Pengertian Epitel skuamosa berlapis, Fungsi, jenis dan contoh Epitel skuamosa berlapis

Epitel skuamosa berlapis adalah jaringan yang terbentuk dari beberapa lapisan sel yang bertumpu pada membran basal, dengan lapisan superfisial yang terdiri dari sel-sel skuamosa. Lapisan sel yang mendasari dapat dibuat dari sel kuboid atau kolumnar juga.

Fungsi Epitel skuamosa berlapis

Epitel yang terdiri dari beberapa lapisan sel umumnya ditemukan di daerah di mana ada abrasi mekanik dan kimiawi dan stres dan jaringan ini melindungi struktur yang mendasari dari bahaya. Epitel skuamosa berlapis ditemukan di hampir setiap sistem organ di mana tubuh terjadi kontak dekat dengan lingkungan luar – dari kulit sampai sistem pernapasan, pencernaan, ekskresi dan reproduksi. Mereka juga melindungi tubuh dari kekeringan dan kehilangan air.

Jenis-jenis Epitel skuamosa berlapis

Jaringan ini dapat diklasifikasikan sebagai keratinisasi atau non-keratin berdasarkan struktur sitoskeletal yang ditemukan di dalam sel.

Keratinisasi jaringan penting di mana ada abrasi fisik serta kemungkinan kekeringan dan kehilangan air. Sel keratin secara khusus terstruktur menjadi kedap air dan mengurangi penguapan dari jaringan di bawahnya dan karena itu merupakan bagian penting dari epidermis atau kulit eksternal. Mereka juga ditemukan di rongga mulut di mana makan, berbicara dan bernapas dapat menyebabkan kehilangan air yang signifikan. Epiteli non-keratin biasanya mengeluarkan lendir sebagai lapisan pelindung dan pelumas tambahan dan terlihat di esofagus dan di bagian sistem reproduksi wanita.

Beberapa organ, seperti anus, mengandung baik epitel skuamosa berlapis keratin dan non-keratinisasi. Selain itu, jumlah deposisi keratin dapat bervariasi tergantung pada tingkat abrasi. Misalnya, pada orang dengan riwayat penyalahgunaan tembakau atau alkohol, epitel pernapasan dan pencernaan bisa menjadi terlalu keratin. Bahkan epitelium non-keratin, seperti mukosa bukal, dapat menghasilkan jaringan kapalan akibat kebiasaan mengepalkan atau menggilas gigi.

Perkembangan jaringan keratin melibatkan hilangnya viabilitas sel. Sel-sel yang paling dekat dengan membran basal mengalami mitosis dan membentuk populasi proliferatif. Sel-sel ini berdiferensiasi, dengan perubahan dalam ekspresi protein, meningkatkan kehadiran elemen sitoskeletal dan hubungan silang yang luas dengan matriks ekstraseluler. Selama diferensiasi, sel-sel ini juga mengeluarkan glikolipid yang mengisi ruang interstisial dan mengisolasi diri. Ini diikuti oleh disintegrasi inti sel dan kematian sel. Sel-sel eksternal yang mati secara periodik dihilangkan dan diganti.

Contoh-contoh Epitel skuamosa berlapis

Dalam sistem pencernaan, jenis jaringan ini ditemukan di permukaan atas lidah, palatum keras mulut, esofagus dan anus. Ini juga umum dalam sistem reproduksi wanita dan terlihat di bagin intim. Selain itu, itu adalah bagian utama dari sistem integumen mamalia, membentuk kulit eksternal. Ia juga ditemukan di kornea mata dan menjaga integritas jaringan halus mata. Jenis jaringan ini juga hadir dalam sistem pernapasan, terutama di orofaring, yang hadir tepat di belakang mulut dan karena itu bersentuhan dengan makanan. Akhirnya, epitel skuamosa berlpis terlihat di uretra, di mana urin keluar dari tubuh.

Contoh I: Epitel pagina

pagina menghubungkan serviks uterus ke struktur genital eksternal pada betina mamalia. Epitelium pagina memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan kelamin dan reproduksi, terutama di antara hewan yang mengalami siklus menstruasi dan estrus. Ketebalan dan keratinisasi epitel skuamosa yang ditemukan di organ ini dapat berubah selama siklus reproduksi dan dapat mempengaruhi kesuburan serta kerentanan terhadap infeksi. Misalnya, tingkat hormon mempengaruhi jumlah lapisan sel di epitel ini. Hal ini menghasilkan perubahan morfologi epitel dengan ketebalan maksimum yang dicapai selama estrus atau ovulasi. Selama menstruasi atau diestrus, epitel berada pada titik tertipisnya. Selain itu, penelitian pada monyet rhesus menunjukkan bahwa remaja juvenil dan geriatrik memiliki epitel tipis dengan kehadiran keratin minimal jika dibandingkan dengan individu dewasa. Ada juga perubahan besar pada jaringan epidermal ini selama kehamilan dan sebelum persalinan untuk memfasilitasi pergerakan janin melalui dinding otot pagina.

Contoh II: mukosa mulut

mukosa mulut bagian dalam mulut dan terdiri dari epitel skuamosa berlapis serta jaringan ikat di bawahnya. Mulut mengandung kedua keratinisasi serta epitel skuamosa berlapis non-keratinisasi. Bagian-bagian mulut yang terasa agak kasar seperti permukaan atas lidah dan langit-langit keras di atap mulut mengandung epitel keratin. Jaringan-jaringan ini dibentuk oleh empat lapisan: lapisan basal, lapisan spinosus, lapisan granular dan lapisan keratin paling superfisial. mukosa mulutLapisan basal tetap bersentuhan dengan membran basal, dan keratinisasi dimulai dengan lapisan spinosus. Lapisan ketiga dibedakan oleh munculnya lipid dan protein yang disekresikan ke dalam matriks ekstraseluler. Lapisan keratinisasi atau kornea terdiri dari sel-sel mati yang mengandung keratin berlimpah, tetapi tidak ada nukleus atau sitoplasma.

Sisa dari mulut, seperti mukosa yang melapisi pipi, atau lapisan bagian dalam bibir terasa lebih lembut, dan lebih lembap. Ini dilapisi oleh jaringan epitel non-keratin.

Loading...

Incoming search terms:

  • jaringan epitel skuamosa