Apa Fungsi Hukum Internasional dalam hubungan internasional

Ada dua jenis hukum internasional – publik dan private. Hukum internasional publik melibatkan negara, entitas, kadang-kadang perusahaan dan jenis-jenis tertentu jika orang-orang seperti utusan, diplomat dan sejenisnya, dan sebagian besar diatur oleh perjanjian internasional, norma dan konvensi.

Hukum internasional privat melibatkan sebagian besar orang dan perusahaan dan sebagian besar ditentukan oleh hukum masing-masing negara, dan badan hukum tentang rasa hormat dan pilihan hukum. Kadang-kadang, ketika undang-undang ini bertentangan, badan internasional membuat keputusan, terkadang mengikat dan terkadang tidak.

Hukum adalah, seperti banyak produk lain dari aktivitas manusia, alat yang dapat disetel untuk berbagai tujuan. Oleh karena itu, penting untuk memahami apa yang seharusnya dilakukan oleh alat untuk mengevaluasi apakah alat tersebut berfungsi dengan baik. Anda dapat mencoba sup menggunakan garpu, tetapi sendok pasti akan menghasilkan lebih banyak hasil daripada garpu.

Landasan Hukum Internasional saat ini adalah Piagam PBB, yang ditulis sebagai semacam Konstitusi untuk dunia yang hancur oleh Perang Dunia II. Kekhawatiran ini jelas dinyatakan dalam Pembukaannya yang akan menjadi fungsi hukum internasional:

  1. untuk menyelamatkan generasi penerus dari bencana perang, yang dua kali dalam hidup kita telah membawa kesedihan yang tak terkatakan kepada umat manusia, dan
  2. untuk menegaskan kembali keyakinan pada hak asasi manusia yang fundamental, dalam martabat dan harga diri manusia, dalam persamaan hak laki-laki dan perempuan dan bangsa-bangsa besar dan kecil, dan
  3. untuk menetapkan kondisi di mana keadilan dan penghormatan terhadap kewajiban yang timbul dari perjanjian dan sumber lain dari hukum internasional dapat dipertahankan, dan
  4. untuk mendorong kemajuan sosial dan standar kehidupan yang lebih baik dalam kebebasan yang lebih besar,

Ini pada dasarnya mengapa PBB ada, dan bersama dengan itu seluruh aparat Hukum Internasional. Semua lembaga yang menyusun norma, dan mencoba untuk menerapkannya. Meskipun pencapaian keempat tujuan mungkin tampak sulit untuk dipahami, yang pertama, gagasan yang kita butuhkan untuk mencegah ancaman Perang Dunia ketiga, sampai hari ini, sesuatu yang nyata. Namun kita tidak perlu turun ke dalam kekacauan perang global lain. Dan dalam bekerja untuk mencapai tujuan ini, melakukan peran ini, kita berpendapat bahwa Hukum Internasional telah berhasil digunakan.

Hukum Internasional
Hukum Internasional

Masih ada beberapa fungsi hukum internasional yang lainnya: tidak hanya untuk membangun dunia yang lebih adil, lebih kaya, tetapi bahkan penghapusan total perang. Meskipun badan internasional seperti PBB kelihatan mengalami kegagalan dalam penegakan hukum internasional seperti dalam kasus Irak, Rwanda atau Kosovo, tetapi hukum internasional berfungsi dengan cara-cara yang mungkin tidak kita sadari dalam hubungan internasional yaitu:

  1. Memandu transaksi antara negara-negara seperti Perjanjian, penawaran Bisnis, bantuan diplomatik, dll.
  2. Memandu bagaimana memperlakukan orang asing di negara bagian seperti suaka, ekstradisi, aturan untuk memperlakukan orang asing untuk perdagangan, kejahatan dll.
  3. Panduan tentang aturan yang berada di luar ruang lingkup hukum kota. Misalnya aturan untuk navigasi di laut lepas, pengaturan ZEE dan batas-batas maritim dan luar angkasa dll.
  4. Kasus-kasus di mana pengadilan yang lebih tinggi diperlukan. Misalnya, apa yang terjadi jika dua kapal bertabrakan, siapa yang akan membantu bertanggung jawab, dll.

Loading...

Incoming search terms: