Pengertian Ping dan fungsinya

Ping adalah alat diagnostik jaringan yang digunakan terutama untuk menguji konektivitas antara dua node atau perangkat. Untuk melakukan ping ke node tujuan, paket permintaan Internet Control Message Protocol (ICMP) dikirim ke simpul itu. Jika koneksi tersedia, node tujuan merespons dengan balasan.

Ping menghitung waktu bolak-balik dari rute paket data dari sumbernya ke tujuan dan kembali, dan menentukan apakah ada paket yang hilang selama perjalanan.

Alat ping jaringan dibuat oleh Mike Muuss pada tahun 1983. Ini berisi hampir seribu baris kode dan telah menjadi alat paket standar untuk berbagai aplikasi jaringan dan sistem operasi.

Utilitas ping berfungsi dengan menghasilkan unit data ICMP yang kemudian dienkapsulasi ke dalam datagram IP dan dikirim melalui jaringan. Setelah menerima permintaan data, node tujuan menyalin muatannya, menghancurkan paket asli dan menghasilkan balasan data dengan muatan yang sama dengan yang diterimanya.

Payload paket permintaan data sering terdiri dari karakter Kode Standar Amerika untuk Pertukaran Informasi (ASCII) dengan panjang yang dapat disesuaikan dan bervariasi. Waktu pulang-pergi dihitung dengan mencatat waktu lokal dari sumber noda jam ketika datagram IP meninggalkan sumber node, kemudian mengurangkan waktu itu dari waktu di mana jawaban data datang.

Bergantung pada sistem operasi, keluaran utilitas ping bervariasi. Namun, hampir semua hasil ping menampilkan yang berikut:

  • Alamat IP tujuan
  • Nomor urut ICMP
  • Time to live (TTL)
  • Waktu pulang pergi
  • Ukuran muatan
  • Jumlah paket yang hilang selama transmisi

Alat ping menampilkan berbagai pesan kesalahan jika perjalanan pulang pergi tidak berhasil. Mereka termasuk yang berikut:

TTL Expired in Transit: Menentukan jumlah waktu maksimum suatu paket IP dapat hidup melalui jaringan sebelum dibuang jika belum mencapai tujuannya. Untuk mengatasi kesalahan ini, cobalah untuk meningkatkan nilai TTL dengan menggunakan switch-i.

Destination Host Unreachable: Menunjukkan bahwa node tujuan sedang down atau tidak beroperasi di jaringan. Bahkan mungkin terjadi karena tidak adanya rute lokal atau jauh untuk host tujuan. Untuk mengatasi kesalahan ini, modifikasi tabel rute lokal atau aktifkan node.

Request Timed Out: Menunjukkan bahwa perintah ping habis karena tidak ada balasan dari host. Ini menunjukkan bahwa tidak ada pesan balasan data yang diterima karena lalu lintas jaringan, kegagalan penyaringan paket Address Resolution Protocol (ARP) atau kesalahan router. Meningkatkan waktu tunggu menggunakan switch ping-w dapat mengatasi masalah ini.

Unknown Host: Menunjukkan bahwa alamat IP atau nama host tidak ada dalam jaringan atau bahwa nama host tujuan tidak dapat diselesaikan. Untuk mengatasi masalah ini, verifikasi nama dan ketersediaan server sistem nama domain (DNS).

Tinggalkan Balasan