasil dari pertumbuhan dan difusi gagasan bahwa negara bertanggung jawab atas ekonomi dan psikologis, serta keamanan fisik warganya.

Kesimpulan yang mendorong MacIver pada seluruh pertanyaan tindakan negara adalah bahwa, secara umum negara harus mengontrol kondisi-kondisi eksternal kehidupan sosial yang menjadi perhatian universal mengingat objek-objek keinginan manusia yang diakui. Seharusnya tidak ikut campur dengan kekhawatiran yang bukan miliknya sendiri. “Jika ia mencoba hal-hal yang seharusnya tidak dicoba, ia akan gagal dalam hal-hal yang benar-benar berada dalam tanggung jawabnya.”

Lingkup tindakan negara tidak diragukan lagi luas namun tidak kompeten-Omni. Ia harus menahan diri dari upaya yang sia-sia atau merusak untuk melakukan hal-hal yang tidak memenuhi syarat untuk dilakukan dan mempersiapkan dirinya dengan lebih tegas, lebih mulia untuk memenuhi fungsi-fungsi yang memenuhi syarat untuk dilakukan.

Loading...