Sistem otot – Pengertian, fungsi dan organ

Sistem otot adalah satu set jaringan dalam tubuh dengan kemampuan untuk mengubah bentuk. Sel-sel otot mengandung berbagai protein yang membantu mereka berkontraksi dalam mengubah ukuran. Protein membentuk serat, yang menghubungkan berbagai bagian sel. Protein utama yang digunakan adalah aktin dan miosin.

Seperti yang terlihat pada grafik di bawah ini, sistem otot berkontraksi ketika energi dari ATP diterapkan pada kepala miosin dari filamen protein miosin. Kepala melepaskan aktin, menjangkau ke depan, dan menempel kembali ke aktin. Ini menggerakkan filamen protein dan mengontraksi serat. Tergantung pada sel otot, pembentukan aktin dan miosin yang berbeda dapat digunakan, dan pada beberapa organisme digunakan protein yang sama sekali berbeda.

Kontraksi Otot Tulang
Kontraksi Otot Tulang

Fungsi Sistem Otot

Gerakan

Fungsi yang paling jelas dari sistem otot adalah gerakan. Organisme telah mengadopsi berbagai metode untuk menggunakan fungsi kontraktil dari sistem otot untuk bergerak melalui lingkungan. Pergerakan ikan yang paling mendasar meliputi otot-otot yang berkontraksi pada sisi tubuh yang berlawanan secara berurutan untuk mendorong diri mereka melalui air. Pada organisme dengan anggota tubuh, tendon dan jaringan ikat lainnya digunakan untuk mengamankan otot pada persendian dan kerangka, yang mungkin bagian internal seperti kerangka manusia, atau eksternal seperti kerangka kerangka kepiting. Sistem saraf mengoordinasi kontraksi sistem otot untuk menyinkronkan pergerakan anggota badan. Hewan seperti cheetah, ikan pedang, dan kelelawar telah memperoleh kecepatan di atas 60 mil per jam melalui kekuatan otot mereka sendiri.

otot rangka
otot rangka

Sirkulasi

Fungsi sistem otot yang kedua dan kurang jelas adalah untuk membantu sirkulasi. Jaringan otot viseral dan jantung mengelilingi pembuluh darah dan pembuluh getah bening yang membawa nutrisi penting ke sel-sel tubuh. Otot jantung membentuk jantung, dan memasok kekuatan utama bagi perjalanan darah ke seluruh tubuh. Arteri dan vena besar memiliki otot-otot terkait yang dapat berkontraksi atau rileks untuk mengontrol tekanan darah. Tindakan otot rangka besar juga membantu memompa darah dan getah bening ke seluruh tubuh. Saat Anda berolahraga dan berkontraksi otot-otot besar dan kecil, mereka mendorong pembuluh ke samping, yang berfungsi seperti pompa untuk memindahkan cairan ke seluruh tubuh Anda.

Pencernaan

Sama seperti kemampuannya untuk memindahkan cairan melalui pembuluh dalam sistem peredaran darah, sistem otot juga membantu dalam memindahkan makanan melalui sistem pencernaan. Sebagian besar organ pencernaan dikelilingi oleh viseral, atau jaringan otot polos. Meskipun jaringan tidak dapat secara sadar berkontraksi seperti otot rangka, ia dikendalikan secara tidak sadar. Ketika makanan perlu dipindahkan melalui usus, otot-otot berkontraksi secara tersinkronisasi dalam gelombang melalui sistem pencernaan.

Organ Sistem Otot

Tidak seperti sistem organ lain, sistem otot dibagi menjadi beberapa jenis jaringan, yang dimasukkan ke berbagai organ dalam tubuh. Otot rangka adalah jaringan yang paling sering dikaitkan dengan sistem otot. Otot rangka melekat pada kerangka, dan menggerakkan anggota tubuh dan tubuh suatu organisme. Sistem otot rangka terdiri dari otot lurik yang memiliki pita protein berbeda yang disebut aktin dan miosin di setiap miofibril. Ketika protein ini diberi energi, mereka meluncur melewati satu sama lain, menarik ujung masing-masing sel otot. Sarkoma, atau unit fungsi aktin dan miosin, menghasilkan pita yang dapat dilihat pada otot lurik. Ini bisa dilihat pada gambar di bawah ini.

Sel-sel otot viseral tidak mengandung pita protein mencolok ini, dan serat aktin dan miosin bekerja secara berbeda. Alih-alih serat berjalan melalui sel, otot visceral dikelilingi oleh jaring serat aktin dan miosin, yang meremas sel ketika dikontraksi. Ini bisa dilihat pada gambar di bawah ini. Otot viseral juga dikenal sebagai otot polos karena alasan ini. Otot jantung, yang mengelilingi bilik jantung, diratakan seperti otot rangka, tetapi sel-sel terhubung ke sel yang berdekatan, yang menciptakan lebih banyak gerakan kontraktil untuk memompa darah.

Kontraksi Otot polos
Kontraksi Otot polos

Otot rangka terhubung sebagian besar ke sistem saraf somatik yang dikendalikan oleh impuls sadar dari otak. Otot jantung dan viseral, di sisi lain, sebagian besar dikendalikan oleh sistem saraf otonom, yang mengendalikan aksi bawah sadar suatu organisme. Pemisahan sistem saraf ini memastikan bahwa fungsi otonom seperti pernapasan dan pencernaan terus berlangsung saat hewan bergerak dan mencari lebih banyak makanan. Perbedaan jaringan sistem otot adalah karena kegunaannya yang sangat berbeda. Otot rangka harus mampu melakukan sejumlah besar pekerjaan dengan cepat, oleh karena itu mereka terdiri dari sel otot lurik, yang dapat berkontraksi secara sadar. Jaringan otot polos yang ditemukan dalam jaringan viseral memiliki lebih sedikit energi yang dihasilkan mitokondria dan hanya digunakan untuk berkontraksi organ berongga dan memindahkan cairan di dalamnya. Lambung, usus, dan pembuluh darah dilapisi dengan otot viseral. Otot jantung lurik, karena perlu menghasilkan banyak kekuatan, meskipun tidak dikendalikan secara sadar.

Loading...