Pengertian Lungkang gen dan contoh Lukang gen

Lungkang gen adalah kumpulan gen yang berbeda dalam populasi kawin silang. Konsep Lungkang gen biasanya mengacu pada penjumlahan semua alel pada semua lokus di dalam populasi gen suatu spesies tunggal. Ini mencakup keduanya gen yang diekspresikan, dan yang tidak.

Populasi yang memiliki Lungkang gen besar dan beragam cenderung memiliki peningkatan kebugaran biologis dan biasanya mampu beradaptasi dan bertahan hidup di seluruh tekanan yang disebabkan oleh perubahan cepat dalam kondisi lingkungan atau penyakit. Meskipun individu dapat mati dalam situasi seperti itu, populasi yang beragam sering mengandung variasi genetik yang cukup sehingga akan ada ketersediaan gen yang sesuai yang diperlukan untuk bertahan hidup. Ini adalah konsep dasar di balik teori seleksi alam.

Populasi dengan kolam gen sempit yang mengandung keragaman rendah lebih mungkin menderita berkurangnya kebugaran ketika dipengaruhi oleh tekanan dan lebih mungkin menjadi punah. Ini karena ketersediaan alel yang rendah yang diperlukan untuk organisme untuk bertahan hidup dalam kondisi tertentu, atau karena konsekuensi dari inbreeding. Ketika ada lebih sedikit variasi antara alel yang tersedia, ada kemungkinan yang lebih besar bahwa alel berbahaya, yang menyebabkan deformitas atau penyakit, akan meningkatkan frekuensi.

Seiring waktu, ukuran gen manapun dapat berubah melalui seleksi alam, aliran gen dan pergeseran genetik. Ukuran dapat meningkat ketika mutasi gen terjadi dan bertahan, dan menurun ketika alel dihapus, ketika suatu populasi mengalami kemacetan.

Ada beberapa variasi dari masing-masing alel untuk setiap gen, beberapa di antaranya merupakan alel dominan dan beberapa di antaranya merupakan alel resesif. Dalam gen, setiap varian alel terjadi pada frekuensi tertentu, pada waktu tertentu. Ketika perubahan kecil pada frekuensi alel terjadi, ini dikenal sebagai evolusi mikro, perubahan besar, atau akumulasi hasil perubahan kecil dalam evolusi makro, yang keduanya dapat menghasilkan spesiasi.

Variasi genetik dalam populasi ditandai oleh perbedaan frekuensi alel dan menentukan frekuensi relatif masing-masing fenotipe yang ditampilkan dalam suatu populasi. Fenotip seorang individu ditentukan oleh genotipnya sendiri.

Contoh Lukang gen

Manusia

Setiap manusia di Bumi dapat saling kawin satu sama lain sebagai satu spesies. Kolam gen manusia karena itu terdiri dari setiap varian alel dari gen manusia yang diperkirakan 19.000-20.000 dalam DNA kita.

Kupu-kupu

Dalam populasi kupu-kupu, ada dua alel pada satu lokus. Individu dengan alel dominan memiliki bintik mata di sayap mereka, sedangkan individu yang homozigot (memiliki dua salinan yang sama) untuk alel resesif tidak memiliki bintik mata. Predator baru diperkenalkan, yang bukannya terhalang malah tertarik pada bintik mata.

Predator segera memakan semua kupu-kupu yang memiliki bintik mata. Karena alel bintik mata dominan, itu selalu diekspresikan. Jadi dengan mendahulukan semua kupu-kupu dengan bintik mata, predator menghilangkan alel untuk bintik mata dan ukuran lukang gen kupu-kupu menurun.

Kupu-kupu coklat padang rumput
Gambar menunjukkan kupu-kupu dengan bintik mata di sayapnya. Dalam contoh kami, kupu-kupu dengan bintik mata sudah mendahului, yang menghilangkan alel yang menyebabkan bintik mata, hanya menyisakan gen resesif.

Bintik mata bisa kembali ke populasi jika terjadi mutasi alel yang menyebabkan bintik mata dan disukai oleh seleksi alam. Atau, bintik mata bisa kembali melalui aliran gen jika individu dari populasi kupu-kupu asli kawin dengan populasi kupu-kupu lain yang memiliki alel untuk bintik mata.

Loading...