Pengertian Cairan Intraseluler: Ciri, Komposisi dan Fungsi

Cairan intraselulernya adalah cairan yang ada di dalam sel organisme multiseluler. Oleh karena itu, cairan ini disimpan di dalam kompartemen intraseluler tubuh. Kompartemen intraseluler adalah sistem yang mencakup semua cairan yang tertutup dalam sel oleh membran plasma mereka.

Ketika berbicara tentang fungsi seluler, cairan jenis ini sering disebut sebagai sitosol. Sitosol, organel, dan molekul yang terletak di dalamnya secara kolektif disebut sebagai sitoplasma. Kebalikan dari cairan intraseluler adalah cairan ekstraseluler, yang terletak di luar sel di kompartemen ekstraseluler.

Banyak enzim dan mekanisme seluler bekerja untuk mengangkut produk dan limbah dari cairan intraseluler ke cairan ekstraseluler, sambil membawa nutrisi dan zat terlarut baru ke dalam cairan intraseluler. Tidak seperti cairan ekstraseluler, cairan intraseluler memiliki konsentrasi kalium yang tinggi dan konsentrasi natrium yang rendah. Sitosol terutama terdiri dari air, ion terlarut, molekul kecil, dan molekul besar yang larut dalam air (seperti protein).

Karakteristik cairan intraseluler

Sel manusia dimandikan dalam cairan, di dalam sel dan di luar sel. Faktanya, air di dalam sel membentuk sekitar 42% dari berat badan sel. Cairan di dalam sel disebut cairan intraseluler (IFC) dan cairan di luar sel disebut cairan ekstraseluler (EFC). Kedua cairan ini dipisahkan oleh membran semipermeabel yang mengelilingi sel. Membran ini memungkinkan cairan masuk dan keluar, tetapi pada saat yang sama mencegah molekul atau bahan yang tidak diinginkan memasuki sel.

IFC adalah komponen utama dari sitoplasma atau sitosol. Cairan ini membentuk sekitar 70% dari total air tubuh manusia; seorang pria dapat memiliki sekitar 25 liter. Volume cairan ini biasanya cukup stabil, karena jumlah air yang ditemukan dalam sel diatur oleh tubuh. Jika jumlah air dalam sel turun terlalu rendah, sitosol terlalu terkonsentrasi dalam zat terlarut dan tidak dapat melakukan aktivitas seluler normal. Sebaliknya, jika terlalu banyak air memasuki sel, itu bisa meledak dan hancur.

Sitosol adalah tempat di mana banyak reaksi kimia terjadi. Pada prokariota adalah tempat reaksi metabolik terjadi. Pada eukariota, ini adalah tempat organel dan struktur sitoplasma lainnya tersuspensi. Karena sitosol mengandung ion terlarut, ia memainkan peran penting dalam oegoregulasi dan pensinyalan sel. Ini juga terlibat dalam generasi potensial aksi seperti yang terjadi pada sel-sel saraf, otot dan endokrin.

Komposisi cairan intraseluler

Cairan ini mengandung air, protein, dan zat terlarut terlarut. Zat terlarut adalah elektrolit, yang membantu menjaga tubuh bekerja dengan baik. Elektrolit adalah unsur atau senyawa yang, ketika dilarutkan dalam cairan, terurai menjadi ion. Ada banyak elektrolit di dalam sel, tetapi kalium, magnesium, dan fosfat memiliki konsentrasi tertinggi.Cairan Intraseluler

Konsentrasi ion-ion lain dalam sitosol atau cairan intraselular sangat berbeda dari yang ekstraseluler. Sitosol mengandung sejumlah besar makromolekul bermuatan, seperti protein atau asam nukleat, misalnya, yang tidak ada di luar sel. Campuran molekul kecil yang ditemukan di sini sangat kompleks, karena variasi enzim yang terlibat dalam metabolisme sel sangat besar.

Enzim ini terlibat dalam proses biokimia yang menahan sel dan mengaktifkan atau menonaktifkan racun. Sebagian besar sitosol terdiri dari air, yang membentuk sekitar 70% dari total volume sel khas. PH cairan intraseluler adalah 7,4. Membran sel memisahkan sitosol dari cairan ekstraseluler, tetapi dapat melewati sitosol bila perlu melalui saluran khusus.

Fungsi

  1. Banyak proses seluler, terutama metabolisme, terjadi di sini. Proses-proses ini meliputi sintesis protein yang dikenal sebagai terjemahan genetika, tahap pertama respirasi seluler (glikositosis) dan pembelahan sel (mitosis dan meiosis).
  2. Cairan intraseluler memungkinkan pengangkutan molekul-molekul melalui sel dan di antara organel seluler. Metabolit dapat diangkut sepanjang cairan intraseluler dari area produksi ke situs di mana mereka dibutuhkan.
  3. Selain itu, ia memainkan peran utama dalam mempertahankan potensial aksi sel. Karena konsentrasi protein tinggi dalam cairan intraseluler dibandingkan dengan cairan ekstraseluler, perbedaan konsentrasi ion baik di dalam maupun di luar sel menjadi penting untuk mengatur osmosis.
  4. Ini memungkinkan Anda untuk menjaga keseimbangan air di dalam sel untuk melindunginya dan tidak meledak.

Osmosis dan cairan intraseluler

Osmosis adalah proses di mana air bergerak masuk dan keluar dari sel. Tekanan osmotik adalah gaya yang memindahkan cairan dari satu kompartemen ke kompartemen lainnya. Tingkat tekanan osmotik tetap hampir sama antara kompartemen IFC dan EFC.

Tekanan osmotik dapat didefinisikan sebagai daya tarik air terhadap zat terlarut / elektrolit. Jika ada penurunan air dalam sel, elektrolit bergerak di dalam sel untuk menyebabkan air masuk lagi. Demikian juga, yang terjadi adalah sebaliknya: ketika air dalam sel meningkat, elektrolit bergerak untuk mengeluarkan air.

Misalnya, ketika makan sesuatu dengan terlalu banyak natrium, Anda sangat haus. Apa yang terjadi adalah natrium menumpuk di EFC, menyebabkan air keluar dari sel dan mencairkannya. Sel mengirimkan sinyal ke otak bahwa sel tersebut mengalami dehidrasi sehingga orang tersebut mengkonsumsi lebih banyak air.

Dan lagi, yang sebaliknya juga terjadi. Jika Anda memiliki terlalu banyak air dalam tubuh, sel juga mengirimkan sinyal ke otak. Ini menyebabkan otak menyebabkan ginjal memproduksi urin untuk membuang kelebihan air.

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *