Fungsi RAM pada komputer dan smartphone

RAM adalah memori utama. Aplikasi selalu disimpan di memori sekunder (misalnya HDD, SSD, Flash Memory, dll). Setiap kali kita ingin menjalankannya, pertama kali perlu dimuat dalam RAM dan kemudian dijalankan dari RAM. Terserah apapun itu komputer super atau mikrokontroler sederhana, semua yang berhubungan dengan flip-flop harus menyimpan buffer memori yang dicapai oleh RAM. Data sementara yang dihasilkan selama runtime aplikasi disimpan dalam memori cache.

Memori yang tersimpan dalam RAM bisa turun naik. Itu akan dihapus ketika daya dimatikan, tetapi Memori Sekunder menyimpan data selamanya bahkan jika daya telah habis. Maka semakin banyak jumlah RAM, semakin besar ukuran aplikasi dan semakin besar jumlah aplikasi yang bisa dijalankan. Kecepatan clock dari modul RAM yang tinggi akan menghasilkan kinerja lebih cepat.

Fungsi RAM untuk Membaca File

Hard drive dapat menyimpan file dalam jumlah besar, tetapi dibandingkan dengan komponen komputer lainnya, drive berjalan sangat lambat. Mengakses file dari hard drive Рterutama ketika file-file tersebut tersebar di drive karena fragmentasi membutuhkan head drive mekanik  untuk berpindah-pindah membaca / menulis bolak-balik dan menunggu piring berputar ke posisi yang benar. Meskipun drive berputar pada ribuan rotasi per menit, proses ini menyebabkan penundaan (delay) signifikan ketika membaca file.

Untuk mengurangi perlambatan, komputer menyimpan file dalam RAM setelah file pertama kali dibaca dari drive. RAM tidak memiliki bagian yang bergerak (dan berjalan pada kecepatan yang lebih tinggi daripada hard disk solid-state sehingga file dapat dimuat dengan sangat cepat untuk penggunaan berikutnya.

Fungsi RAM sebagai Penyimpanan sementara

Selain menyimpan file yang dibaca dari hard drive, RAM juga menyimpan data yang digunakan program secara aktif tetapi tidak perlu disimpan secara permanen. Dengan menyimpan data ini dalam RAM, program dapat bekerja dengan cepat, meningkatkan kecepatan dan responsif.  RAM juga digunakan pada smartphone / handphone dengan fungsi yang tidak jauh beda dengan RAM komputer

Sejarah awal

Untuk memulai dari awal, komputer memiliki tiga bagian utama:

  1. Prosesor yang menjalankan instruksi dan melakukan perhitungan
  2. Memori utama yang menyimpan instruksi dan data, langsung dialamatkan oleh prosesor.
  3. Perangkat Input / Output digunakan untuk berkomunikasi dengan lingkungan.

Komputer awal (pra-semikonduktor) memiliki berbagai macam memori. Pilihan umum adalah delay lines dan memori drum, yang terakhir adalah magnetic drum yang berputar dengan kecepatan tinggi seperti hard disk saat ini. Memori drum secara mekanis kecil dan hanya bisa menampung beberapa kilo-kata informasi tetapi mudah untuk antarmuka. Ketika prosesor membutuhkan lokasi tertentu dalam memori, prosesor menunggu hingga drum berputar ke posisi yang benar dan kemudian membaca atau menulis kata di posisi itu. Tentunya waktu untuk mengakses memori tergantung pada lokasi saat ini dan yang menangani permintaan prosesor. Mengurutkan kembali blok instruksi dan data dapat memberikan peningkatan yang luar biasa.

RAM komputer
Fungsi RAM komputer

Kemudian komputer dilengkapi dengan memori inti magnetik. Ini dapat diakses dalam urutan apa pun dan setiap kata memori dapat diakses dengan penundaan yang sama. Pada saat ini istilah Random access memory (RAM) diperkenalkan untuk menunjukkan bahwa kata-kata memori dapat diakses dalam urutan acak tanpa penalti kinerja.

Memori inti sangat mahal tetapi mereka memiliki keuntungan karena mereka akan mempertahankan isinya ketika mesin dimatikan. Yaitu. setelah Anda memprogram bootloader yang diperlukan untuk memulai sistem, ia akan tetap ada bahkan setelah daya dimatikan (catatan bagi yang tertarik: sebenarnya sel memori inti kehilangan isinya ketika dibaca, jadi ada sirkuit yang menulisnya kembali setelah dibaca).

Dengan semikonduktor dimungkinkan untuk menghasilkan memori dengan kapasitas dan kecepatan yang jauh lebih tinggi hingga biaya yang lebih rendah. Istilah RAM dipertahankan untuk mengingat bahwa prosesor bisa membaca dan menulis dalam urutan acak langsung di atas bus memori. Namun jenis memori ini kehilangan kontennya ketika daya dimatikan. Komputer tidak dapat melakukan sesuatu yang berarti kecuali prosesor diberi instruksi dan ini membutuhkan memori yang berisi instruksi saat komputer dihidupkan.

Komputer lama sering memiliki program yang diprogram dan produsen Semikonduktor menyediakan yang setara di Read Only Memories (ROM). Pabrikan akan menyiapkan jalur produksi untuk ROM dengan konten spesifik Anda. Ini cukup mahal dan tidak bisa dibeli oleh perusahaan kecil. Sebagai gantinya mereka bisa menggunakan ROM Programmable (PROM). Dengan demikian PROM adalah satu kali diprogram. Kemudian ada Erasable PROM (EPROM) yang biasanya dihapus secara penuh oleh sinar ultraviolet yang kuat selama setengah jam atau lebih, kemudian Electric Electricable PROM (EEPROM) yang dapat dihapus kata demi kata oleh prosesor. Perbedaan dari RAM adalah waktu untuk membaca dari nanodetik ke mikrodetik, sedangkan menulis atau menghapus membutuhkan milidetik, setidaknya 1000 kali lebih lama, sehingga mereka tidak dapat digunakan sebagai memori kerja sebagai memori RAM.

Perhatikan bahwa apa yang kita sebut memori RAM dan ROM terakumulasi dalam istilah Memori Akses Acak (RAM), sehingga menggunakan istilah RAM hanya untuk memori Baca / Writable agak konyol. Salah satu istilah yang lebih baik (juga secara historis digunakan) yaitu RWM untuk Memori Baca / Tulis dibandingkan dengan Memori Hanya Baca (ROM). Kita mungkin mempertahankan istilah RAM karena lebih mudah dikatakan daripada RWM.

Loading...