3 Jenis Bakteri berdasarkan bentuknya

Bakteri adalah mikroorganisme bersel tunggal, yang dikenal dengan kemampuan luar biasa mereka untuk beradaptasi dan berkembang biak terbaik dalam sejarah kuno mereka.

Beberapa fosil tertua – hampir 3,5 miliar tahun – adalah organisme mirip bakteri. Meskipun beberapa bakteri membawa penyakit dan kematian, ada pula yang jinak atau bahkan bermanfaat, memecah bahan organik mati atau menghasilkan antibiotik. Bakteri biasanya dikelompokkan menjadi tiga kategori, diklasifikasikan berdasarkan bentuk: bulat, silindris dan spiral.

Bakteri Kokus

Bakteri kokus (coccus) berbentuk bulat atau oval, seperti berry. Sebenarnya, namanya berasal dari kata Yunani “kokkos,” yang berarti berry. Ini adalah beberapa bakteri dan paling sederhana, dengan ukuran rata-rata diameter sekitar 0,5 sampai 1,0 mikrometer. (Mikrometer sekitar 1 / 1.000.000 meter.)

Bakteri patogen (penyebab penyakit) termasuk dalam kategori ini. Beberapa contoh bakteri kokus adalah streptokokus, yang dapat menyebabkan radang tenggorokan dan demam berdarah; staphylococcus, khususnya Staphylococcus aureus, yang dapat menyebabkan keracunan makanan dan sindrom syok toksik; dan meningokokus, yang dapat menyebabkan penyakit penyakit meningokokus, termasuk meningitis.

Loading...

Bakteri Basil

Bakteri bacillus berbentuk seperti batang. Bakteri ini sedikit lebih kompleks dibanding kelompok kokus dan, rata rata, 0,5 sampai 1,0 mikron lebar 1,0 sampai 4,0 mikron.

Komposisi bakteri patogen ini, seperti pestis Yersinia, yang dapat menyebabkan wabah bubonus dan pneumonia, atau Bacillus anthracis, yang merupakan penyebab antraks. Tapi bakteri menguntungkan juga termasuk dalam keluarga ini, seperti yang biasa buat antibiotik dan juga yang mendiami saluran pencernaan manusia, membantu pencernaan.

Bakteri spirillum

Bakteri spirillum berbentuk spiral. Bila dilihat di bawah mikroskop, mereka tampak seperti cacing, bergoyang-goyang dan bergerak. Dua anggota keluarga spirillum yang paling terkenal adalah Treponema pallidum, bakteri penyebab sifilis, dan Leptospira, yang menyebabkan penyakit leptospirosis.

Bakteri spirillum yang menghuni perut ruminansia seperti domba, sapi dan kambing di mana mereka mengubah selulosa dan polisakarida tanaman yang sulit dicerna menjadi makanan dan serat bergizi untuk inangnya. Bakteri spirillum yang menguntungkan juga hidup di usus rayap dan membantu dalam pencernaan serat kayu dan tumbuhan. Hal ini memungkinkan rayap untuk berkontribusi pada memecah kayu yang busuk dan korban dan bahan organik ke dalam tanah, memperkaya kualitasnya.

Loading...
Updated: 8 March 2018 — 07:53
Hisham.id © 2017 Frontier Theme