Hubungan Simbiosis di Hutan Hujan tropis

Hubungan simbiotik ada antara spesies yang saling tergantung di lingkungan bersama, seperti hutan hujan tropis. Hubungan ini termasuk dalam kategori yang berbeda. Mutualisme adalah hubungan simbiosis yang menguntungkan kedua spesies.

Dalam komensalisme, hubungan tersebut menguntungkan satu spesies tanpa mempengaruhi spesies lainnya. Hubungan predator menguntungkan satu spesies dengan mengorbankan spesies lainnya. Dengan amensalisme, hubungan itu berbahaya bagi satu spesies tanpa mempengaruhi yang lain. Hubungan berbasis sinekrosis berbahaya bagi kedua spesies yang terlibat.

Hubungan Simbiotik antar Hewan

Hewan hutan hujan tropis adalah amfibi, burung, reptil dan mamalia. Ada juga berbagai jenis serangga dan laba-laba. Semua hewan ini diklasifikasikan sebagai herbivora, karnivora, omnivora atau pemulung. Peran ini mempengaruhi jenis hubungan yang dimiliki masing-masing hewan di lingkungan hutan hujan tropis.

Misalnya, seekor lembu jantan, atau “burung kutu,” memakan kutu parasit dari badak. Burung tersebut juga memberi peringatan pada badak untuk mengingatkan si badak pada situasi berbahaya. Ini adalah hubungan simbiosis mutalistik. Ini juga merupakan hubungan yang sama antara buaya dan burung Plover Mesir. Di antara serangga, salah satu hubungan simbiosis paling menarik ada di antara spesies semut dan ulat yang spesifik. Semut memakan zat kimia yang diproduksi di punggung ulat. Semut melindungi ulat, pergi sejauh mungkin untuk mengangkut ulat ke tempat perlindungan dan keamanan saat mereka diserang. Hubungan komensalistik terjadi antara gajah dan hewan kecil yang meminum air hujan yang terkumpul di jejak kaki yang tertinggal di belakang kawanan gajah.

Loading...

Hubungan Simbiotik antara Hewan dan Tanaman

Hewan menelan nitrogen dengan memakan tanaman, buah, kacang-kacangan atau hewan lain yang sudah makan bahan-bahan ini. Ketika kotoran hewan tertinggal, bakteri dan jamur membantu proses dekomposisi, yang menghasilkan senyawa nitrogen di dalam tanah. Tanaman menyerap nitrogen dan siklusnya yang terus berlanjut. Hubungan ini saling menguntungkan. Setelah hewan mengonsumsi buah atau kacang, mereka sering meninggalkan benihnya. Beberapa binatang, seperti burung kasuari Australia, juga mengeluarkan biji yang dicerna ke tanah. Kumbang kotoran dan rayap membuahi tanah dengan nutrisi yang mereka bawa dari kotoran gajah, yang saling menguntungkan tanaman. Melalui gerakan mereka kumbang dan rayap meningkatkan aerasi tanah untuk tanaman. Pohon kacang Brazil berbagi hubungan yang saling menguntungkan dengan agouti. Agouti memakan dan membagikan biji kacang Brazil dari pohon induknya, yang meningkatkan jangkauan pertumbuhan pohon di Amazon.

Hubungan Simbiotik Antara Tanaman

Bakteri jamur seperti rhizobium dan mikoriza menghasilkan nitrogen di dalam tanah, yang menopang tanaman lain di lingkungan hutan hujan tropis. Jamur berbagi hubungan simbiosis yang saling menguntungkan dengan tanaman karena tanaman menghasilkan nutrisi yang bergantung pada jamur. Epipit adalah tanaman merambat yang memanjat pohon kanopi untuk mencapai sinar matahari yang mereka butuhkan untuk tumbuh. Ini adalah hubungan komensalistik. Tanaman anggur Liana juga berbagi hubungan ini dengan pepohonan di kanopi.

Parasitisme atau Predasi

Jaguar memiliki hubungan predator dengan rusa, katak, tikus dan ikan. Katak memiliki hubungan predator dengan nyamuk, cacing tanah, tikus dan ikan. Kadal adalah pemangsa serangga dan hewan pengerat, dan ular memangsa unggas dan mamalia. Ocelots (tutul kurcaci)  memiliki hubungan predator dengan monyet, ular, hewan pengerat dan burung. Buaya adalah predator yang memakan ikan, burung dan mamalia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hisham.id © 2017 Frontier Theme