Fungsi NADPH, apa itu dan apa peran dalam tubuh

Nicotinamide adenine dinucleotide phosphate, disingkat NADP + adalah kofaktor yang digunakan dalam reaksi anabolik, seperti siklus Calvin dan sintesis lipid dan asam nukleat, yang membutuhkan NADPH sebagai zat pereduksi. Ini digunakan oleh semua bentuk kehidupan seluler. NADPH, atau bahasa indonesia nikotinamida adenin dinukleotida fosfat, sangat penting untuk karbohidrat pada organisme fotosintesis. Hal ini mereduksi koenzim yang adalah molekul energi tinggi dan bentuk tereduksi dari NADP+ yang memainkan peran kunci dalam mendorong siklus Calvin. Dalam rantai transpor elektron kloroplas, energi cahaya mendorong pembentukan NADPH selama fotosintesis.

Pada titik ini, NADPH pada dasarnya adalah jenis mata uang energi siklus Calvin agar dapat beroperasi. Reaksi yang mengikuti setelah awal siklus Calvin menghasilkan karbohidrat. Siklus ini melibatkan beberapa reaksi biokimia, seperti reaksi reduksi, reaksi independen cahaya dan ribulosa 1,5-difosfat yang pada akhirnya menghasilkan pati dan gula produksi.

Fungsi NADPH pada tubuh sebagai berikut:

  • NADPH diperlukan untuk mereduksi Glutathion teroksidasi menjadi Glutathion tereduksi, yang melindungi sel darah merah dan sel hidup lainnya, kornea dan lensa mata dari kerusakan oksidatif yang disebabkan oleh H2O2. Ini membantu menjaga integritas membran sel dan transparansi lensa mata & kornea.
  • NADPH diperlukan untuk detoksifikasi xenobiotik.
  • NADPH diperlukan untuk jalur pemecahan heme dan sorbitol.
  • NADPH berfungsi sebagai koenzim L-glutamat dehidrogenase, enzim penting dari metabolisme asam amino.
  • NADPH diperlukan untuk membunuh bakteri dalam fagosom (dalam neutrofil & makrofag) melalui sistem myeloperoxidase (MPO) yang bergantung pada oksigen. NADPH diperlukan sebagai koenzim untuk aksi katalitik enzim NADPH oksidase.

NADPH memainkan peran penting dalam banyak proses biologis, termasuk metabolisme energi, fungsi sistem kekebalan tubuh, penuaan sel, dan kematian sel. Ini memiliki 3 fungsi utama. Ini berkontribusi pada sistem antioksidan dan digunakan selama reaksi untuk NADPH oksidase untuk membuat spesies oksigen reaktif. Akhirnya, ia juga bertindak sebagai agen pereduksi dalam reaksi dengan menyumbangkan elektron untuk digunakan dalam reaksi, yang meliputi pembentukan DNA, asam lemak, dan steroid. Sistem ini terlibat dalam metabolisme obat dan pembentukan steroid.

Fungsi NADPH, apa itu dan apa peran dalam tubuh 1

Tinggalkan Balasan