Pengertian Dominasi Tidak Lengkap, Mekanisme dan contoh Dominasi Tidak Lengkap

Dominasi tidak lengkap adalah ketika alel dominan, atau bentuk gen, tidak sepenuhnya menutupi efek dari alel resesif, dan penampilan fisik yang dihasilkan organisme menunjukkan perpaduan dari kedua alel. Ini juga disebut dominasi semi atau dominasi parsial. Salah satu contoh ditunjukkan dengan mawar.

Alel untuk warna merah dominan di atas alel untuk warna putih, tetapi mawar heterozigot, yang memiliki kedua alel, berwarna merah muda. Perhatikan bahwa ini berbeda dari kodominan, yaitu ketika kedua alel diekspresikan pada waktu yang bersamaan.

Dominasi tidak lengkap
Dominasi tidak lengkap

Mekanisme Dominasi Tidak Lengkap

Banyak gen menunjukkan dominasi lengkap. Ini berarti bahwa jika seseorang heterozigot untuk gen tertentu, alel dominan akan sepenuhnya menutupi alel resesif. Banyak sifat yang dipelajari oleh biarawan Austria, Gregor Mendel, di dalam tanaman kacangnya yang terkenal, dikendalikan oleh gen yang menunjukkan dominasi penuh. Misalnya, warna bunga yang dominan adalah ungu, dan warna resesif berwarna putih. Tanaman yang heterozigot juga ungu, karena ungu adalah alel dominan, meskipun mereka juga memiliki alel putih. Tanaman hanya memiliki bunga putih jika itu homozigot untuk alel resesif, yang berarti bahwa ia memiliki dua salinan alel itu. (Ini juga mengapa dua tanaman ungu kadang-kadang menghasilkan yang putih; proporsi dari keturunan menerima dua alel resesif.)

Mengapa dominasi tidak lengkap dapat terjadi? Seperti yang telah kita lihat, itu tidak selalu terjadi dengan warna bunga; mawar (dan antara lain tulip, anyelir, dan mulut naga) menunjukkan dominasi yang tidak lengkap, tetapi tanaman kacang ercis Mendel menunjukkan dominasi lengkap. Dominasi tidak lengkap dapat terjadi karena tak satu pun dari dua alel sepenuhnya dominan di atas yang lain, atau karena alel dominan tidak sepenuhnya mendominasi alel resesif. Hal ini menghasilkan fenotipe yang berbeda dari alel dominan dan resesif, dan tampaknya menjadi campuran keduanya.

Punnett square ini menunjukkan dominasi yang tidak lengkap. Bunga merah homozigot memiliki dua alel merah dominan, dan ini diwakili oleh huruf RR. Bunga putih homozigot diwakili oleh rr. Anak-anak mereka semuanya heterozigot Rr, dan mereka memiliki bunga berwarna merah muda. Ini adalah generasi filial pertama, atau F1. Ketika generasi F1 disilangkan, keturunan mereka akan RR, Rr, dan rr dalam rasio 1: 2: 1. Beberapa keturunan mereka (generasi F2) akan mewarisi dua alel R, beberapa akan mewarisi dua r alel, dan beberapa akan mewarisi keduanya.

Dominasi Tidak Lengkap dan kodominan

Dominasi tidak lengkap tidak sama dengan kodominan. Dalam kodominansi, kedua alel dapat dilihat pada fenotipe pada saat yang bersamaan. Alih-alih merah jambu seragam, bunga dengan alel merah dan putih yang menunjukkan kodominansi akan memiliki bercak merah dan bercak putih. Seperti halnya dominasi yang tidak lengkap, generasi F2 dari tanaman heterozigot akan memiliki rasio 1: 2: 1 bunga merah, berbintik, dan putih. Kodominansi juga diperlihatkan pada manusia dengan golongan darah AB; alel untuk golongan darah A dan B keduanya diekspresikan.

Contoh Dominasi Tidak Lengkap

Pada Manusia

Seorang anak yang lahir dari orang tua dengan rambut lurus dan orang tua dengan rambut keriting biasanya akan memiliki rambut bergelombang, atau rambut yang sedikit melengkung, karena ekspresi alel keriting dan lurus. Dominasi yang tidak lengkap dapat dilihat pada banyak karakteristik fisik lainnya seperti warna kulit, tinggi badan, ukuran tangan, dan nada suara.

Pembawa penyakit Tay-Sachs juga menunjukkan dominasi yang tidak lengkap. Individu dengan penyakit Tay-Sachs kekurangan enzim untuk memecah lipid, menyebabkan terlalu banyak lemak menumpuk di otak dan bagian lain dari sistem saraf. Ini menyebabkan kerusakan saraf dan hilangnya kemampuan fisik dan mental. Tay-Sachs terjadi pada orang-orang dengan dua alel resesif untuk penyakit ini, dan orang-orang dengan satu alel adalah pembawa tetapi tidak menunjukkan gejala. Namun, mereka menghasilkan setengah dari jumlah normal enzim, menunjukkan fenotipe antara antara mereka dengan gangguan dan mereka yang tidak memiliki alel Tay-Sachs resesif.

Pada Hewan Lainnya

Ayam Andalusia, sejenis ayam asli daerah Andalusia di Spanyol, menunjukkan dominasi yang tidak lengkap dalam warna bulunya. Jantan berkulit putih dan betina berkulit hitam akan sering menghasilkan keturunan yang memiliki bulu sedikit biru. Ini disebabkan oleh pengenceran gen yang sebagian melemahkan pigmen melanin dan membuat bulu lebih terang.

Ketika beberapa jenis kelinci berbulu panjang dan pendek dibiakkan, keturunan mereka akan memiliki bulu sedang. Fenomena ini juga bisa dilihat pada panjang ekor anjing. Juga, hewan yang memiliki banyak bintik akan memiliki keturunan dengan beberapa titik jika dibiakkan dengan hewan yang tidak berbintik. Ini sering terlihat pada anjing, kucing, dan kuda.

Loading...

Incoming search terms:

  • pengertian dominasi
  • gen dominan tidak lengkap