Otot Digastrik – Pengertian, struktur, fungsi dan gangguan

Otot digastrik adalah salah satu dari beberapa otot yang berisi otot perut yang terpisah. Kedua bagian dari otot digastrik dipisahkan oleh tendon bulat, berjalan melalui tulang hioid. Ada otot digastrik di setiap sisi rahang, yang menghubungkan dari rahang melalui hyoid ke bagian bawah tengkorak.

Pengaturan yang rumit ini memungkinkan tindakan katrol pada rahang, dan bekerja bersama dengan otot-otot rahang lainnya untuk menyelesaikan gerakan kompleks seperti mengunyah, berbicara, dan bernapas. Nyeri yang terkait dengan otot digastrik seringkali terjadi karena salah tempat terkait dengan sifat kompleks saraf yang terlibat dengan otot.

Struktur Otot Digastrik

Otot digastrik menghubungkan ke mandibula, atau tulang rahang, di tempat yang disebut symphysis menti. Bubungan kecil ini berada di tengah rahang dan terhubung ke banyak otot, termasuk otot digastrik di sebelah kiri dan satu di sebelah kanan. Otot Perut anterior berjalan dari rahang ke tendon yang memisahkan kedua perut. Tendon melekat pada tulang hioid, dan memungkinkan ketegangan akan ditransfer dari kedua perut di sepanjang jalur otot.

Otot Digastrik
Otot Digastrik

Otot Perut posterior menghubungkan tendon antara ini dengan tulang temporal tengkorak. Tulang ini berada di dasar tengkorak dan memiliki takik kecil, takik mastoid, tempat perut posterior menempel. Perut anterior otot dilayani oleh saraf trigeminal, sedangkan perut posterior melekat pada saraf wajah. Otot digastrik disorot pada gambar di atas.

Fungsi Otot Digastrik

Tidak seperti kebanyakan otot, otot digastrik dapat berkontraksi dalam dua bagian yang berbeda. Karena otot perut disuplai oleh saraf yang berbeda, otot dapat berkontraksi secara terpisah. Sementara kerja yang tepat dari otot-otot wajah dan rahang sangat rumit, otot digastrik berfungsi sebagai semacam katrol tegangan untuk menghasilkan kekuatan dalam arah yang berbeda pada rahang.

Ada dua otot digastrik, satu di kiri dan kanan, yang menempel pada tengkorak bagian bawah melalui mekanisme katrol di tulang hyoid. Ini berarti bahwa kontraksi otot ini dapat menghasilkan kekuatan yang membuka rahang dan menggoyangkannya dari sisi ke sisi. Otot digastrik dengan demikian berfungsi untuk tindakan seperti berbicara, mengunyah, menelan, dan bernapas. Setiap tindakan kompleks rahang kemungkinan akan melibatkan otot dalam beberapa cara.

Gangguan Nyeri Otot Digastrik

Otot digastrik sering ditunjukkan sebagai sumber penyebab sakit pada orang yang mengalami gangguan rahang, tenggorokan, gigi, dan nyeri wajah secara umum. Otot, yang memiliki dua bagian secara terpisah dipersarafi oleh cabang-cabang saraf kranial yang berbeda dan mengoperasikan katrol tendon yang kompleks, cenderung tegang. Sayangnya, ketegangan di otot perut anterior dan ketegangan di perut posterior tidak menghasilkan sensasi yang sama.

Perut posterior terhubung ke saraf wajah. Perut anterior terhubung ke saraf trigeminal, yang menghubungkan ke berbagai bagian wajah dan rahang daripada saraf wajah. Dengan demikian, setiap ketegangan di kedua bagian otot dapat mengirimkan impuls nyeri melalui banyak bagian wajah dan rahang. Relaksasi otot dengan beberapa gerakan rahang sederhana dan pijatan ringan biasanya meredakan ketegangan dan mengurangi rasa sakit, walaupun rasanya tidak berasal dari otot digastrik.

Loading...