Sistem Organ yang Terlibat dalam Homeostasis

Homeostasis adalah proses dimana tubuh mengatur lingkungan internalnya agar proses kimia dan biologi terjadi. Beberapa variabel yang lebih penting yang perlu dikendalikan meliputi suhu, dan kadar gula darah, oksigen dan karbon dioksida. Sejumlah organ terlibat dalam homeostasis, dan ini termasuk paru-paru, pankreas, ginjal dan kulit.

Paru-paru

Respirasi adalah proses dimana glukosa digunakan untuk menciptakan energi. Ini adalah reaksi terpenting yang terjadi di dalam tubuh manusia dan memungkinkan terciptanya energi. Kritis terhadap proses respirasi adalah pengaturan kadar oksigen di dalam darah, yang dilakukan oleh paru-paru. Saat respirasi terjadi di dalam tubuh, karbon dioksida diproduksi dan dilepaskan ke dalam darah. Tingkat karbon dioksida digunakan sebagai ukuran tidak langsung kadar oksigen darah. Sel khusus di otak mendeteksi kadar karbon dioksida dalam darah, dan jika terlalu tinggi, impuls saraf dikirim untuk merangsang otot yang mengendalikan pernapasan. Paru kemudian diisi dengan udara lebih cepat supaya ada peningkatkan jumlah oksigen dalam aliran darah. Jika kadar karbon dioksida dalam darah rendah, sel otak tidak merangsang sel saraf, mengurangi laju pernapasan.

Pankreas

Pengaturan kadar glukosa darah sangat penting untuk kelangsungan hidup tubuh manusia. Pankreas, organ kelenjar kecil yang terletak di dekat lambung, memiliki sejumlah fungsi. Salah satu yang terpenting adalah pengaturan kadar gula darah. Pankreas mengandung sel khusus yang dikenal sebagai Langerhan yang mendeteksi kadar glukosa darah. Jika kadar glukosa darah terlalu tinggi, sel melepaskan hormon insulin untuk merangsang sel hati, otot dan lemak untuk menyerap glukosa dari darah dan menyimpannya sebagai glikogen, atau pati. Bila kadar gula darah terlalu rendah, sel melepaskan hormon lain yang disebut glukagon. Glukagon bekerja pada sel hati, otot dan lemak dan merangsangnya untuk mengubah glikogen menjadi glukosa, melepaskannya ke dalam darah.

Ginjal

Air bertindak sebagai pelarut penting yang memungkinkan glukosa, garam dan bahan kimia lainnya dapat dibawa ke seluruh tubuh. Ginjal mengatur jumlah air yang ada dalam tubuh manusia. Bila tingkat air dalam aliran darah menjadi terlalu rendah, hipotalamus di otak melepaskan sejumlah besar hormon anti-diuretik kimiawi, ADH. ADH melakukan perjalanan melalui darah dan merangsang ginjal untuk membuka saluran air di dalam dinding tubulnya, memungkinkan air menyebar kembali ke pembuluh darah di dekatnya dan mengurangi jumlah air dalam urin. Bila terlalu banyak air hadir dalam darah, sejumlah kecil ADH dilepaskan. Hal ini menyebabkan ginjal menutup saluran air di dalam dinding tubulus, meningkatkan jumlah air dalam urin.

Kulit

Suhu tubuh disetel sekitar 37 derajat celcius (98,6 Fahrenheit), yang memungkinkan enzim biologis tubuh berfungsi pada tingkat optimal. Ketika suhu tubuh naik, hipotalamus mengirimkan sinyal saraf ke sel penghasil keringat di kulit. Tubuh bisa berkeringat satu sampai dua liter air per jam, yang membantu mendinginkan tubuh. Kulit juga memiliki otot mungil di permukaannya yang disebut arrector pili. Otot ini mengontrol orientasi rambut pada kulit. Bila tubuh terlalu panas, otot rileks dan bulu terbaring rata untuk melepaskan panas. Bila tubuh terlalu dingin, otot arester pili berkontraksi, rambut mengarah ke kulit untuk berdiri dan mengisolasi tubuh.

Loading...
Hisham.id © 2017 Frontier Theme