Kegunaan Transformator

Transformator dapat ditemukan di mana arus bolak-balik digunakan. Ini termasuk pembangkit listrik besar dan kabel daya untuk komputer laptop Anda. Trafo adalah perangkat listrik yang mengubah voltase dan arus pada rangkaian, meski tidak mempengaruhi daya listrik total.

Ini berarti dibutuhkan listrik bertegangan tinggi dengan arus kecil dan mengubahnya menjadi listrik bertegangan rendah dengan arus besar, atau sebaliknya. Satu hal yang perlu diketahui tentang Transformator adalah bahwa mereka hanya bekerja untuk arus bolak-balik, seperti listrik yang masuk kerumah anda dari PLN.

Bagaimana Transformator Bekerja

Transformator menggunakan dua gulungan kawat, masing-masing dengan ratusan atau ribuan lilitan, melilit inti logam. Satu koil untuk listrik masuk dan satu untuk listrik keluar. Arus bolak-balik dalam koil masuk membentuk medan magnet bolak-balik pada inti, yang kemudian menghasilkan arus bolak-balik pada koil keluar.

Kegunaan

Transformator “step-up” mengubah voltase rendah menjadi listrik tegangan tinggi dengan menurunkan arus. Karena arus tegangan tinggi ini bisa membentuk busur, trafo step up disebut koil pengapian yang digunakan untuk menyalakan busi. Dinamo pada pembangkit listrik menghasilkan arus besar namun dengan tegangan rendah.  Listrik ini ditingkatkan ke tegangan tinggi untuk transmisi melalui kabel, karena arus listrik lebih efisien pada tegangan tinggi.

Loading...

Transformasi “step-down” mengubah listrik 440 volt di saluran listrik ke listrik 220 volt yang Anda gunakan di rumah Anda. Kemudian, arus ini digunakan pada tingkat itu untuk perangkat seperti bola lampu, atau diubah menjadi DC menggunakan adaptor AC / DC (benda tebal di ujung kabel daya komputer Anda yang dihubungkan ke colokan), untuk perangkat seperti komputer atau laptop.

Loading...
Hisham.id © 2017 Frontier Theme