Pengertian Viskositas

Viskositas cairan mengacu pada seberapa mudahnya bergerak di bawah tekanan. Cairan yang sangat kental akan bergerak lebih mudah daripada cairan dengan viskositas rendah. Pada tingkat molekuler, viskositas adalah hasil interaksi antara molekul yang berbeda dalam cairan. Viskositas dapat juga dipahami sebagai gesekan antara molekul dalam cairan. Sama seperti pada kasus gesekan antara padatan bergerak, viskositas akan menentukan energi yang dibutuhkan untuk membuat aliran fluida. Istilah fluida mengacu pada cairan dan gas yang keduanya memiliki viskositas. Prediksi dan pengukuran yang akurat dari perilaku cairan yang bergerak sangat penting dalam perancangan pabrik dan aparatus industri yang efisien.

Penyebab Viskositas

Viskositas disebabkan oleh gesekan dalam cairan. Ini adalah hasil gaya antarmolekul antara partikel dalam cairan. Kekuatan antarmolekul ini menahan gerakan geser fluida dan viskositas cairan berbanding lurus dengan kekuatan gaya ini. Karena cairan lebih teratur daripada gas, maka viskositas cairan apapun harus jauh lebih tinggi daripada viskositas gas apapun.

Koefisien Viskositas

Setiap cairan memiliki viskositas spesifiknya sendiri dan ukuran ini disebut Koefisien Viskositas, dilambangkan dengan huruf Yunani mu. Koefisien berbanding lurus dengan jumlah tegangan yang dibutuhkan untuk menggeser cairan. Cairan kental membutuhkan banyak tekanan atau dorongan untuk bergerak; Ini beralasan, karena cairan tebal berubah bentuk menjadi cairan yang tipis. Perbedaan kecepatan cairan antara tepi kontak (di mana ia nol) dan pusatnya adalah ukuran viskositas lainnya. Gradien kecepatan ini kecil untuk cairan kental, yang berarti kecepatannya tidak jauh lebih besar di tengah dan diarah sampingnya.

Panas Mempengaruhi Viskositas

Karena viskositas disebabkan interaksi intermolekuler, maka sifat ini dipengaruhi oleh panas, mengingat panas tersebut adalah hasil dari energi kinetik molekul dalam fluida. Namun, panas memiliki efek yang sangat berbeda terhadap cairan dan gas. Pemanasan cairan menghasilkan pemisahan molekulnya yang lebih besar yang berarti bahwa kekuatan antara ini melemah. Akibatnya viskositas cairan berkurang saat dipanaskan. Pemanasan gas menyebabkan kebalikannya. Molekul gas yang bergerak lebih cepat akan saling bertumbukan satu sama lain, yang menyebabkan peningkatan viskositas.

Loading...

Artikel terkait lainnya :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *