Pengertian dan contoh Hormon peptida

Hormon peptida adalah kelas protein yang terikat oleh protein reseptor dan mengaktifkan atau menonaktifkan jalur biologis. Hormon, secara umum, adalah molekul biologis yang digunakan dalam organisme multisel untuk mengarahkan dan mengkoordinasikan perkembangan, pertumbuhan, dan reproduksi. Kata peptida mengacu pada ikatan peptida antara asam amino. Hormon peptida, oleh karena itu, adalah rantai asam amino yang berfungsi untuk komunikasi molekul biologis.

Hormon peptida memiliki waktu paruh yang pendek, yang berarti mereka dapat pecah dengan cepat. Hal ini memungkinkan organisme untuk menggunakan hormon peptida untuk mengarahkan proses secara cepat dan efisien, tanpa sinyal berlama-lama untuk waktu yang lama. Ini membuat hormon peptida menjadi kandidat ideal untuk hormon intraseluler, yang beroperasi di dalam sel. Namun, banyak hormon peptida juga ditemukan dalam aplikasi ekstraseluler. Hormon peptida dapat ditemukan pada serangga, semua vertebrata, dan banyak makhluk lainnya. Hormon lain, seperti hormon steroid, harus dipecah dan dikeluarkan melalui urin atau feses.

Sintesis Hormon Peptida

Seperti semua protein, hormon peptida digambarkan dalam DNA, diterjemahkan ke dalam bentuk protein, dan dimodifikasi atau diubah secara tepat. Sebagian besar sintesis protein terjadi dalam retikulum endoplasma. Kompleks protein besar yang dikenal sebagai ribosom membaca RNA pembawa pesan dan mengubah pesan menjadi urutan asam amino. Hormon peptida bisa panjang, dari hanya beberapa asam amino hingga beberapa ratus.

Biasanya, sel-sel hormon peptida rahasia melalui salah satu dari dua jalur. Yang pertama, yang disebut sekresi diatur bekerja dengan memproduksi banyak hormon dan menyimpannya dalam granula sekretori atau vesikel. Ketika sinyal diberikan untuk melepaskan hormon, semburan granula dan hormon dilepaskan ke sel, keluar dari sel, atau ke lingkungan.

Hormon peptida lainnya dilepaskan melalui sekresi konstitutif. Dalam bentuk pelepasan hormon ini, ada sinyal DNA mulai memproduksi hormon peptida. Protein pengatur dapat dihilangkan, atau faktor pertumbuhan entah bagaimana dapat menandakan enzim di dalam nukleus untuk menghasilkan hormon peptida. Ketika mereka dihasilkan, mereka secara bersamaan dirilis tanpa disimpan terlebih dahulu. Ketika sinyal berakhir, DNA kembali dilindungi, dan organisme berhenti memproduksi hormon peptida.

Contoh-contoh Hormon Peptida

Insulin

Insulin adalah salah satu contoh hormon peptida yang paling dikenal. Insulin adalah salah satu dari banyak hormon peptida yang ditemukan pada hewan yang membantu mengatur jumlah glukosa dalam sel dan darah. Insulin bekerja pada semua sel tubuh, mengikat protein reseptor di permukaan sel dan memungkinkan penyerapan glukosa. Yang paling penting, pada individu yang sehat, insulin mengatur diri sendiri karena pelepasannya disebabkan oleh tingginya kadar glukosa dalam darah. Ini ditunjukkan pada gambar di bawah ini.sel beta islet

Gambar ini mewakili sel di dalam pankreas, kelenjar yang bertanggung jawab untuk mensekresi insulin. Dalam pankreas sel-sel beta islet khusus memiliki reseptor penting pada permukaannya yang bertanggung jawab untuk mengambil glukosa, reseptor GLUT2. Protein ini mengangkut glukosa ke dalam sel, di mana glukosa mengalami proses glikolisis. Setelah dipecah menjadi bagian yang lebih kecil, ia memasuki mitokondria di mana ia melewati siklus Krebs dan akhirnya fosforilasi oksidatif untuk menghasilkan ATP.

Di hadapan peningkatan konsentrasi ATP, saluran potassium ATP-sensitif menutup. Ini berarti ion kalium tidak dapat lagi melarikan diri dari sel. Ion di kedua sisi membran membangun potensi listrik tertentu, yang benar-benar terganggu oleh penutupan saluran kalium. Ini menciptakan depolarisasi membran, seperti reaksi saraf.

Depolarisasi berjalan di sekitar membran sampai mencapai saluran kalsium tegangan-gated. Depolarisasi menyebabkan saluran ini terbuka, memungkinkan ion kalsium membanjiri sel. Ion kalsium ini mengaktifkan vesikel sekretorik, yang membawa insulin. Kantung kecil ini menyatu dengan membran plasma dan membuang hormon peptida buatan mereka ke dalam aliran darah. Di sana, mereka dapat bersirkulasi dan memberi tahu sel untuk mengambil glukosa. Ketika konsentrasi kembali turun ATP dalam sel beta islet akan menurun, dan sistem akan mereset.

Insulin adalah salah satu hormon peptida yang dilepaskan oleh sekresi yang diatur. Jauh sebelum sinyal diterima, insulin ditranskripsi dari DNA dan diproses oleh ribosom. Insulin adalah salah satu hormon peptida yang lebih lama, pada 51 asam amino. Hormon peptida kemudian dilewatkan melalui retikulum endoplasma dan aparat Golgi sebelum menjadi paket di vesikel sekretorik. Pengaturan ini memastikan bahwa banyak insulin dapat dilepaskan dalam waktu singkat ketika dibutuhkan.

Hormon Peptida Manusia Lainnya

Selain insulin, tubuh manusia bergantung pada berbagai hormon peptida lainnya. Di antara mereka adalah prolaktin, hormon yang bertanggung jawab untuk bertindak pada kelenjar susu, dan hormon pertumbuhan, yang bertanggung jawab untuk mengendalikan banyak aspek pertumbuhan dan perkembangan. Seperti insulin, hormon-hormon ini harus tepat waktu dan dikendalikan oleh DNA. Ini memastikan bahwa organisme berkembang dengan cara yang tepat.

Hormon Peptida dalam Organisme Lain

Pada dasarnya semua organisme yang dikenal menggunakan beberapa bentuk hormon peptida. Sementara hormon dalam tumbuhan biasanya terbatas pada 5 kategori, para ilmuwan baru-baru ini mengkonfirmasi penggunaan hormon peptida dalam tumbuhan. Di dunia hewan, semua menggunakan beberapa bentuk hormon peptida. Ini mungkin karena kemudahan dengan jalur hormon peptida akan dibuat secara evolusi. Hormon lain, yang membutuhkan jalur baru untuk diciptakan, kemungkinan juga membutuhkan lebih banyak mutasi dan evolusi stabil terjadi. Hormon peptida dapat diciptakan melalui interaksi baru DNA, suatu sifat yang disebabkan oleh mutasi.

Loading...