Fungsi Plasenta pada wanita selama kehamilan

Plasenta merupakan organ penting yang berkembang dalam beberapa minggu pertama kehamilan. Ini menghubungkan tali pusar bayi yang sedang tumbuh ke ibu dengan menempelkan dirinya ke dinding bagian dalam rahim atau uterus. Fungsi plasenta adalah menyediakan oksigen dan nutrisi untuk bayi dan menghilangkan karbon dioksida dan produk limbah lainnya.

Plasenta adalah struktur berbentuk cakram yang terbentuk pada dinding uterus tepat sebelum implantasi gastrulosit (embrio). Ini memiliki banyak fungsi, beberapa di antaranya adalah:

  1. Plasenta membantu dalam mengangkut zat seperti oksigen, karbon dioksida, glukosa, asam amino, asam lemak dan gliserol, antibodi, produk limbah, dll
  2. Ini berfungsi sebagai progesteron kelenjar endokrin dan oksitosin.
  3. Memberikan keterikatan pada embrio dan menyediakan makanan.

Apa yang terjadi pada plasenta selama kehamilan?

Plasenta sering berkembang rendah di rahim tetapi bergerak ke samping atau ke atas saat rahim meregang. Posisi plasenta akan diperiksa pada USG 18 minggu Anda. Plasenta dikeluarkan dari tubuh Anda setelah kelahiran, biasanya sekitar 5 hingga 30 menit setelah bayi Anda lahir. Ini disebut tahap ketiga persalinan.

Setelah bayi lahir Anda akan terus mengalami kontraksi ringan. Anda harus memberikan satu dorongan lagi untuk mengantarkan plasenta. Kadang-kadang perut Anda akan dipijat atau Anda akan diberi suntikan oksitosin dan tali pusat akan ditarik dengan lembut untuk membantu mengantarkan plasenta.

Jika Anda melakukan operasi caesar, dokter akan melepas plasenta pada saat yang bersamaan. Penting bahwa seluruh plasenta keluar setelah kehamilan. Jika ada fragmen dari plasenta yang tertinggal di dalamnya, mereka harus dihilangkan dengan pembedahan untuk mencegah perdarahan dan infeksi.

Peran plasenta dalam kehamilan

Peran plasenta sangat penting dalam kehamilan. Plasenta yang sehat memberi nutrisi pada bayi dengan menyediakan nutrisi dan oksigen. Namun, terkadang plasenta dapat terlepas dari dinding uterus baik sebagian atau seluruhnya. Ini disebut abrupsi plasenta dan merupakan kondisi yang sangat berbahaya yang membutuhkan bantuan segera. Jika Anda mengalami pendarahan apa pun selama kehamilan – berat atau ringan, menyakitkan atau sebaliknya – silakan mencari bantuan medis segera untuk keselamatan bayi Anda dan diri Anda sendiri.

Kita membutuhkan energi untuk hidup untuk itu kita mengambil makanan melalui mulut dan oksigen melalui paru-paru. Bagaimana dengan bayi yang terbenam dalam air?

Tidak bisa bernafas dan mengambil makanan, bayi memiliki sistem sirkulasi darah. Golongan darah mungkin tidak sama dengan ibu. Jadi kita tidak bisa mengirim darah ibu ke bayi. Jadi ada dua sistem peredaran darah independen pada plasenta. Nutrisi dan oksigen ditransfer ke sistem sirkulasi bayi tanpa saling bercampur. Demikian pula limbah dari sirkulasi bayi ke sistem sirkulasi ibu melewati dan akhirnya dibuang melalui ginjal ibu, kulit dll. Itulah mengapa saat bayi dilahirkan, ia harus bernafas segera dan menangis adalah pertanda baik.

Fungsi plasenta adalah mentransfer nutrisi dan oksigen ke sistem sirkulasi darah bayi dan mengambil kembali sampah dari bayi, tanpa mencampur dua sirkulasi darah.

Bagaimana menjaga plasenta Anda tetap sehat

Penting untuk mengunjungi penyedia layanan kesehatan Anda secara teratur selama kehamilan untuk memeriksa masalah apa pun dengan plasenta Anda. Katakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki masalah dengan plasenta pada kehamilan sebelumnya, atau jika Anda telah menjalani pembedahan untuk rahim Anda.

Jangan merokok, minum alkohol, atau mengonsumsi obat-obatan terlarang selama kehamilan karena ini meningkatkan kemungkinan Anda akan mengalami masalah dengan plasenta. Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum Anda mengonsumsi obat-obatan, termasuk obat bebas, terapi alami dan suplemen, saat Anda hamil. Bicarakan dengan dokter atau bidan Anda jika Anda memiliki kekhawatiran, atau jika Anda mengalami:

  1. sakit perut atau punggung yang parah
  2. pendarahan di organ intim
  3. kontraksi
  4. cedera pada perut Anda, misalnya dari jatuh atau kecelakaan mobil.

Komplikasi plasenta

Masalah dengan plasenta berpotensi berbahaya bagi ibu dan bayi:

  • Placenta accreta: ketika plasenta tidak melekat pada rahim dengan benar. Ini dapat menyebabkan kehilangan banyak darah selama atau setelah melahirkan dan dapat mengancam jiwa.
  • Solusio plasenta: ketika plasenta mengelupas dari dinding rahim sebelum melahirkan. Ini bisa menyebabkan pendarahan dan berarti bayi Anda mungkin tidak mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkan. Dalam beberapa kasus, persalinan dini mungkin diperlukan.
  • Plasenta praevia: Ketika plasenta menutupi sebagian atau keseluruhan serviks, pembukaan tempat bayi akan keluar. Kondisi ini lebih sering terjadi pada awal kehamilan dan sering hilang ketika plasenta bergerak. Tetapi jika plasenta masih menutupi serviks yang dekat dengan waktu persalinan, operasi caesar akan diperlukan.

Pilihan setelah kelahiran

  • Dalam beberapa budaya, keluarga mengubur plasenta di tempat khusus.
  • Ada juga praktik langka, yang dikenal sebagai placentophagy, di mana wanita memasak dan makan plasenta. Beberapa penyedia layanan komersial akan menawarkan untuk mengubah plasenta Anda menjadi kapsul untuk Anda telan.
  • Penelitian terbaru menunjukkan tidak ada manfaat kesehatan yang diketahui dari makan plasenta, tetapi mungkin ada risiko infeksi dari standar produksi yang buruk.

Loading...