Pengertian Perkembangan kognitif, teori, tahapan dan contoh Perkembangan kognitif

Perkembangan kognitif adalah studi tentang perkembangan neurologis dan psikologis masa kanak-kanak. Secara khusus, perkembangan kognitif dinilai berdasarkan tingkat konsepsi, persepsi, pemrosesan informasi, dan bahasa sebagai indikator perkembangan otak.

Secara umum diakui bahwa perkembangan kognitif terkait dengan usia, karena kesadaran dan pemahaman manusia tentang dunia meningkat dari masa bayi ke masa kanak-kanak, dan kemudian kembali ke masa remaja. Proses pengembangan kognitif pertama kali dijelaskan oleh Jean Piaget, dalam bukunya Theory of Cognitive Development.

Teori Perkembangan Kognitif

Teori perkembangan kognitif didirikan oleh Jean Piaget, dan menggambarkan perkembangan kognisi dengan usia. Sementara banyak aspek dari teori asli perkembangan kognitif sejak itu telah disangkal, karakteristik obyektif yang terkait dengan perkembangan kognitif tetap valid. Faktor-faktor tersebut termasuk perkembangan dari persepsi awal dan realisasi permanen objek selama masa bayi, sampai pengembangan hubungan logika dan sebab-akibat selama masa kanak-kanak, dan akhirnya penciptaan pemikiran abstrak selama masa remaja. Teori terkini dalam perkembangan yang bersifat kogitatif telah memperluas teori asli Piaget dengan menggunakan pendekatan ilmiah terkini dalam ilmu syaraf dan psikologi. Teori perkembangan kognitif Piaget melibatkan komponen-komponen berikut yang berbeda:

  1. Skema: Blok pengetahuan yang diperoleh melalui pengalaman dan berinteraksi dengan lingkungan lokal.
  2. Asimilasi: Menerapkan informasi baru ke dalam skema yang ada.
  3. Adaptasi: Kemampuan untuk membangun pengalaman dan pengetahuan sebelumnya.
  4. Equilibrium: Ketika sebagian besar pengalaman baru sesuai dengan skema yang ada. Perkembangan kognitif terjadi ketika informasi tidak sesuai dengan skema yang ada dan menimbulkan tantangan.
  5. Empat tahap perkembangan kognitif yang berbeda (sensorimotor, praoperasional, operasional konkrit, dan tahap operasional formal).

Tahapan perkembangan Kognitif

Bidang pengembangan kognitif didirikan oleh Jean Piaget, dengan teorinya tentang perkembangan kognitif, yang melibatkan empat tahap yang berbeda berikut:

Tahap Sensorimotor

Tahap sensorimotor adalah tahap pertama perkembangan kognitif dan berlangsung sejak lahir hingga dua tahun. Tahap ini dicirikan oleh tindakan refleksif yang tidak memiliki proses berpikir logis dan melibatkan interaksi dengan lingkungan berdasarkan tujuan tertentu. Ada enam substansi yang berbeda dari tahap sensorimotor, mencerminkan perkembangan otak yang cepat yang terjadi selama dua tahun pertama kehidupan. Akhir dari tahap sensorimotor berakhir ketika anak-anak mulai memikirkan realitas secara mental, dan tahap praoperasional dimulai. Enam subtahap adalah sebagai berikut:

1. Lahir hingga usia satu bulan

Tahap ini ditandai dengan refleks bawaan yang digunakan untuk berinteraksi dengan lingkungan. Refleks-refleks ini termasuk, mengisap, menggenggam, dan menyentuh.

2. Usia satu sampai empat bulan

Tahap ini merupakan perpanjangan dari refleks yang ditunjukkan pada bayi baru lahir dengan mengulangi perilaku refleksif sebagai tanggapan terhadap kesenangan yang dialami oleh tindakan. Tahap ini juga ditandai dengan “asimilasi” dan “akomodasi” saat proses adaptasi terhadap lingkungan lokal. Asimilasi melibatkan respons terhadap stimulus baru yang konsisten dengan pengalaman refleksif sebelumnya. Misalnya, objek baru yang diperkenalkan pada bayi mungkin secara refleks ditarik ke mulut mereka. Akomodasi terjadi ketika bayi diminta untuk mengubah respons mereka terhadap objek baru. Misalnya, untuk menempatkan objek baru ke mulut mereka, bayi mungkin perlu membuka mulut lebih lebar.

3. Usia lima sampai delapan bulan

Dari usia lima sampai delapan bulan, bayi mulai menciptakan kembali pengalaman yang menyenangkan dan kebiasaan bentuk sebagai hasilnya. Pada usia ini, multitasking belum dimungkinkan, dan bayi mudah terganggu oleh rangsangan lain di lingkungan. Anak-anak dalam rentang usia ini menikmati mainan yang melibatkan sifat intuitif mereka dengan bereaksi terhadap tindakan mereka (mis., Jack-in-the-box atau mainan dengan tombol yang membuat suara sebagai respons terhadap tekanan).

4. Delapan sampai dua belas bulan

Pada usia ini, bayi mulai memahami “objek permanen”, yang berarti bahwa bayi memahami bahwa hanya karena sebuah objek tidak terlihat, itu masih ada. Ini bermakna karena itu berarti bayi harus membentuk citra mental objek. Bayi juga mulai membedakan antara objek dan aktivitas yang terkait dengan objek itu. Bayi juga mulai menunjukkan perilaku khusus untuk mendapatkan reaksi yang diketahui.

5. Dua belas hingga delapan belas bulan

Bayi selama tahap perkembangan ini akan terlibat dalam tindakan serupa dengan sedikit penyimpangan. Misalnya, bayi dapat melempar bola, dan kemudian melempar sendok, dan kemudian melemparkan makanan mereka untuk mengukur konsekuensi dari tindakan itu.

6. Delapan belas hingga dua puluh empat bulan

Selama fase sensorimotor akhir ini, bayi mulai berpura-pura selama permainan mereka dan mengembangkan pemikiran simbolis. Imajinasi mulai berkembang dan tindakan adalah hasil dari kecerdasan daripada kebiasaan. Ini berarti bahwa bayi mulai menerapkan pengetahuan yang telah mereka pelajari dalam dua puluh empat bulan pertama kehidupan ke situasi baru.

Tahap Praoperasional

Tahap praoperasional berkisar dari dua tahun hingga sekitar enam atau tujuh tahun. Selama tahap ini, anak-anak belum mengembangkan kemampuan untuk mengenali bahwa orang lain mungkin memiliki pengalaman yang berbeda dan terlibat dalam permainan pura-puraan yang lebih kompleks.

Tahap Operasional konkrit

Tahap operasional konkrit mulai dari usia enam atau tujuh hingga sekitar dua belas atau tiga belas tahun. Tahap ini dicirikan oleh konservasi, yang melibatkan kemampuan untuk membedakan apakah dua kuantitas setara (misalnya, kemampuan untuk mengenali dua air dalam jumlah yang sama, satu dalam gelas pendek dan satu dalam gelas tinggi seperti yang terlihat di bawah).Tahap Operasional konkrit

Periode Operasional Formal

Tahap ini terjadi selama masa remaja, dan ditandai oleh penerapan logika untuk pemikiran abstrak. Kemampuan untuk melakukan pemikiran abstrak juga diterapkan pada tujuan dan aspirasi masa depan. Proses pemikiran seperti itu berkembang dari pemikiran operasional awal yang melibatkan fantasi ke tahap operasional formal akhir yang mengubah fantasi menjadi pemikiran yang realistis dan tujuan yang dapat dicapai.

Contoh perkembangan Kognitif

Persepsi visual

Beberapa perkembangan kognitif pertama yang berkembang selama tahap sensorimotor adalah kedalaman, warna, dan persepsi gerak. Masih diperdebatkan kapan keterampilan ini berkembang sepenuhnya, dan apa pengalaman khusus selama kehidupan awal membantu mengembangkan persepsi visual.

Perkembangan Neurologis

Contoh lain dari perkembangan kognitif adalah perkembangan neurologis yang terjadi di otak. Perkembangan tersebut ditandai oleh neuroplastisitas otak, yang melibatkan perbaikan otak setelah cedera dan kemampuan otak untuk beradaptasi dengan kondisi lingkungan dan fisiologis baru. Komponen lain dari perkembangan neurologis adalah interaksi antara pengalaman budaya dan pembentukan koneksi neurologis di otak. Sebagai contoh, penelitian MRI telah mengungkapkan bahwa jalur saraf yang berbeda digunakan untuk melakukan tugas yang sama untuk individu yang membentuk latar belakang budaya yang berbeda.

Perkembangan bahasa

Salah satu contoh perkembangan kognitif yang paling banyak dipelajari adalah perkembangan bahasa. Sementara beberapa teori mengusulkan bahwa perkembangan bahasa adalah keterampilan yang diwariskan secara genetik umum untuk semua manusia, yang lain berpendapat bahwa interaksi sosial sangat penting untuk perkembangan bahasa. Sebagian besar ilmuwan mengakui bahwa bahasa dipengaruhi oleh interaksi kompleks antara genetika dan lingkungan. Pengembangan bahasa dapat lebih lanjut dicirikan menjadi proses belajar yang berbeda, termasuk pengembangan bunyi bahasa, pengorganisasian bunyi-bunyi ini, membentuk unit linguistik dasar (misalnya, kata-kata akar, nada, dll.), Sintaksis (misalnya, pola kalimat gramatikal yang benar), arti kata atau frasa tertentu, dan hubungan antara pernyataan. Aspek lain dari perkembangan kognitif adalah bilingualisme. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa bilingualisme bertindak pada fungsi eksekutif otak karena pemilihan bahasa tertentu adalah proses aktif.

Tinggalkan Balasan