Pengertian alel homolog

Untuk memahami alel homologinya, Anda harus mengerti kromosom, gen dan lokus mana yang pertama. DNA tanaman dan hewan diorganisasikan menjadi pasangan kromosom, yang merupakan untai gen. Gen adalah bit DNA yang mengkode ciri-ciri tertentu. Lokus adalah lokasi pada setiap kromosom dimana gen ditempatkan.

Pasangan serasi

Dari semua organisme di Bumi, tumbuhan dan hewan adalah dua kelompok yang biasanya memiliki pasangan, atau diploid, kromosom di dalam tubuh mereka, atau sel somatik. Namun, yang bereproduksi secara seksual memiliki seperangkat sel khusus yang dikenal sebagai sel germ, gamet, atau telur dan sperma, yang bersifat haploid – setiap sel hanya memiliki satu kromosom masing-masing pasangan pada genom total. Selama reproduksi seksual sel-sel ini bergabung sehingga embrio baru mewarisi satu kromosom dari masing-masing pasangan dari setiap induknya.

Varietas tak terbatas

Setiap kromosom memiliki serangkaian lokus yang sesuai dengan lokus pasangannya. Gen yang dipasangkan dalam kode lokus ini untuk sifat-sifat tertentu. Setiap gen memiliki sejumlah variasi yang mungkin. Variasi yang berbeda ini disebut alel. Cara individu baru mewujudkan sifat tertentu bergantung pada bentuk variabel dari setiap alel yang diwarisi dari setiap orang tua.

Loading...

Homolog berarti “sama”

Lokasi yang sesuai pada masing-masing kromosom berpasangan disebut homolog. Alel homolog adalah alel yang menghuni lokus homolog ini. Mereka kode untuk sifat yang sama bahkan jika mereka mengandung informasi yang berbeda. Misalnya, satu kromosom mungkin memiliki alel yang mengkodekan warna mata biru. Alel homolog pada kromosom kedua pada pasangan tersebut dapat mengkodekan warna mata coklat. Warna mata sebenarnya dari individu dengan alel ini bergantung pada dominan, resesif, dominan dominan, atau dominan sebagian.

Loading...

Tapi kadang-kadang itu sedikit berbeda

Saat membandingkan berbagai kelompok organisme, alel yang memiliki kode sifat serupa juga dapat disebut homolog, bahkan jika tidak ada di lokus yang sama atau pada kromosom yang sama. Sebagai contoh, alel yang mengkode warna mata pada manusia, burung beo, ikan mas dan lalat buah semuanya homolog, meskipun dapat ditemukan di lokus yang sangat berbeda pada genom spesies yang berbeda.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *