10 Contoh energi kinetik dalam kehidupan sehari-hari

Beberapa Contoh energi kinetik dalam kehidupan sehari-hari dapat berupa pergerakan roller coaster, bola atau mobil. Energi kinetik adalah energi yang dimiliki benda saat bergerak dan kecepatannya konstan. Ini didefinisikan sebagai upaya yang diperlukan untuk mempercepat benda dengan massa tertentu, memindahkannya dari keadaan diam ke keadaan bergerak.

Dikatakan bahwa sejauh massa dan kecepatan suatu benda konstan, energi kinetik yang dimilikinya juga akan konstan. Dengan cara ini, jika kecepatannya berubah, maka akan nilainya energi kinetiknya akan berubah. Ketika Anda ingin menghentikan benda bergerak, perlu untuk menerapkan energi negatif yang menetralkan nilai energi kinetik pada benda itu. Besarnya gaya negatif ini harus sama dengan energi kinetik sehingga benda dapat dihentikan.

Koefisien energi kinetik biasanya disingkat dengan huruf T, K atau E (E- atau E + tergantung pada arah gaya). Demikian pula, istilah “kinetik” berasal dari kata Yunani “κίνησις” atau “kinēsis” yang berarti gerakan. Istilah “energi kinetik” diciptakan untuk pertama kalinya oleh William Thomson (Lord Kelvin) pada tahun 1849. Dari studi energi kinetik kita memperoleh studi tentang pergerakan benda dalam arah horizontal dan vertikal (jatuh dan perpindahan). Koefisien penetrasi, kecepatan dan dampak juga telah dianalisis (Academy, 2017).

Energi kinetik bersama dengan potensia mencakup sebagian besar energi yang terdaftar oleh fisika (nuklir, gravitasi, elastis, elektromagnetik, antara lain). berikut 10 contoh dari energi kinetik:

1- Badan bola

Ketika dua benda bulat bergerak dengan kecepatan yang sama tetapi memiliki massa yang berbeda, benda yang lebih besar akan memiliki koefisien energi kinetik yang lebih tinggi. Penerapan energi kinetik juga dapat diamati ketika bola dilemparkan sehingga mencapai tangan penerima. Bola beralih dari keadaan diam ke keadaan bergerak di mana ia memperoleh koefisien energi kinetik, yang kemudian menjadi nol setelah terperangkap oleh penerima (BBC, 2014).

2 – Roller coaster

Ketika gerbong roller coaster berada di atas, koefisien energi kinetiknya sama dengan nol, karena gerbong ini diam. Begitu mereka tertarik oleh gaya gravitasi, mereka mulai bergerak dengan kecepatan penuh selama penurunan. Ini menyiratkan bahwa energi kinetik secara bertahap akan meningkat dengan meningkatnya kecepatan. Ketika ada lebih banyak penumpang di dalam roller coaster, koefisien energi kinetik akan lebih tinggi, asalkan kecepatannya tidak berkurang. Ini karena mobil akan memiliki massa yang lebih besar.

3- Baseball

Ketika sebuah benda diam, gayanya seimbang dan nilai energi kinetiknya sama dengan nol. Ketika seorang pelempar baseball memegang bola sebelum melempar, bola itu diam. Namun, begitu bola dilepaskan, bola akan memperoleh energi kinetik secara bertahap dan dalam waktu singkat dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain (dari titik peluncur ke tangan penerima).

4-Mobil

Mobil yang sedang diam memiliki koefisien energi yang setara dengan nol. Setelah kendaraan ini berakselerasi, koefisien energi kinetiknya mulai meningkat, sehingga, sejauh ada kecepatan lebih, akan ada lebih banyak energi kinetik (Softschools, 2017).

5- Bersepeda

Seorang pengendara sepeda yang berada di titik awal, tanpa menggunakan gerakan apa pun, memiliki koefisien energi kinetik yang setara dengan nol. Namun, begitu Anda mulai mengayuh, energi ini meningkat. Jadi, semakin tinggi kecepatan, semakin besar energi kinetik. Setelah waktunya tiba untuk rem, pengendara harus memperlambat dan mengerahkan gaya untuk memperlambat sepeda dan kembali ke energi nol.

6- Tinju

Contoh lain dari penerapan energi kinetik dibuktikan selama pertandingan tinju. Kedua lawan mungkin memiliki massa yang sama, tetapi salah satu dari mereka mungkin lebih cepat dalam gerakan. Dengan cara ini, koefisien energi kinetik akan lebih tinggi pada petinju yang memiliki akselerasi yang lebih besar, menjamin dampak dan kekuatan yang lebih besar pada tiap pukulan (Lucas, 2014).

7- Pembukaan pintu di Abad Pertengahan

Seperti petinju, prinsip energi kinetik biasanya digunakan selama Abad Pertengahan, Ketika domba jantan berat didorong untuk membuka gerbang kastil.

8- Jatuh batu

Menggeser batu pada jalan yang menanjak di gunung membutuhkan kekuatan dan ketangkasan, terutama ketika batu memiliki massa yang besar. Namun, ketika batu tergelincir kebawah itu sangat mudah karena gaya tarik gravitasi yang berubah menjadi energi kinetik.

9- Setetes vas

Ketika sebuah vas jatuh dari tempatnya, ia beralih dari kondisi diam menjadi bergerak. Ketika gravitasi mengerahkan kekuatannya, vas mulai memperoleh percepatan dan secara bertahap mengakumulasi energi kinetik dalam massanya. Energi ini dilepaskan ketika vas menghantam tanah dan pecah.

10- Orang di skateboard

Ketika seseorang yang mengendarai skateboard dalam keadaan diam, koefisien energinya akan sama dengan nol. Begitu mulai bergerak, koefisien energi kinetiknya akan meningkat secara bertahap. Demikian pula, jika orang itu memiliki massa besar atau skateboard-nya mampu melaju dengan kecepatan lebih tinggi, energi kinetiknya akan lebih besar.

Loading...